Els selamat dari kecelakaan kapal dan menulis buku tentangnya – Nieuwsbericht

Els sendiri terkadang masih heran jika kecelakaan ini menimpanya. “Ini tetap menjadi cerita yang aneh dan seringkali tidak nyata bahwa saya mengalaminya,” katanya. “Itu adalah perjalanan perahu empat hari dan pada malam kedua kami tenggelam di laut terbuka. Kami tidak bisa membuat siapa pun khawatir, jadi tidak ada yang tahu kami akan tenggelam di sana.” Els memutuskan untuk pergi berenang dengan penumpang lain. Dia menjelaskan, “Saat fajar kami melihat sebuah pulau di kejauhan, tapi saya benar-benar tidak tahu seberapa jauh pulau itu. Saat saya berenang menjauh dari grup, saya tidak menyangka akan berhasil. Tetap berpegang pada perahu juga bukan pilihan, jadi saya berpikir, ‘Saya akan mencoba dan melihat apakah saya sampai di sana atau tidak.’ Untungnya, Els berhasil melakukannya setelah berenang di pulau selama sekitar delapan jam.

“Itu memberi saya energi”

Els akhirnya memutuskan untuk menulis buku tentang kecelakaan itu dan pengalamannya. Annemieke bertanya-tanya apakah dia tidak keberatan terus-menerus harus mengingat kenangannya tentang acara tersebut. “Ini bukan trauma nyata lagi,” katanya. “Itu juga memberi saya banyak kekuatan dan energi. Tentu saja ada saat-saat sulit dan kemudian itu emosional, tetapi yang terpenting saya sangat bersyukur bahwa saya bisa hidup dan masih di sini.”

Kekuatan tubuh manusia

Karena kecelakaan serius ini, Els menyadari betapa tubuhnya dapat menangani. Dia berkata, “Saya benar-benar datang untuk melihat kekuatan tubuh manusia kita yang tidak dapat kita capai.” Dia tertarik pada triathlon dan mengikuti kompetisi untuk pertama kalinya setahun setelah kecelakaan itu. “Selama dua hari saat kecelakaan di Indonesia, saya pikir hidup saya akan berakhir,” kata Els. “Itu menunjukkan betapa kami bisa bertahan untuk bertahan hidup. Itu juga memberi saya banyak kekuatan dalam triathlon.”

READ  FC Eindhoven Futsal menarik 50 kali pemain nasional

Penasaran bagaimana Els menulis buku tanpa pengalaman menulis? Kemudian dengarkan fragmen berikut:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *