Dokumenter tentang buku Indonesia David Van Reybrouck: “Had to take the plunge”

Pada bulan Desember ‘Revolusi’ terbit, cerita tebal dekolonisasi Indonesia oleh penulis Flemish David Van Reybrouck. Rabu malam Anda bisa melihat bagaimana buku ini dibuat dalam serial dokumenter tiga bagian ‘Revolusi di Indonesia’ di NPO 2. Di dalamnya, Van Reybrouck mencari saksi hidup terakhir dari cerita ini.

Sutradara Djoeke Veeninga dan Marlou van den Berge mengikuti penulis selama bertahun-tahun dalam pembuatan buku barunya. Mendapatkan cerita dari orang-orang, apalagi memiliki kru kamera, cukup sulit, kata Van Reybrouck NOS Melihat besok. “Saya sekarang untuk pertama kalinya menyadari bahwa dengan 5 tahun itu sebenarnya saya membutuhkan waktu lebih lama daripada seluruh perang dekolonisasi itu sendiri, karena ditutup setelah 4,5 tahun,” dia tertawa.

Fakta bahwa serial itu dibuat mungkin merupakan keajaiban kecil. Penulis Flemish biasanya lebih suka pergi sendiri. “Sejujurnya, saya agak benci kru kamera. Tapi saya sudah kenal dua wanita Belanda ini dan saya sangat menyukai mereka. SayaDeiter Saya akan membaca selama dua tahun untuk memulai wawancara, tetapi mungkin semua orang telah meninggal sebelum itu. Jadi saya harus mengambil risiko.“”

Van Reybrouck juga menyesal tidak mengambil foto karyanya di Kongo sepuluh tahun lalu. “Saya pikir: jika tim kamera harus datang, saya lebih suka pergi dengan Djoeke dan Marlou. Mereka juga memahami seni menyimpan kamera kecil di latar belakang.”

Van Reybrouck berbicara antara lain dengan mantan tentara berusia 89 tahun Purbo Suwondo, yang tumbuh selama era kolonial. Citra kolonialis Belanda berubah ketika Jepang menduduki Hindia Belanda selama Perang Dunia II. “T.Ketika Jepang datang, saya melihat dengan mata kepala sendiri bagaimana para tentara melepas seragam mereka, mengenakan pakaian sipil dan meninggalkan barak, ā€¯kenangnya.

Panglima KNIL (Tentara Kerajaan Hindia Belanda) berkata: ‘Lebih baik mati berdiri daripada berlutut.’ Tidak ada yang mati saat berdiri. Apakah kita masih perlu menghargai orang-orang yang seharusnya melindungi kita ini? “

Itu sekilas tentang mentalitas orang Indonesia, kata Van Reybrouck setuju. “Ini adalah orang yang melihat sepenuhnya kehadiran Belanda dan ketika itu harus terjadi, tentara Belanda pergi ke jalan kelinci. D.Jenis cerita ini benar-benar kurang terdokumentasi. “

Sejarawan mewawancarai sekitar 200 orang untuk bukunya. Separuh dari mereka telah meninggal.

READ  Terlepas dari sensor pemerintahan kolonial, Indonesia mengembangkan budaya bukunya sendiri

Bagian pertama dari “Revolusi di Indonesia” dapat dilihat pada Rabu, 20 Januari pukul 22.20 di NTR pada NPO 2.

Dokumenter tentang ‘Revolusi’, buku David Van Reybrouck tentang dekolonisasi Indonesia

Unduh aplikasi de NPO Radio 1

Dengan aplikasi kami, Anda tidak akan melewatkan apa pun. Baik itu berita dari dalam dan luar negeri, olah raga, teknologi atau budaya; Dengan aplikasi NPO Radio 1, Anda selalu terbarui. Unduh di sini untuk iOS dalam di sini untuk Android.

Koreksi laporan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *