IPL 2023: Legenda Inggris memberikan ide ‘tidak populer’, memilih Ton Sunrisers Hyderabad Star daripada Virat Kohli

IPL 2023: Legenda Inggris memberikan ide ‘tidak populer’, memilih Ton Sunrisers Hyderabad Star daripada Virat Kohli

Virat Kohli bekerja untuk RCB selama IPL 2023© BCI

Abad Virat Kohli dibayangi oleh ton pertama Heinrich Klaasen saat Royal Challengers Bangalore mengalahkan Sunrisers Hyderabad untuk mengambil langkah besar ke kualifikasi pada hari Kamis. Klaasen sangat penting dalam membawa SRH menjadi total yang kompetitif, tetapi inning Kohli sendiri dikombinasikan dengan serangan keras lainnya dari Faf du Plessis terbukti menjadi pembuat perbedaan untuk RCB. Namun, mantan kapten kriket Inggris Kevin Pietersen memiliki “pendapat yang tidak populer” bahwa dia akan menilai upaya Claassen lebih tinggi daripada Kohli karena kurangnya dukungan dari para pemain kriket di SRH dibandingkan dengan RCB.

“Izinkan saya mengatakan ide yang tidak populer. Ide Heinrich lebih baik dari keduanya. Peran Claassen lebih baik. Bayangkan menjadi bagian dari tim yang sudah tersingkir, dengan sedikit dukungan. Bermain untuk tim yang sangat disfungsional…” kata Kevin Petersen di Star Sports “Itu Keren”.

Cara Claassen bermain hari ini luar biasa.

Heinrich Klaasen menunjukkan kehebatannya dalam memukul, melakukan pukulan enam enam dan delapan empat selama lari 51 bola 104 yang gemilang untuk membawa SRH ke 186 untuk lima dari 28 untuk 2 di putaran kelima.

Tapi Kohli (100) punya rencana lain saat ia dan du Plessis (71) membantu RCB mengejar gol dengan tendangan voli luar biasa mereka menuju tribun pembuka ke-172, kemitraan tertinggi musim ini, saat mereka berlari pulang dengan empat bola tersisa. .

Setelah menang, RCB naik ke posisi ke-4 karena net run rate yang lebih baik meski diikat dengan Mumbai Indian dengan 14 poin. Namun, mereka harus memenangkan pertandingan berikutnya untuk tetap bersatu karena Chennai Super Kings dan Lucknow Super Giants memiliki 15 poin dengan satu pertandingan tersisa.

READ  Asosiasi Sepakbola Korea Selatan Minta Maaf Usai Dibekuk Timnas Indonesia U-23 - Manadopedia

Cohli luar biasa melakukan empat pukulan maksimal dan 12 pukulan dalam serangan 63 bolanya, sementara du Plessis memecahkan empat puluh tujuh pukulan enam dalam serangan 47 bolanya saat dia menjatuhkan keduanya dengan penampilan yang mengejar.

(dengan masukan PTI)

topik yang disebutkan dalam artikel ini

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *