Memperpanjang interval vaksinasi dapat membuat Anda rentan terhadap varian

dr. Anthony Fauci, Penasihat Pandemi Covid terkemuka AS, berbicara kepada NDTV pada hari Jumat

Highlight

  • Orang Perlu Divaksinasi dengan Cepat untuk Tetap Selangkah Lebih Depan dari Virus: Dr. Fauci
  • Varian Delta menyebar lebih mudah dari orang ke orang: Dr. Fauci
  • dr. Fauci mengatakan vaksinasi adalah “kunci (keberhasilan) perjuangan melawan Covid”

New Delhi:

Memperpanjang interval antara dosis vaksin dapat membuat orang rentan terhadap infeksi dari salah satu varian Covid yang beredar, kata Dr. Anthony Fauci, penasihat medis untuk Presiden Amerika Serikat, mengatakan kepada NDTV pada hari Jumat.

dr. Fauci menanggapi pertanyaan tentang interval yang direkomendasikan sehubungan dengan pedoman revisi Pemerintah India bulan lalu.

“Interval ideal antara dosis untuk vaksin mRNA adalah tiga minggu untuk Pfizer dan empat untuk Moderna. Masalah dengan memperpanjang interval adalah Anda menjadi rentan terhadap variasi, ”katanya.

“… dan kami telah melihat bahwa di Inggris, di mana interval telah diperpanjang, orang terinfeksi varian selama periode ini. Oleh karena itu, kami merekomendasikan untuk tetap pada jadwal,” kata Drs. Fauci.

Namun, dia juga mengatakan mungkin perlu “ketika Anda memiliki persediaan yang sangat kecil”.

Bulan lalu pemerintah melakukannya memperpanjang jarak antara dosis vaksin AstraZeneca (diproduksi dan dijual di India sebagai Covishield) pada 12-16 minggu – dari enam-delapan minggu yang ada.

Ini adalah kedua kalinya dalam tiga bulan interval pemberian dosis Covishield diperpanjang; pada bulan Maret adalah negara bagian dan UT dikatakan untuk meningkatkan jarak dari 28 hari menjadi enam-delapan minggu “Untuk hasil yang lebih baik”.

Interval pemberian dosis yang diperpanjang Covishield dikombinasikan dengan peningkatan efektivitas.

Namun, perubahan terjadi di tengah kekurangan akut dan memicu proposal bahwa pemerintah mungkin mencoba untuk memotong pasokan untuk memberikan setidaknya satu dosis kepada sebanyak mungkin orang sampai persediaan diisi ulang.

Saat itu dr. Fauci mengatakan itu adalah “pendekatan yang masuk akal”.

Dalam wawancara dengan NDTV pada hari Jumat, Dr. Fauci juga menyatakan hal ini – perlunya memvaksinasi orang sesegera mungkin untuk tetap selangkah lebih maju dari virus, terutama varian “Delta” yang lebih menular.

Itu regangan delta pertama kali ditemukan di India tahun laludan data menyarankannya itu adalah di balik gelombang kedua Covid di negara ini. Para ahli mengatakan itu antara 40 dan 50 persen lebih menular.

“Varian delta, yang lazim di banyak negara bagian di India, menyebar dari orang ke orang dengan lebih mudah dan efisien. Oleh karena itu, setiap negara yang memiliki varian Delta harus khawatir bahwa akan ada peningkatan infeksi, terutama dalam kasus ini, negara tersebut belum memvaksinasi sebagian besar populasinya. Kita telah melihat bahwa ketika varian delta menyebar di antara orang yang tidak divaksinasi, itu bisa menjadi dominan dengan sangat, sangat cepat. Itu yang terjadi di Inggris bahwa varian Delta semakin di atas angin, sekarang hampir 90% dominan,” ujarnya.

Pada hari Rabu, studi oleh AIIMS dan NCDC – yang belum ditinjau sejawat – menunjukkan bahwa “Delta” mungkin dapat menginfeksi bahkan orang yang divaksinasi lengkap.

Namun demikian, vaksinasi tetap menjadi “kunci untuk (berhasil) memerangi COVID-19,” kata Dr. Fauci, menambahkan bahwa penting untuk divaksinasi meskipun Anda telah terinfeksi virus sebelumnya.

India telah memberikan sekitar 24,6 miliar dosis vaksin hingga saat ini, tetapi mengingat populasi negara itu, itu berarti lebih dari tiga persen orang telah divaksinasi.

Para ahli seperti Dr. Fauci telah memperingatkan bahwa vaksinasi dengan cepat akan menjadi kunci untuk melindungi populasi dari gelombang infeksi ketiga atau di masa depan.

READ  Kuil bersejarah muncul dari air setelah 40 tahun karena kekeringan ekstrim Instagram

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *