Dr Fauci memperingatkan ‘varian binatang’ jika vaksinasi terus tertunda

Dr Anthony Fauci, salah satu pakar terkemuka dunia tentang respons terhadap COVID-19, telah memperingatkan bahwa varian COVID-19 yang lebih buruk dapat muncul jika virus tidak diberantas dengan vaksinasi cepat.

Berbicara kepada MSNBC, Dr. Fauci mengatakan “alternatif brutal” untuk COVID-19 dapat muncul, yang akan cukup “berbeda secara fungsional” sehingga vaksin tidak lagi menawarkan perlindungan apa pun, menciptakan spiral ke bawah yang berbahaya.

“Selalu ada risiko, saat virus menyebar lebih jauh di komunitas, Anda akan mendapatkan cukup banyak mutasi baru untuk memiliki varian yang sama sekali berbeda dari yang kita lihat sekarang,” kata Dr. kata direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular dan kepala penasihat medis untuk Presiden AS Joe Biden.

“Anda tidak ingin melihat lebih banyak varian masuk, karena dengan demikian, dalam banyak hal, itu akan membatalkan beberapa perlindungan sangat positif yang Anda dapatkan dari vaksin,” tambahnya.

SARS-CoV-2 telah menunjukkan banyak varian dengan mutasi yang berbeda, dengan varian delta menjadi versi mutasi yang paling umum di dunia. Varian delta lebih menular dan resisten antibodi jika dibandingkan dengan virus ‘liar’ SARS-CoV-2.

Varian delta menyebabkan kebangkitan kasus COVID-19 di seluruh dunia setelah vaksin sebelumnya mulai memperlambat penyebaran virus. Negara-negara seperti India, Malaysia, dan Indonesia telah mengalami kegagalan infrastruktur perawatan kesehatan karena penyebaran varian yang cepat, sementara negara-negara seperti AS, Inggris, dan Israel berjuang untuk mencapai tingkat vaksinasi yang cukup tinggi untuk mencegah penyebaran virus.

Ketika virus menyebar melalui lebih banyak individu, peluangnya untuk bermutasi menjadi varian yang lebih mematikan dari varian delta meningkat, yang ditularkan “dengan kemudahan dan efisiensi yang luar biasa,” menurut Dr. Fauci. Varian delta sudah menyumbang lebih dari 99 persen kasus COVID-19 di Amerika Serikat, di mana tingkat vaksinasi telah turun karena kesenjangan ideologis antara negara bagian Republik dan Demokrat.

READ  Pesawat ruang angkasa NASA meninggalkan kekacauan setelah merebut sampel asteroid

“Salah satu alasan kami ingin memastikan kami mendapatkan vaksinasi sebanyak mungkin adalah karena virus tidak akan berubah jika mereka tidak memiliki kesempatan untuk menyebar dan berkembang biak. Jadi semakin dinamis aktivitas virus di komunitas, semakin banyak kesempatan Anda memberikan virus untuk bermutasi Jadi itu salah satu hal yang Anda vaksinasi sekarang untuk mencegah mutan berikutnya, varian berikutnya dari datang, tambah Dr Fauci.

Negara-negara berlomba untuk mencapai tingkat vaksinasi yang mencakup semua warga negara yang memenuhi syarat atau setidaknya sebagian besar populasi. Sementara Amerika Serikat melihat peningkatan besar-besaran dalam jumlah vaksin hingga Mei, tingkat vaksinasi negara itu terus menurun karena keraguan vaksin, menyebabkan negara-negara lain dengan cepat menyusul Amerika Serikat.

Di India, tingkat vaksinasi adalah Peningkatan bertahap Setelah kebijakan yang dikritik secara luas yang mengharuskan negara bagian untuk mendapatkan vaksin untuk diri mereka sendiri dibatalkan dan pemerintah pusat turun tangan untuk mengambil alih mandat vaksinasi. Tetapi negara tersebut masih belum dapat memenuhi target dosis harian yang akan membuat semua penduduk yang memenuhi syarat divaksinasi penuh pada akhir tahun.

(Diedit oleh: Shoma Bhattacharjee)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *