China akan meluncurkan pasokan untuk membawa rudal ke stasiun luar angkasa Tiangong

Stasiun luar angkasa China diperkirakan akan tetap berada di orbit hingga 15 tahun. (File gambar)

Beijing, Tiongkok:

China sedang bersiap untuk meluncurkan rudal yang membawa pasokan untuk stasiun luar angkasa barunya hanya beberapa hari setelah pesawat luar angkasa mendarat di Mars, karena negara itu berjuang dengan ambisi luar angkasa.

Beijing telah memompa miliaran ke dalam program luar angkasa dalam upaya untuk menggantikan perintis Rusia dan Amerika Serikat dengan proyek ambisius di orbit Bumi dan mendaratkan kendaraan tak berawak di bulan dan Mars.

Tapi itu ditegur keras oleh Amerika Serikat dan banyak ahli karena berpotensi pelanggaran serius terhadap kode etik di luar angkasa untuk memungkinkan sebagian besar roket jatuh bebas ke Bumi awal bulan ini setelah peluncuran unit utama China. Stasiun ruang angkasa.

Dalam misi yang akan datang, kapal kargo Tianzhou-2 akan meluncurkan rudal Long March 7 berbobot 14 ton dan diharapkan dapat membawa kebutuhan seperti makanan dan pakaian luar angkasa ke unit pangkalan.

Stasiun luar angkasa – disebut Tiangong, yang berarti “Istana Surgawi” – akan membutuhkan total sekitar 10 misi untuk menyelesaikan perakitan ke orbit.

Para pejabat belum menentukan waktu spesifik untuk misi terbaru itu, tetapi mengatakan itu akan diluncurkan dari pulau selatan Hainan.

Otoritas maritim China mengeluarkan peringatan navigasi yang menunjukkan “peluncuran rudal” antara 1700 GMT dan 1800 GMT pada Rabu (antara 1 pagi dan 2 pagi di China), menurut situs web Penjaga Pantai Jepang.

Hao Chun, direktur Biro Teknik Luar Angkasa Berawak China, mengatakan pembangunan stasiun luar angkasa telah memasuki “tahap kritis”.

Diperkirakan akan tetap berada di orbit Bumi yang rendah hingga 15 tahun.

READ  Bulan: Astrofotografer telah mengambil foto bulan lunar kita yang luar biasa

Dengan prospek Pensiunnya Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah 2028, China bisa menjadi satu-satunya fokus manusia di orbit Bumi.

Meskipun pihak berwenang China mengatakan mereka terbuka untuk kerja sama asing di stasiun luar angkasa, ruang lingkup kerja sama ini belum jelas.

Tetapi Badan Antariksa Eropa telah mengirim astronot ke China untuk pelatihan untuk bekerja di Tiangong jika sudah siap.

Peluncuran kargo terbaru akan datang hanya beberapa hari setelah China mendaratkan penjelajah Zhurong di Mars, menjadi negara ketiga yang berhasil mendaratkan kendaraan di Planet Merah.

Penjelajah tersebut diharapkan segera mulai mempelajari geologi Mars, menghabiskan waktu sekitar tiga bulan untuk mengambil gambar dan mengumpulkan data dari dataran lava utara yang luas.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari umpan bersama.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *