China meluncurkan unit dasar Stasiun Luar Angkasa Harmoni Surgawi

Beijing (AFP) China berencana untuk meluncurkan unit pangkalan stasiun luar angkasa permanen pertamanya minggu ini sebagai langkah besar terbaru untuk program eksplorasi luar angkasa negara itu.

Unit Tianhe, atau “Celestial Harmony” dipasang di luar angkasa di atas roket Long March 5B dari Wenchang Launch Center di pulau selatan Hainan. Peluncuran bisa dilakukan paling cepat Kamis malam jika semua berjalan sesuai rencana.

Ini akan menjadi yang pertama dari 11 misi untuk membangun dan memasok stasiun luar angkasa untuk tiga orang awak.

Berikut ini sekilas tentang peluncuran program luar angkasa China yang direncanakan, di masa lalu, dan di masa depan.

11 misi direncanakan untuk menyelesaikan stasiun luar angkasa pada akhir 2022

10 peluncuran lagi akan mengirimkan dua unit lagi; Empat pengiriman kargo dan empat misi dengan kru. Setidaknya 12 astronot berlatih untuk melakukan perjalanan ke dan tinggal di stasiun, termasuk veteran penerbangan sebelumnya, pendatang baru, dan wanita.

Ketika selesai pada akhir 2022, Tianhe diharapkan memiliki berat sekitar 66 ton, sebagian kecil dari ukuran Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang meluncurkan unit pertamanya pada tahun 1998 dan akan berbobot sekitar 450 ton saat selesai. Tianhe akan memiliki port docking dan juga akan dapat berkomunikasi dengan satelit luar angkasa China yang kuat. Secara teori, itu bisa diperluas dengan lebih banyak unit.

Unit utama di Tianhe awalnya berukuran sebesar stasiun luar angkasa Skylab AS pada tahun 1970-an dan bekas Stasiun Mir Soviet / Rusia, yang beroperasi selama lebih dari 14 tahun setelah diluncurkan pada tahun 1986.

Stasiun luar angkasa adalah tujuan jangka panjang

China telah meluncurkan dua unit uji selama dekade terakhir sebagai persiapan untuk pabrik permanen. Yang pertama, Tiangong 1, yang berarti “Istana Surgawi -1” ditinggalkan dan dibakar selama kehilangan orbit yang tidak terkendali. Penggantinya, Tiangong-2, berhasil dikeluarkan dari orbit pada 2018.

READ  Satelit Kayu baru adalah bagian periklanan dan bagian proyek siswa

China memulai persiapan untuk stasiun luar angkasa pada awal 1990-an ketika program luar angkasa mendapatkan momentumnya. Itu sebagian besar dikecualikan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional karena keberatan AS terhadap sifat rahasia dari program China dan hubungan militer yang erat.

Kemajuan pesat di luar angkasa

Setelah bertahun-tahun sukses meluncurkan rudal dan satelit secara komersial, China mengirim astronot pertamanya ke luar angkasa pada Oktober 2003. Itu adalah negara ketiga yang melakukannya secara independen setelah bekas Uni Soviet dan Amerika Serikat. Sejak misi Shenzhou 5, China telah mengirim astronot lain ke orbit, menempatkan kru di stasiun Tiangong asli, dan melakukan tur luar angkasa.

Ia juga memperkuat kerjasamanya dengan para ahli luar angkasa dari negara lain, termasuk Prancis, Swedia, Rusia, dan Italia. NASA harus mendapatkan izin dari Kongres yang enggan untuk terlibat dalam komunikasi semacam itu.

China juga melanjutkan misi tanpa awak, terutama dalam eksplorasi bulan, dan penjelajah mendarat di sisi jauh bulan yang belum banyak dieksplorasi. Pada bulan Desember, wahana Chang’e 5 membawa batuan bulan kembali ke Bumi untuk pertama kalinya sejak misi AS pada tahun 1970-an.

Rover berlatih dan aspirasi untuk masa depan

Misi Tianhe datang hanya beberapa minggu sebelum penyelidikan China tiba di Mars, menjadikan China negara ketiga yang melakukannya setelah bekas Uni Soviet dan A.S. Pesawat luar angkasa Tianwen-1 telah mengorbit Planet Merah sejak Februari sambil mengumpulkan data. . Penjelajah Zhurongnya akan mencari bukti kehidupan.

Program China lainnya bertujuan untuk mengumpulkan tanah dari asteroid, yang merupakan fokus utama program luar angkasa Jepang.

China merencanakan misi lain pada 2024 untuk mengambil sampel kembali bulan dan mengatakan ingin mendaratkan orang di bulan dan mungkin membangun pangkalan ilmiah di sana. Tidak ada garis waktu yang diusulkan untuk proyek semacam itu. Sebuah pesawat luar angkasa rahasia dilaporkan sedang dikembangkan.

READ  Viasat FCC memberikan ultimatum untuk menghentikan ekspansi SpaceX Starlink

Seberapa kompetitif program China?

Program China maju dengan mantap dan hati-hati sesuai dengan jadwal yang dirancang dengan cermat, sebagian besar menghindari kegagalan yang terlihat pada upaya AS dan Rusia ketika mereka terlibat dalam persaingan yang ketat selama hari-hari awal penerbangan luar angkasa. Salah satu kemunduran terakhir terjadi ketika rudal Long March 5 gagal pada tahun 2017 selama pengembangan varian Long March 5B yang akan digunakan untuk menempatkan unit Tianhe ke orbit, tetapi para insinyur bergerak cepat untuk memperbaiki masalah tersebut.

Kritikus mengatakan program luar angkasa China telah berhasil mereproduksi prestasi Amerika Serikat dan Rusia tanpa membuka ketinggian baru. Kecakapan teknologi negara yang meningkat mungkin akan mengakhiri pembicaraan semacam itu di tahun-tahun mendatang. Negara tersebut mungkin membutuhkan partisipasi sektor swasta yang lebih besar untuk memacu inovasi, seperti yang telah dilakukan Amerika Serikat dengan SpaceX dan Blue Origin, dan untuk mengimplementasikan teknologi baru seperti roket yang dapat digunakan kembali.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *