Dewan Perwakilan Rakyat membuat keputusan penting terkait Suriname

Gambar (c) Dewan Perwakilan Rakyat


Setelah bertahun-tahun dalam ketidakpastian, DPR kini meminta kepada pemerintah Belanda untuk membuka arsip terkait intervensi Belanda di Suriname pada 1980-an. Raul Bock, calon D66 dan dirinya sendiri keturunan Suriname, lega.

Bock: “Suriname akhirnya bisa terus menutup sejarah. Penting untuk mengklarifikasi peran Belanda dalam periode yang terlalu kelam bagi Suriname. Kejelasan tentang apa yang sebenarnya terjadi pada periode itu penting bagi Suriname untuk meninggalkan sejarah ini dan untuk dapat melanjutkan. ”Partainya mendukung D66 Saran ini secara penuh.

Dalam usulan lain, DPR meminta pemerintah memberi isyarat dari kabinet kepada pejuang perlawanan Suriname Anton de Com. Sehingga pemerintah harus menyadari bahwa pemerintah telah menangani Dcom secara tidak benar. Raul Bucki, Kandidat No. 10 sebagai D66 dalam pemilihan parlemen 17 Maret. Ia melihat pentingnya DPR menyetujui usulan tersebut.

Anton de Com berperang melawan kolonialisme dan rasisme dan melakukan tindakan perlawanan di Belanda selama Perang Dunia II. Pada awal 1930-an, penguasa kolonial Belanda menganggapnya berbahaya bagi negara dan berakhir di penjara tanpa pengadilan dalam bentuk apa pun. Kemudian, dia berakhir di kamp konsentrasi Neuengamme di mana dia meninggal.

Minggu lalu, Sekretaris Steve Block sudah mengindikasikan bahwa dia ingin berbicara dengan kerabat terdekat dan dia akan memberi isyarat. Namun, dia tidak ingin meminta maaf atas perilaku buruk pemerintah saat itu. Bock senang bahwa Sekretaris Block sedang mempertimbangkan tindakan yang tepat, tetapi menunjukkan penyesalan dan permintaan maaf jelas merupakan bagian dari itu.

– Iklan –

Artikel sebelumnyaHari ini, Presiden Suriname Santokhi berusia 62 tahun
Artikel selanjutnyaBEP tidak puas dengan pemrosesan fragmen DNA yang dilakukan oleh Ketua Marinus Bee

READ  Setelah 90 tahun, Unilever bukan lagi perusahaan Belanda | sekarang juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *