Earth to Voyager 2: Setelah setahun dalam kegelapan, kami dapat berbicara dengan Anda lagi

“Kurasa mungkin ada desahan keras di sana,” kata Mr. Nagley. “Dan kami sangat senang bisa memastikan bahwa pesawat luar angkasa itu masih berbicara dengan kami.”

Pekerjaan itu mendapat nilai tinggi dari pejabat NASA di Amerika Serikat.

“Personel DSN di Canberra melakukan pekerjaan luar biasa di bawah kondisi pandemi hanya untuk meningkatkan DSS 43,” kata Susan Dowd, Manajer Proyek Misi Voyager dan Manajer Jaringan Antarplanet di JPL. “Saya memiliki keyakinan 100 persen pada antena ini, bahwa antena ini akan berfungsi dengan baik selama beberapa dekade lagi. Masa lalu yang lama adalah saat Voyager berakhir.”

Voyager 1 dan Voyager 2 memegang rekor jarak terjauh yang pernah dikendarai pesawat ruang angkasa dan untuk misi operasional terpanjang. Voyager 2 mengalami beberapa cegukan selama bertahun-tahun, tetapi masih terasa jalannya dalam kegelapan. Penemuan tentang batas yang memisahkan tata surya kita dari sisa Bima Sakti.

“Saya telah melihat para ilmuwan dari latar belakang astrofisika sekarang melihat data Voyager dan mencoba mencocokkannya dengan data yang mereka miliki dari teleskop antariksa lain atau darat,” kata Dodd. “Sangat menarik untuk beralih dari misi planet ke misi fisika matahari dan sekarang, secara praktis, ke misi astrofisika.”

Saat Voyager 2 terus berteriak, Nona Dodd dan rekan-rekannya bersiap untuk mematikan salah satu sensor ilmiah, instrumen partikel berenergi rendah yang bermuatan. Melakukan hal itu akan memastikan bahwa pasokan daya pesawat ruang angkasa yang terbatas dapat menjaga sistem lainnya, terutama antena komunikasinya, cukup hangat untuk berfungsi.

Meskipun ini akan mengurangi produksi ilmiah pesawat ruang angkasa, tujuan utamanya sekarang adalah umur panjang.

“Tantangannya bukanlah teknologi baru, atau penemuan besar,” kata Bu Dodd. “Tantangannya adalah membuatnya tetap berjalan selama mungkin, dan mengembalikan data ilmiah selama mungkin.”

READ  China menemukan fragmen "tidak biasa" di sisi jauh bulan

Tim memperkirakan bahwa kedua pesawat ruang angkasa dapat beroperasi selama empat hingga delapan tahun lagi, dan tahun lalu NASA memberi tim waktu penerbangan tiga tahun lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *