Di luar angkasa, Rusia dan Amerika tetap menjadi “teman baik” mereka: astronot Mark Vandy He

Di luar angkasa, Rusia dan Amerika tetap menjadi “teman baik” mereka: astronot Mark Vandy He

“Kami saling mendukung dalam segala hal,” kata astronot NASA Mark Vande Hay (file).

Washington:

Hampir seminggu setelah kembali ke Bumi, astronot NASA Mark Vande Hee mengatakan Selasa bahwa hubungan antara astronot AS dan kosmonot Rusia tetap positif saat mereka berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional, meskipun negara mereka bermusuhan dengan invasi Moskow ke negara tetangga Ukraina Februari.

Vande He mendarat di Kazakhstan Rabu lalu dalam kapsul Rusia bersama kosmonot Anton Shkaplerov dan Peter Dubrov.

“Mengenai hubungan saya dengan rekan-rekan Rusia saya, mereka telah, sedang, dan akan selalu menjadi teman baik saya,” kata warga Amerika Vandy Hee dalam konferensi pers di Texas, Selasa.

“Kami saling mendukung dalam segala hal,” katanya. “Dan saya tidak khawatir tentang kemampuan saya untuk terus bekerja dengan mereka.”

Vande Hei mengatakan invasi Rusia ke Ukraina dibahas di ISS, tetapi “sebagian besar itu adalah bagaimana perasaan mereka tentang berbagai hal dan ini adalah hal-hal yang saya lebih suka mereka dapatkan secara langsung.”

Moskow dan Washington bersama-sama mengoperasikan Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan NASA mengatakan kerja sama antara program luar angkasa kedua negara sejauh ini tidak terpengaruh oleh gesekan antara pemerintah mereka.

Tetapi kepala Badan Antariksa Rusia, Dmitry Rogozin, telah meningkatkan retorikanya yang menghasut di Twitter beberapa minggu lalu.

“Jika Anda berhenti bekerja sama dengan kami, siapa yang akan menyelamatkan Stasiun Luar Angkasa Internasional dari de-orbiting yang tidak terkendali dan jatuh di tanah Amerika atau Eropa?” Rogozin menulis dalam sebuah tweet pada bulan Februari – mencatat bahwa stasiun itu tidak terbang di atas sebagian besar Rusia.

Vande Hei mengatakan dia telah menjauh dari media sosial, tetapi mendengar tentang beberapa tweet dari istrinya.

READ  Info Stroberi Krispy Kreme Supermoon

“Saya sangat percaya pada kolaborasi kami sejauh ini, untuk mempertimbangkan bahwa tweet itu tidak lain adalah sesuatu yang ditujukan untuk audiens yang berbeda dari saya,” katanya.

Pria berusia 55 tahun itu sekarang memegang rekor sebagai orang Amerika yang menghabiskan hari paling banyak berturut-turut di luar angkasa, 355 hari.

Dia mengatakan kakinya agak “goyah” selama delapan jam pertama kembali ke tanah yang kokoh, tetapi dia dengan cepat menyesuaikan diri dengan kehidupan di darat.

“Saya sedikit kecewa dengan apa yang saya rasakan secara alami. Saya ingin ini terdengar sedikit lebih aneh untuk kembali.”

“Saya masih merasa tidak nyaman, tetapi manusia sangat mampu beradaptasi.”

Tujuan dari misi yang diperpanjang adalah untuk memantau efek dari paparan yang terlalu lama ke lingkungan luar angkasa pada manusia dalam persiapan untuk misi masa depan – seperti pergi ke Mars, misalnya.

“Tubuh saya adalah bagian dari pengalaman,” komentar Vande Hei, menambahkan bahwa ia berharap untuk memecahkan rekor waktu di luar angkasa segera.

Rekor penerbangan luar angkasa terlama yang dimiliki manusia adalah milik kosmonot Rusia Valery Polyakov, yang menghabiskan 437 hari di atas Mir pada 1994 dan 1995.

(Kisah ini belum diedit oleh kru NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *