Bumi akan berada paling jauh dari matahari pada tanggal ini;  Ketahui apa itu Aphelion dan Perihelion

Bumi akan berada paling jauh dari matahari pada tanggal ini; Ketahui apa itu Aphelion dan Perihelion

Bumi berputar mengelilingi matahari dengan cara elips, yang berarti ada waktu dalam setahun yang sangat dekat dengan matahari dan kemudian menjauh darinya. Namun, pergi tidak berarti itu mengubah banyak hal secara dramatis. Perbedaannya minimal, tapi meski begitu, ada banyak. Nah, ini waktunya Aphelion. Pada 6 Juli, Bumi akan berada paling jauh dari matahari. Anda akan berpikir bahwa ini akan membuat Bumi menjadi lebih dingin, tetapi hal seperti itu tidak ada. Terlepas dari kenyataan ini, belahan bumi utara sering mengalami suhu tinggi selama ini. Musim panas utara di Bumi adalah 2 hingga 3 hari lebih lama dari musim panas selatan — memberi matahari lebih banyak waktu untuk memanggang benua utara, ungkap NASA.

Aphelion dan Perihelion:

Jadi, apa sebenarnya arti dari istilah-istilah tersebut? Istilah “Aphelion” menunjukkan bahwa Bumi terjauh dari Matahari. Di sisi lain, “Perihelion” mengacu pada kebenaran saat paling dekat, menurut ke kalender. Namun, orbit Bumi yang sedikit elips menyebabkan momen perihelion dan apogee yang berbeda setiap tahun. Perihelion terjadi pada 4 Januari 2023, saat Bumi berjarak 0,98 AU dari Matahari. Namun, pada 6 Juli, aphelion terjadi, dengan posisi Bumi pada 1,01 AU dari matahari, ungkap LiveScience.

“Sinar matahari yang jatuh ke Bumi pada aphelion sekitar 7% lebih sedikit daripada di perihelion,” kata Roy Spencer dari Global Hydrology and Climate Center (GHCC) NASA.

Baca juga: Apakah Anda mencari ponsel pintar? Untuk memeriksa pencari ponsel

Pergantian musim

Faktor utama dibalik pergantian musim adalah kemiringan sumbu Bumi sebesar 23,5 derajat. Selama bulan Juli, belahan bumi utara miring ke arah matahari, yang menghasilkan sinar matahari langsung dan intens yang menjadi ciri khas musim panas. Sebaliknya, belahan bumi selatan yang miring menjauhi matahari, mengalami hari yang lebih pendek dan suhu yang lebih dingin, seperti tersebut oleh Live Science.

READ  Apakah inti bumi berkarat? Penelitian menunjukkan perubahan bencana di bawah permukaan

Kemerdekaan dari titik balik matahari musim dingin:

Aphelion terjadi tak lama setelah titik balik matahari Juni dan perihelion sesuai dengan titik balik matahari Desember. Namun, peristiwa ini tidak terkait langsung. Karena fluktuasi ini, tanggal peristiwa ini telah bergeser sekitar satu hari setiap 58 tahun sejak abad ke-13. tersebut oleh timeanddate.com.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *