Alokasi FAAC untuk April 2022 meningkat 4,39% menjadi N725,57 miliar

oleh Adedapo Adesanya

Indonesia menyerukan kemitraan bilateral yang lebih kuat dengan Nigeria karena volume perdagangan antara kedua negara mencapai $2,46 miliar, mewakili pertumbuhan 55 persen dalam lima tahun terakhir.

Usra Harahap, Duta Besar Indonesia untuk Nigeria, memuji hubungan diplomatik kedua negara, yang menurutnya dibangun di atas saling pengertian, harmoni, dan keinginan kuat untuk pembangunan positif.

Sekitar 25 perusahaan Indonesia telah berinvestasi di Nigeria, kata Harhab, menunjukkan bahwa perdagangan antara kedua negara terus meningkat dalam enam tahun terakhir.

Pada 2016, mencapai $1,59 miliar dan pada 2021 meningkat menjadi $2,46 miliar.

Sejak merebaknya epidemi COVID-19 pada awal 2020, terjadi penurunan tajam dari $2,34 miliar pada 2019 menjadi $1,2 miliar pada 2020.

Volume perdagangan meningkat signifikan pada tahun 2021 karena Indonesia mencatat defisit perdagangan dengan peningkatan impor dari Nigeria.

Ekspor utama Indonesia ke Nigeria adalah pakaian, makanan, produk kertas, farmasi, elektronik, plastik, sabun dan pelumas.

“Sedangkan impor utama Indonesia dari Nigeria adalah produk minyak bumi, kapas, kakao, kulit dan tebu,” kata Dubes.

“Hubungan diplomatik Indonesia-Nigeria dimulai pada tahun 1965 dengan dibukanya KBRI Lagos, serta KBRI Jakarta yang dibuka pada tahun 1976,” katanya.

Indonesia melihat Nigeria sebagai mitra strategis kami di Afrika, serta di arena global; Kedua negara memiliki rasa tanggung jawab yang kuat untuk menghadapi tantangan regional dan global.

“Tidak dapat dihindari untuk menjunjung tinggi prioritas kerja sama antara Indonesia dan Nigeria di berbagai bidang dan saling mendukung di forum internasional.

Kedua negara masih harus membahas beberapa isu kerja sama migas, kontraterorisme, pemuda, olahraga, pendidikan, budaya, perikanan, pertanian, dan kerja sama pertahanan secara lebih mendalam.

READ  Indonesia telah masuk daftar putih untuk nota kesepahaman di Tokyo mengenai kesesuaian kapal

Kedutaan Besar kami akan mendukung inisiatif Nigeria untuk melanjutkan diskusi tentang Komisi Bersama Nigeria-Indonesia, sebagai forum untuk mengatasi masalah ini.

“Komisi bersama pertama diadakan di Jakarta pada 2013,” kata utusan itu.

Harahap juga mencatat bahwa kedua negara memiliki banyak kesamaan melalui D-8, sebuah organisasi kerjasama pembangunan delapan negara.

Kedelapan negara berkembang itu adalah Bangladesh, Mesir, Indonesia, Iran, Malaysia, Nigeria, Pakistan, dan Turki.

Duta Besar juga mengatakan kepada wartawan bahwa kedua negara akan bekerja sama sebagai negara anggota G8 untuk meningkatkan posisi mereka dalam ekonomi global dan standar hidup warganya.

Dia menjelaskan bahwa ini akan didasarkan pada prinsip-prinsip perdamaian, dialog, kerjasama, keadilan dan kesetaraan daripada diskriminasi dan demokrasi.

Dia menekankan bahwa Indonesia dan Nigeria tetap berkomitmen untuk menyelesaikan masalah ekonomi antara kedua negara, mencatat pentingnya kontribusi G8 terhadap pembangunan ekonomi dan promosi perdagangan global.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *