Kerusuhan politik di Pakistan: Imran akan berpidato di rapat umum sebagai ‘pameran kekuatan’ menjelang mosi percaya

Kerusuhan politik di Pakistan: Imran akan berpidato di rapat umum sebagai ‘pameran kekuatan’ menjelang mosi percaya

NEW DELHI: Dengan momok kehilangan kekuasaan dengan mosi tidak percaya membayangi dirinya, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan akan berpidato di depan umum di Islamabad sore ini.
Ribuan pendukungnya telah tiba di ibu kota dari berbagai kota dengan kereta api khusus yang diatur oleh pemerintah untuk rapat umum di lapangan pawai pada hari Minggu.
Ribuan pendukung Imran datang dengan kereta api, kendaraan umum dan mobil pribadi untuk menghadiri rapat umum “bersejarah” partai yang berkuasa.
“Hari ini adalah perjuangan untuk Pakistan … dan bukan untuk PTI; ini adalah perjuangan untuk masa depan bangsa kita,” kata Imran, sebuah pernyataan yang bertujuan untuk meningkatkan moral pasukan Tehreek-i-Insaf-nya.
Seruan untuk rapat umum itu dibuat oleh Perdana Menteri Khan karena ia telah mencoba untuk mempresentasikan perjuangannya melawan “sekelompok pemimpin oposisi yang korup”, tetapi banyak yang masih percaya pertemuan itu bisa menjadi nyanyiannya karena kemungkinan ketidakpercayaan sangat tertutupi. dia.
Pemerintahannya bertahan dengan mayoritas tipis, didukung oleh beberapa sekutu yang lebih kecil.

Tambahkan beberapa teks isi (6)

Retak dalam aliansi, PTI dilanda desersi
Imran menghadapi kekuatan gabungan dari partai-partai oposisi utama Pakistan – PPP dan PML(N). Lebih buruk lagi, serangkaian desersi oleh sekutu dan pengunduran diri dari partai Tehreek-e-Insaaf-nya akan semakin mengurangi peluangnya untuk bertahan jika mosi tidak percaya disahkan di parlemen Pakistan.
Dua puluh empat anggota parlemen dari partai PTI pimpinan Imran telah secara terbuka bersumpah untuk memilih menentang pemerintahannya.
Pada hari Rabu, tiga sekutu PTI – MQM-P, PML-Q dan BAP – menerobos barisan untuk bergabung dengan oposisi. Namun, Imran dan para menterinya berusaha memberi kesan bahwa semuanya baik-baik saja dan dia akan keluar sebagai pemenang dari proses tersebut.

Tambahkan beberapa teks isi (5)

Front oposisi gabungan yang dijuluki PDM (Gerakan Demokrat Pakistan) telah menargetkan pemerintah untuk berbagai tindakan “anti-akar rumput”, termasuk kenaikan tarif minyak dan listrik, inflasi tinggi dan korupsi.
Ia telah mengambil alih jalan-jalan dengan “pawai panjang” yang telah menarik banyak orang, menunjukkan popularitas Imran yang memudar.
Bukan hanya unjuk rasa Imran yang meningkatkan suhu politik di Islamabad.
Acara politik tingkat tinggi yang sama akan diadakan di kota itu pada hari Senin oleh Gerakan Demokratik Pakistan (PDM), sebuah aliansi partai-partai oposisi.
PDM yang terdiri dari Jamiat Ulama-e-Islam-Fazl (JUI-F) dan Liga Muslim Pakistan-Nawaz (PML-N), membalas dengan menggelar unjuk kekuatan sehari kemudian, yang diawali dengan sidang Majelis Nasional. Majelis akan bertepatan ketika mosi percaya secara resmi ditempatkan di DPR.
Pendukung Jamiat Ulama-e-Islam-Fazl sudah mulai bergerak di bawah pengawasan para pemimpin lokal.
Mereka datang terutama dari Khyber-Pakhtunkhwa dan Balochistan, di mana partai tersebut mendapat banyak dukungan. Beberapa dari mereka telah mencapai Persimpangan Hakla dekat Islamabad.
Pawai protes besar lainnya, yang dipimpin oleh Wakil Presiden PML-N Maryam Nawaz dan sepupunya Hamza Shehbaz, putra Shehbaz Sharif, dimulai di Lahore pada hari Sabtu. Mereka akan tiba di Islamabad pada Senin di Jalan GT yang bersejarah untuk ambil bagian dalam rapat umum oposisi.
(Dengan masukan dari PTI)

READ  "Hadiah tidur" perusahaan yang berbasis di Bengaluru untuk tenaga kerja masa depan. Inilah alasannya

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *