Dukungan media adalah kunci untuk menyoroti upaya Indonesia untuk mencapai pemulihan global

Indonesia saat ini menjabat sebagai presiden Kelompok Dua Puluh (G20), sebuah forum dari 20 ekonomi utama dunia, yang berfokus pada koordinasi kebijakan di bidang ekonomi dan pembangunan.

Indonesia menjabat Presidensi G-20 selama satu tahun: dari 1 Desember 2021 hingga 30 November 2022.

Perdana Menteri Italia Mario Draghi menyerahkan kursi kepresidenan G20 kepada Presiden Joko Widodo pada 31 Oktober 2021, pada KTT G20 di Roma, Italia.

G20 mencakup 19 negara dan satu kawasan: Argentina, Australia, Brasil, Kanada, Republik Rakyat Tiongkok, Prancis, Jerman, India, Indonesia, Italia, Jepang, Republik Korea, Meksiko, Rusia, Arab Saudi, dan Afrika Selatan. Turki, Inggris, Amerika Serikat dan Uni Eropa.

Bersama-sama, mereka menyumbang 85 persen dari produk domestik bruto (PDB) global, 75 persen dari perdagangan internasional, dan 60 persen dari populasi dunia.

Selama masa kepresidenannya, Indonesia berupaya mendorong semua negara anggota untuk bahu-membahu dalam upaya memulihkan berbagai sektor global.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjitan, menyampaikan pernyataan tersebut pada “Forum Jurnalis Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi: Mengawal Presidensi G20 Indonesia” di Bali.

Indonesia sebagai tuan rumah mengangkat tema “Recovering Together, Recovering Stronger” dengan sangat antusias.

Panjitan mengatakan topik tersebut diangkat dengan melihat kondisi global yang berubah akibat pandemi COVID-19.

Ia menambahkan, dengan memimpin G20, Indonesia mengangkat tiga isu besar yang penting bagi seluruh negara anggota, yakni pembangunan infrastruktur kesehatan global, transformasi digital, dan transisi ke energi hijau.

Ketiga isu tersebut menjadi fokus utama diskusi kepresidenan Indonesia di tengah harapan memungkinkan pemulihan global yang lebih kuat dan berkelanjutan, di mana pertumbuhan ekonomi dapat berjalan seiring dengan aspek sosial seperti kesehatan, teknologi digital, dan energi hijau.

Panjitan mengatakan, pertemuan Indonesia G20 Presidency Summit di Provinsi Bali akan dihadiri oleh seluruh kepala negara anggota pertemuan tersebut.

READ  Royal Enfield Himalayan 450 pertama kali terlihat di India

Ia menambahkan, untuk itu, di bawah bimbingan Presiden Joko Widodo, Indonesia sebagai tuan rumah harus mempersiapkan seluruh rangkaian acara, mempersiapkan tempat acara dengan baik, dan memberikan keamanan bagi seluruh kepala negara.

Segala persiapan telah dilakukan untuk menyambut para Kepala Negara sejak tahun lalu dan sejauh ini, pengerjaan masih berlangsung di beberapa venue, seperti Garuda Wisnu Kencana dan Tahura Mangrove, untuk mendukung perhelatan akbar tersebut.

Selain itu, akan ada banyak tempat lain, seperti Bali Nusa Dua Convention Center, Hotel Apurva Kempinski, Taman Werdi Budaya Art Center dan Bali Collection, yang akan menjadi bagian dari acara ini.

Diharapkan semua venue acara sudah siap satu bulan sebelum waktu puncak, kata Menko.

Dukungan dari wartawan

Panjitan kemudian menghimbau kepada seluruh wartawan untuk terus mendukung acara G20 yang diselenggarakan di bawah kepresidenan Indonesia.

“Seluruh wartawan dituntut untuk terus mendukung kelanjutan Indonesia sebagai presiden G20, baik dalam proses persiapannya maupun pelaksanaannya selanjutnya dengan memberikan informasi yang berkualitas, faktual dan akuntabel,” imbuhnya.

Melalui Forum Wartawan, pihaknya berharap dapat terjalin kerjasama dalam hal komunikasi informasi oleh media nasional dan internasional kepada publik mengenai persiapan kepresidenan G20 Indonesia hingga hari puncak acara ini.

“Pemberian informasi mengenai kesiapan G20 di Indonesia hingga hari penyelenggaraan diharapkan mampu membuka pemahaman masyarakat, baik nasional maupun internasional, tentang keseluruhan rangkaian acara G20 di Indonesia sebagai serta manfaatnya,” kata Menko.

Dalam G20, ada dua pilar yang dibahas: pilar fiskal yang disebut jalur fiskal dan jalur Sherpa, yang berfokus pada isu-isu ekonomi dan pembangunan non-keuangan. Setiap pilar memiliki kelompok kerja.

Selain dua trek, ada juga grup berbagi. Ini mencakup 10 kelompok komunitas dari kalangan profesional yang berbeda, yang membahas topik yang berbeda.

READ  Repotnya nama jalan - Editorial

Setiap kelompok yang berpartisipasi memainkan peran penting dalam pemulihan global, terutama melalui ide-ide konkret dan rekomendasi kebijakan yang ditargetkan untuk para pemimpin G20.

Sementara itu, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Ayodhya GL Kalaki, mengatakan Indonesia optimistis kepresidenan G20 akan memberikan efek riak pada perekonomian dan kesejahteraan masyarakat internasional.

“Dengan mengusung tema ‘pulih bersama, pulih lebih kuat’, Indonesia optimis mampu memberikan multiplier effect bagi perekonomian dan kesejahteraan masyarakat global, yang selama pandemi COVID-19 telah mengalami krisis multidimensi,” kata Kalaki.

Di bawah tema ini, Indonesia mengajak semua negara untuk bekerja sama, pulih bersama dan tumbuh lebih kuat dan lebih berkelanjutan.

Ia mencatat bahwa pada tahun 2022, Indonesia mendapat kehormatan untuk menyelenggarakan acara penting ini dan menyoroti tiga isu prioritas terkait arsitektur kesehatan global, transformasi digital, dan transformasi energi.

Kepresidenan G20 diharapkan dapat berperan dalam memulihkan kondisi ekonomi global, merevitalisasi semua sektor, dan memperkuat landasan berkelanjutan untuk masa depan yang lebih sejahtera.

Ditambahkannya, sejak terbentuknya G20 pada 1999, ini merupakan kali pertama Indonesia ditunjuk sebagai tuan rumah Forum Kerjasama Multilateral.

Ia mengaku menyadari bahwa salah satu pihak yang memiliki peran besar dalam menyukseskan kepresidenan Indonesia di G-20 adalah media.

“Oleh karena itu, pada kesempatan ini, saya mengajak rekan-rekan media untuk mendukung pelaksanaan kepresidenan Indonesia G20, khususnya di bidang komunikasi dan sosialisasi narasi publik terintegrasi yang dikoordinir oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika yang memimpin koordinasi komunikasi secara efektif, masif dan terarah.”

Ia berharap semua pihak dapat bekerja sama untuk memberikan pandangan yang positif dan konstruktif terhadap pelaksanaan kegiatan di bawah kepresidenan G20 Indonesia dengan menerapkan pendekatan internal dalam memperkuat informasi kepada masyarakat lokal dan internasional, khususnya dalam memberikan informasi terbaru tentang G20. kepresidenan.

READ  Bagaimana Jeff Bezos, Elon Musk, dan Miliarder Lainnya Menghindari Membayar Pajak Penghasilan

“Kami berharap media partner kami menjadi jembatan informasi bagi masyarakat yang ingin mengetahui peran Indonesia di forum internasional ini,” tambahnya.

Sebagai Kepala Sekretariat untuk Mendukung Penyelenggaraan Acara G20, Menko Maritim dan Investasi ditugaskan untuk mengkoordinasikan serangkaian persiapan Kepresidenan G20 yang meliputi lima bidang, yaitu logistik, infrastruktur, komunikasi dan media, acara sampingan dan protokol keselamatan dan kesehatan.

Ia mengatakan, rekan-rekannya nantinya bisa berkoordinasi dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika dalam melaksanakan peliputan terkait penyelenggaraan kepresidenan.

Panitia juga akan mendirikan media center sebagai pusat data dan informasi, yang akan menyediakan dokumen, siaran pers, dan konten lainnya yang dapat dibagikan dan digunakan untuk menyebarkan informasi secara luas kepada publik.

Selain itu, juga akan ada co-working space, yang diharapkan dapat menunjang pekerjaan tenaga medis.

Sebagai informasi tambahan, pemerintah Indonesia juga telah menyiapkan infrastruktur terkait seperti VVIP lounge di Bandara Ngurah Rai untuk menyambut kedatangan Kepala Negara/Pimpinan dan rumah sakit berstandar internasional di kawasan Nusa Dua, serta perbaikan infrastruktur dasar, Kalake melaporkan.

Pada KTT G20 akhir tahun ini, pemerintah akan menggunakan kendaraan listrik baterai (KBL BB) produksi Indonesia sebagai kendaraan dinas kepala negara/pemimpin serta kendaraan operasional.

Ia mengatakan hal ini untuk menyoroti dan menunjukkan komitmen pemerintah Indonesia dalam mengurangi emisi karbon dari penggunaan bahan bakar fosil.

Berita terkait: Kementerian Hadirkan Media Center untuk Kepresidenan G20 Indonesia
Berita terkait: Mendorong media untuk menyebarluaskan informasi tentang kepresidenan G20
Berita terkait: Kemendagri tekankan kerja sama media sebagai kunci sukses G20

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *