Dalam misi liar untuk membawa kembali mamut berbulu

Chennai:

“Ini adalah tonggak sejarah bagi kami,” kata George Church, seorang ahli biologi di Harvard Medical School yang selama delapan tahun telah memimpin tim kecil peneliti sinar bulan mengembangkan alat untuk menghidupkan kembali mamut. “Itu akan membuat semua perbedaan di dunia.”

Perusahaan, yang menerima dana awal $15 juta, akan mendukung penelitian di laboratorium Dr. Church dan melakukan eksperimen di laboratoriumnya sendiri di Boston dan Dallas. Seorang mantan peneliti di lab Dr. Church, Iriona Heisoli, akan mengawasi upaya perusahaan baru untuk memodifikasi DNA gajah, menambahkan gen untuk ciri-ciri mamut seperti rambut tebal dan lemak tebal untuk menahan dingin. Para peneliti berharap untuk menghasilkan embrio dari gajah mirip mammoth ini dalam beberapa tahun, dan akhirnya menghasilkan seluruh populasi hewan.

Peneliti lain sangat meragukan bahwa Colossal akan mencapai prestasi seperti itu. Dan jika Colossal dapat memproduksi gajah mirip mamut, perusahaan akan menghadapi pertanyaan etis yang serius. Apakah manusiawi untuk menghasilkan hewan yang biologinya hanya sedikit kita ketahui? Siapa yang memutuskan apakah mereka dapat melarikan diri, berpotensi mengubah ekosistem tundra secara mendalam? “Ada banyak masalah bagi semua orang di sepanjang jalan,” kata Beth Shapiro, ahli paleontologi di University of California Santa Cruz dan penulis “How to Clone a Mammoth.” Ide di balik Colossal pertama kali muncul ke publik pada tahun 2013, ketika Dr. Church melukiskannya dalam sebuah ceramah di National Geographic Society.

Pada saat itu, para peneliti sedang belajar bagaimana merekonstruksi genom spesies yang punah berdasarkan fragmen DNA yang diambil dari fosil. Hal ini menjadi mungkin untuk mengidentifikasi perbedaan genetik yang membedakan spesies purba dari sepupu modern mereka, dan untuk mulai menemukan bagaimana perbedaan DNA ini menyebabkan perbedaan dalam tubuh mereka.

READ  Para ilmuwan telah mendeteksi cahaya yang dipancarkan dari balik lubang hitam, membuktikan validitas teori Einstein

Dr. Church, yang terkenal karena menemukan cara membaca dan mengedit DNA, bertanya-tanya apakah dia dapat secara efektif menghidupkan kembali spesies yang punah dengan menulis ulang gen kerabat yang masih hidup. Karena gajah dan mamut Asia memiliki nenek moyang yang sama yang hidup sekitar enam juta tahun yang lalu, Dr. Church berpikir mungkin saja memodifikasi genom gajah untuk menghasilkan sesuatu yang tampak dan bertindak seperti mamut.

Selain rasa ingin tahu ilmiah, katanya, mammoth berbulu bisa membantu lingkungan. Saat ini, tundra di Siberia dan Amerika Utara memanas di mana hewan pernah merumput dengan cepat dan melepaskan karbon dioksida. “Mammoth dalam teori adalah jawaban untuk ini,” bantah Dr. Church.

Alga mendominasi tundra hari ini. Tetapi ketika mammoth berbulu ada di sekitar, itu sebagian besar adalah padang rumput. Beberapa peneliti berpendapat bahwa mammoth berbulu adalah insinyur ekosistem, memelihara padang rumput dengan memecah ganggang, merobohkan pohon dan menyediakan pupuk dengan kotoran mereka.

Ahli ekologi Rusia telah mengimpor bison dan spesies hidup lainnya ke cagar alam di Siberia yang mereka sebut Taman Zaman Es, dengan harapan mengembalikan tundra ke padang rumput. Dr. Church berargumen bahwa mammoth berbulu yang dihidupkan kembali akan dapat melakukan ini dengan lebih efisien.

Zimmer menulis kolom “Material” untuk The New York Times Magazine © 2021

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *