China dan Rusia diam-diam menawarkan vaksin

Cina

Dua vaksin sedang dalam tahap akhir di China. Kemarin, produsen Sinopharm mengklaim vaksinnya efektif pada 79 persen kasus. Ini kurang dari vaksin Moderna atau Pfizer, dan 95 persen efektif.

Vaksin Cina lainnya adalah vaksin Sinovac. Ini telah diujicobakan pada orang-orang di Brazil dan Indonesia sejak Oktober. Hasil ini positif, menurut produsen. Namun, belum mungkin untuk menentukan dengan tepat seberapa efektif vaksin itu. Jurnal sains The Lancet belum melaporkan semua hasil Dari tahap pengujian publik terakhir.

Ada dua vaksin lain yang sedang dikembangkan di Cina. Ini cocok untuk pemerintah Cina. Mereka ingin memvaksinasi 1,4 miliar penduduk China secepat mungkin, sehingga ekonomi dapat berjalan dengan kecepatan penuh lagi. Misalnya, mereka berencana memvaksinasi 50 juta orang di China pada pertengahan Februari. Kemudian tibalah liburan Tahun Baru di China dan ratusan juta orang China ingin melakukan perjalanan di negaranya.

Taruh di negara lain

Selain itu, China telah menjanjikan negara lain untuk memberikan vaksin. Dikatakan bahwa negara-negara besar seperti Brazil dan Indonesia, tempat perusahaan China melakukan uji coba, telah menerima lebih dari 1 juta dosis vaksin Sinovac. Turki juga menerima pengiriman vaksin pertamanya dari China.

Rusia

Rusia adalah yang pertama memulai dengan suntikan. Sputnik V sudah divaksinasi sejak awal bulan ini, meski secara resmi masih dalam tahap uji coba. Sebagian karena alasan ini, banyak orang Rusia yang skeptis, karena video ini dapat melihat:

Bahkan dokter Rusia lebih menyukai vaksin yang berbeda: 15 persen mengatakan mereka menginginkan vaksin Sputnik kelima, tetapi hampir 50 persen dokter lebih memilih vaksin asing. Ini dibuktikan dengan pencarian di situs Rusia vrachirf.ru.

READ  Twitter mundur: Twitter mengatakan layanan kembali setelah macet untuk banyak pengguna

Argentina menggunakan vaksin Rusia

Presiden Rusia Putin mengatakan vaksin itu aman. Ia akan segera divaksinasi dengan Sputnik V.Rusia juga berjanji akan memberikan vaksin ke negara lain. Argentina memulai kampanye vaksinasi nasional minggu ini dengan Sputnik V.

Kecil kemungkinan kami harus berurusan dengan vaksin dari Rusia dan Cina di Belanda. Belanda telah banyak berinvestasi dalam vaksin lain. Seperti vaksin Pfizer dan Moderna, serta vaksin Oxford. Seharusnya sudah cukup memesan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *