“Cabut larangan ekspor bahan vaksin COVID dari India”: Presiden Prancis menyerukan negara-negara G7 “tertentu”

Presiden Prancis Emmanuel Macron | Kredit foto: ANI

Sorotan utama

  • Produksi vaksin COVID India telah diblokir oleh pembatasan ekspor bahan-bahan yang dibutuhkan untuk membuat vaksin dari ekonomi G7 tertentu: Presiden Prancis Emmanuel Macron
  • Pembatasan harus dicabut sehingga India dapat memproduksi lebih banyak untuk dirinya sendiri dan, di atas segalanya, memasok Afrika dengan cepat: Macron

Paris: Presiden Prancis Emmanuel Macron pada hari Jumat meminta negara-negara G7 “tertentu” untuk mencabut larangan ekspor bahan baku yang diperlukan untuk memproduksi vaksin COVID-19 ke India. Sebelum Macron mengusulkan membantu membuat vaksin untuk negara-negara termiskin, Macron berharap kesepakatan antar negara mengenai hal ini akan tercapai pada KTT G7.

Dalam pidatonya sebelum KTT G7, Presiden Prancis menyoroti larangan ekspor beberapa negara anggota G7, yang telah memblokir produksi di negara lain dan terkadang produksi di negara-negara berpenghasilan menengah, yang penting untuk membuat vaksin untuk negara-negara termiskin.

“Saya ambil satu contoh saja, India.”

“India, khususnya Serum Institute of India (SII), telah diblokir oleh pembatasan ekspor bahan-bahan yang diperlukan untuk membuat vaksin dari negara-negara G7 tertentu. Pembatasan itu perlu dicabut agar India bisa berproduksi lebih banyak untuk dirinya sendiri dan terutama Afrika yang bergantung pada produksinya,” ujarnya.

Emmanuel Macron menegaskan bahwa Prancis telah memutuskan untuk mengajukan proposal di atas meja dengan Afrika Selatan pada KTT G7 ini yang akan memungkinkan mereka untuk mengerjakan pengecualian sementara dan geografis untuk kekayaan intelektual ini.

“Kami membela kompensasi yang adil untuk inovasi dan menghormati kekayaan intelektual,” tambahnya.

Sebelum menyatakan optimisme tentang kesepakatan pada KTT G7, Presiden Prancis menegaskan kembali bahwa ini adalah proposal awal dari India dan Afrika Selatan yang telah kami kerjakan, yang kami lanjutkan dengan WHO WTO dan semua orang ingin bekerja dengan mitra kami. .

READ  Dua Menteri Serikat, Rahul Gandhi, Prashant Kishor dalam Daftar Pegasus: Laporkan | Report Berita India

“Dalam konteks ini, dan untuk melengkapi posisi saya tentang masalah ini, kami juga secara singkat membela gagasan bahwa sumbangan vaksin dari negara harus dilengkapi dengan sumbangan vaksin dari laboratorium farmasi,” kata Macron di akhir pidatonya.

Perlu dicatat bahwa AS, negara anggota G7, memiliki larangan ekspor bahan baku penting yang diperlukan untuk memproduksi vaksin COVID-19, sebagian besar karena undang-undang yang memaksa perusahaan Amerika untuk memprioritaskan konsumsi domestik.

AS telah meningkatkan produksi vaksin COVID-19, terutama dari Pfizer dan Moderna, untuk memenuhi tujuan memvaksinasi seluruh populasi pada 4 Juli.

Pemasok bahan bakunya, yang sangat diminati di seluruh dunia dan dicari oleh produsen besar India, kini terpaksa hanya menyediakannya untuk produsen dalam negeri di AS.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *