Kampanye mengecewakan India menimbulkan banyak pertanyaan

Kampanye mengecewakan India menimbulkan banyak pertanyaan

Sudah lebih dari setahun kegembiraan tim bulu tangkis India tidak mengenal batas. Tim putra negara itu baru saja mengangkat gelar Piala Thomas yang bersejarah.

Namun setahun kemudian, para penggemar sendiri mulai memahaminya, berkat penampilan mengecewakan India di Piala Sudirman 2023.

Ya, dinamika Piala Thomas dan Piala Sudirman memang sangat berbeda, namun performa para pemain shuttle India di turnamen tersebut menimbulkan banyak pertanyaan.

Apa yang terjadi di Piala Sudirman?

Berada di grup maut bersama Chinese Taipei, Malaysia dan Australia, jelas bahwa tim India harus bermain sekuat tenaga untuk lolos dari babak penyisihan grup.

Tapi apa yang terjadi dalam tiga hari ke depan tidak hanya menimbulkan beberapa pertanyaan serius, tetapi juga memberikan pemeriksaan realitas yang sangat dibutuhkan bulu tangkis India.

India diam-diam kalah dari Chinese Taipei 1-4, dan tersingkir oleh Malaysia 0-5 sebelum mencetak gol hiburan 4-1 atas Australia untuk menghindari sendok kayu dari Grup C.

Meskipun hasilnya tidak mencerminkan kemampuan tim ini, mereka menimbulkan beberapa pertanyaan serius.

Di mana pelatih individu?

Para pemain tunggal putra terbaik India khususnya kategori putra sudah bermain tanpa pelatih selama setahun terakhir.

India belum menunjuk pelatih asing untuk pemain tunggal putra sejak kepergian mengejutkan Agus Doi Santoso dari india pada Desember 2021.

Setelah PV Sindhu putus dengan Park Tae Sang awal Februari lalu, pemain asal Korea itu membantu para pemain tunggal putra. Kurangnya pelatih penuh waktu di samping selama saat-saat sulit memberi tahu.

Dalam laga melawan Malaysia, PV Sindhu tampil habis-habisan melawan Goh Jin Wei di laga penentuan. Tetapi ketika strateginya gagal, dia menjadi frustrasi tanpa banyak bantuan dari pinggir lapangan yang menyebabkan kekalahan pertamanya dari peringkat 30 dunia dalam kompetisi taksi.

READ  Inggris akan memainkan tujuh T20I di Pakistan pada putaran 2022 | Cricbuzz.com

Untuk menggarisbawahi masalah pelatih, mantan petenis nomor satu dunia Kidambi Srikanth menyewa pelatih Indonesia untuk membantunya berkembang.

“Saya sudah berusaha mendapatkan pelatih sejak Desember 2021, ketika Agus pergi. Sekarang saya memiliki pelatih Indonesia, Wimpy Mahardi. Saya bertemu dengannya ketika saya pergi ke Indonesia untuk berlatih selama tiga minggu. Dia datang ke India pada minggu terakhir bulan April,” kata mantan petenis nomor satu dunia Srikanth awal bulan ini.

kurangnya kedalaman

Salah satu alasan terbesar kampanye Piala Sudirman India yang suram adalah kurangnya kedalaman dalam kategori tertentu. Sementara kategori tunggal putra penuh dengan bintang yang melewati masa-masa sulit, sektor tunggal putri tidak memiliki siapa pun setelah peraih medali ganda Olimpiade PV Sindhu.

Veteran Saina Nehwal telah diganggu oleh lebih banyak cedera daripada penampilannya di turnamen selama dua tahun terakhir, dan orang-orang seperti Malvika Bansud dan Akarshi Kashyap belum melakukan apa pun untuk merebut tempat itu.

Di ganda putra, Satwick Rankireddy dan Girag Shetty sedang merebut gelar besar saat ini, namun MR Arjun dan Dhruv Kapila yang menjanjikan belum cukup umur.

Seperti banyak wanita lajang, ada kekurangan pilihan di ganda putri serta setelah Tressa Jolie dan Gayatri Gopichand, pasangan pemula.

Yang terburuk bagi India datang di ganda campuran. Terlepas dari pengalaman banyak pemain dalam berbagai kombinasi, India belum menemukan pasangan yang andal dalam kategori ini. Tampaknya Tanesha Krasto dan Ishan Bhatnagar sedang dalam perjalanan menuju penyelesaian, tetapi cedera yang terakhir menghentikan mereka.

Tanisha memainkan Sai Prateek di Piala Sudirman dan pasangan itu gagal tampil mengesankan.

Paradoks: Teman bulutangkis India kuno

Jika ada sesuatu yang identik dengan bulu tangkis India, itu adalah kontradiksi yang gila. Contoh terbaru adalah penampilan PV Sindhu di Piala Sudirman.

READ  “Rishabh Pant, bersama dengan MS Dhoni, akan tercatat dalam sejarah kriket India di antara yang hebat,” Dinesh Karthik

Sementara petenis India itu membuat lawannya dan petenis nomor tiga dunia Tai Tzu berlari untuk mendapatkan uangnya pada pertandingan pertama, kehilangan ritme yang mengejutkan melawan pemain Malaysia Goh Jin Wei dari posisi menang membuat para penggemar dan pakar tertegun.

Satu-satunya pemain tunggal putra India yang memenangkan gelar BWF Super 300 ke atas musim ini untuk India adalah pemain muda Priyanshu Rajawat dengan pemain seperti Lakshya Sen dan Kidmabi Srikanth keluar dari 20 besar peringkat dunia, berkat ketidakkonsistenan di antara mereka.

Dengan semakin dekatnya Olimpiade Paris dan Asian Games 2024, Piala Sudirman harus menjadi peringatan bagi semua pemangku kepentingan yang terlibat dalam bulu tangkis India.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *