Bola logam padat setebal 650 km membentuk inti terdalam Bumi

Bola logam padat setebal 650 km membentuk inti terdalam Bumi

Sampai saat ini, diperkirakan ada empat lapisan: kerak, mantel, inti luar, dan inti dalam.

Sampai saat ini, struktur bumi dianggap terdiri dari empat lapisan yang berbeda: kerak bumi, mantel, inti luar, dan inti dalam. Dengan menganalisis data dari gelombang seismik yang disebabkan oleh gempa bumi, seismolog dari Australian National University (ANU) telah memastikan adanya lapisan kelima. Inti terdalam ini adalah “bola logam” padat yang tebalnya sekitar 650 kilometer yang terletak di tengah inti dalam. Hasil ini telah dipublikasikan di Komunikasi Alam.

“Keberadaan bola logam bagian dalam di dalam inti terdalam, inti terdalam, telah didalilkan selama sekitar 20 tahun. Kami sekarang memberikan bukti lain untuk memperkuat hipotesis,” kata Thanh Son Pham dari ANU Research School of Geosciences “Hrvoje Tkalcic dari ANU berkata:” Inti dalam ini seperti kapsul waktu dari sejarah evolusi Bumi; Ini adalah catatan fosil yang berfungsi sebagai pintu gerbang ke… peristiwa… yang terjadi di Bumi dari ratusan juta hingga milyaran tahun yang lalu. ”

Para peneliti menganalisis gelombang seismik yang berjalan langsung melalui pusat bumi dan muncul di sisi lain dunia tepat di seberang titik sumber gempa, yang dikenal sebagai antipoda. Ombak “memantul” dari antipoda dan kemudian kembali ke pusat gempa seperti bola ping-pong yang memantul bolak-balik. “Dengan mengembangkan teknik untuk meningkatkan sinyal yang direkam oleh jaringan seismograf padat penduduk, kami telah mengamati, untuk pertama kalinya, gelombang seismik memantul bolak-balik hingga lima kali panjang diameter Bumi. Studi sebelumnya telah mendokumentasikan hanya satu pantulan dari antipode,” kata Pham.

Para peneliti mempelajari anisotropi paduan besi-nikel yang terbentuk di dalam inti dalam dengan menganalisis bagaimana gelombang seismik mempercepat atau memperlambat melalui material tergantung pada arah gerakannya. Hal ini dapat disebabkan oleh susunan atom besi yang berbeda pada suhu dan tekanan tinggi atau keselarasan yang disukai dari kristal yang tumbuh. Mereka menemukan bahwa gelombang backscattered seismik berulang kali mencari titik-titik di dekat pusat Bumi dari berbagai sudut. Dengan menganalisis waktu perjalanan gelombang yang berbeda untuk gempa bumi yang berbeda, para ilmuwan menyimpulkan bahwa struktur mengkristal di dalam wilayah inti dalam berbeda dari lapisan luar.

Menurut tim ANU, temuan tersebut menunjukkan bahwa mungkin ada peristiwa global besar di beberapa titik selama garis waktu evolusi Bumi yang menyebabkan perubahan “signifikan” dalam struktur kristal/tekstur inti dalam. “Masih banyak pertanyaan yang belum terjawab tentang inti terdalam Bumi, yang bisa menyimpan rahasia untuk menyatukan misteri pembentukan planet kita,” kata Tcalcic.

About The Author

READ  Penemuan jet relativistik menyemburkan gelembung di pusat Galaksi Cangkir Teh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *