Gambar gua binatang tertua ditemukan di Indonesia

Lukisan gua yang indah telah ditemukan di Indonesia, termasuk representasi hewan tertua yang diketahui. Gambar-gambar itu setidaknya berusia 45.000 tahun.

Ini adalah gambar tiga babi hutan dan kontur tangan manusia yang berbeda. Gambar tersebut ditemukan di gua batu kapur Leang Tedongnge di pulau Sulawesi, Indonesia. Bahkan masyarakat sekitar pun tidak mengetahui keberadaan lukisan gua tersebut hingga para arkeolog Adam Brumm dari Universitas Griffit Australia menemukannya pada tahun 2017.

“Saya sangat kagum,” kata Brumm. “Itu adalah lukisan hewan paling spektakuler dan paling terpelihara di seluruh wilayah.”

Lebih tua, lebih tua

Sulawesi dikenal sebagai salah satu daerah dengan seni gua tertua di dunia, tetapi lukisan-lukisan barunya mungkin lebih tua dari yang ditemukan di pulau lain hingga saat ini.

Untuk menentukan berapa umur gambar tersebut, Brumm dan rekan-rekannya menggunakan teknik yang disebut Katering Uranreek panas. Mereka menganalisis formasi mineral yang terbentuk di sebagian gambar – dan karenanya lebih muda dari seni gua itu sendiri. Formasi mineral tersebut tampaknya berusia setidaknya 45.500 tahun. Oleh karena itu, gambarnya sendiri bisa jauh lebih tua.

Temuan ini menggarisbawahi gagasan bahwa kebiasaan pertama seni gua tidak datang dari zaman es di Eropa, seperti yang telah lama diasumsikan, tetapi dari sejarah manusia modern, ”kata Brumm.

Representasi skematis dan foto babi hutan yang digambar. Gambar: AA Oktaviana, ARKENAS / Griffith University

Babi hutan

Tiga babi hutan yang ditarik masing-masing lebih panjang dari satu meter. Semua gambar dibuat dengan satu pigmen rotocker. Mereka terlihat seperti babi hutan selebriti (Pig Celebensis): Babi hutan dengan kaki pendek yang hanya ditemukan di Sulawesi dan beberapa pulau sekitarnya. Hewan itu memiliki kutil yang khas di moncongnya. “Spesies ini sangat penting bagi pemburu-pengumpul awal Sulawesi,” kata Brumm.

READ  Ini sekarang menjadi rute udara internasional tersibuk di dunia

Babi hutan juga muncul dalam lukisan gua terbaru di daerah tersebut. Penggalian arkeologi menunjukkan bahwa mereka adalah spesies yang paling diburu di Sulawesi selama ribuan tahun. Fakta bahwa babi hutan ini muncul di banyak gambar menunjukkan bahwa orang-orang telah lama tertarik dengan perilaku mereka. Dan mungkin itu menunjuk pada nilai spiritual mereka dalam budaya berburu, ”kata Brumm.

Neanderthal

Paul Pettitt dari British University of Durham mengatakan penemuan itu setidaknya akan menambah bukti keberadaan manusia di pulau-pulau di Asia Tenggara. Dipercaya bahwa orang-orang kuno melintasi pulau-pulau ini untuk mencapai Australia setelah meninggalkan Afrika.

Tetapi Pettitt berkata: “Karena tidak cukup banyak fosil manusia yang ditemukan di wilayah tersebut, kami tidak dapat mengesampingkan bahwa ini adalah gambar gua oleh spesies hominin lain seperti Neanderthal.” Kita tahu bahwa Neanderthal menghasilkan seni non-figuratif di Eropa, yang berarti tidak ada objek yang dapat dikenali di dalamnya.

Ilmuwan baru 84 Januari 2021
TIPS MEMBACA: mencari beberapa kuncian saat membaca makanan? Pesan edisi Januari Ilmuwan baru di toko web kami!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *