Biden sedang bermanuver di sekitar barisan mata-mata China lainnya untuk meningkatkan hubungan

Biden sedang bermanuver di sekitar barisan mata-mata China lainnya untuk meningkatkan hubungan

China secara rutin menuduh AS melakukan serangan peretasan. (Mengajukan)

Pada 16 Juni, hari yang sama ketika Menteri Luar Negeri Antony Blinken dijadwalkan terbang ke Beijing untuk bertemu dengan pejabat senior China, Departemen Luar Negeri yang dia awasi melaporkan aktivitas yang tidak biasa ke Microsoft, yang kemudian disalahkan oleh perusahaan teknologi tersebut pada peretas yang berbasis di China.

Itu adalah upaya kedua Blinken dalam perjalanan terkenal itu. Upaya pertamanya di bulan Februari gagal pada menit terakhir setelah penemuan balon mata-mata China yang diduga melayang di atas Amerika Serikat, yang ditembak jatuh oleh Presiden Joe Biden oleh Angkatan Udara AS.

Kali ini, pemerintahan Biden berpegang teguh pada strategi keterlibatan China dan melanjutkan rangkaian kontak dengan Beijing yang dimulai dengan Blinken. Tetapi insiden peretasan menggarisbawahi meningkatnya risiko dimulainya kembali kerja sama diplomatik penting antara dua ekonomi terbesar dunia jika persaingan geopolitik antara Washington dan Beijing tetap sengit seperti sebelumnya.

Perjalanan Blinken bulan lalu – delegasi AS peringkat tertinggi ke China dalam lima tahun – hanyalah yang pertama dari beberapa kunjungan yang bertujuan untuk memulihkan hubungan diplomatik yang lebih langgeng, kebanyakan dengan China setelah kunjungan kontroversial oleh Ketua DPR Nancy Pelosi Taiwan telah rusak. mati.

China menanggapi perjalanan Pelosi dengan melakukan latihan militer yang belum pernah terjadi sebelumnya di sekitar Taiwan. Latihan serupa terjadi pada bulan April ketika pemimpin Taiwan Tsai Ing-wen bertemu dengan Ketua DPR Kevin McCarthy di AS.

“Pada akhirnya, mereka dapat memutuskan apakah akan mengadakan pertemuan ini atau tidak, dan mereka tampaknya ingin membawa sesuatu ke dalam permainan untuk melihat ke mana arahnya,” kata Christopher Johnson, presiden China Strategies Group, konsultan risiko politik, dan mantan analis senior China di Central Intelligence Agency.

READ  Setelah keputusan sepihak oleh Inggris Raya, ketegangan Brexit meningkat lagi SEKARANG

“Jika sesuatu yang sangat signifikan terjadi, seperti tabrakan di Laut China Selatan atau sesuatu yang buruk, tentu saja itu akan terjadi. Tapi saya pikir hal-hal taman cyber dan hal-hal seperti itu, saya pikir itu tidak cukup. ” dia menambahkan.

China telah menunjukkan komitmen serupa. Beijing mengabaikan rujukan Biden ke Xi sebagai “diktator” beberapa hari setelah kunjungan Blinken dan masih menyambut Menteri Keuangan Janet Yellen ke China beberapa minggu kemudian. Kepala iklim AS John Kerry diperkirakan akan tiba di Beijing pada hari Minggu.

Blinken mengangkat masalah peretasan pada hari Kamis pada pertemuan dengan pejabat tinggi urusan luar negeri China Wang Yi di sela-sela pertemuan menteri luar negeri Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara di Jakarta, Indonesia, kata seorang pejabat senior kementerian luar negeri kepada wartawan.

Badan tersebut menolak untuk mengatakan apakah Blinken telah mengungkit insiden terbaru, termasuk dugaan pelanggaran akun email Menteri Perdagangan Gina Raimondo. Sebelum terungkap, dia adalah salah satu dari mereka yang berencana mengunjungi China sebagai bagian dari upaya keterlibatan dan tokoh terkemuka dalam upaya pemerintah untuk membatasi akses Beijing ke semikonduktor berteknologi tinggi dan peralatan pembuat chip.

Menurut George Barnes, wakil direktur Badan Keamanan Nasional AS, peretasan yang terungkap minggu ini adalah contoh “canggih” dari kemampuan siber China yang semakin canggih.

Ini adalah “contoh lain dari apa yang terjadi di sekitar kita setiap hari,” katanya dalam konferensi pakar intelijen di Maryland pada hari Kamis. “China tabah dan bertekad untuk menyerang pemerintah kita, bisnis kita, infrastruktur penting kita.”

China secara rutin menuduh AS melakukan serangan peretasan. Departemen Luar Negeri di Beijing minggu ini menyebut AS “kerajaan peretasan terbesar di dunia dan pencuri dunia maya” dan mendesak Washington untuk menjelaskan aktivitasnya sendiri.

READ  "Omicron menawarkan harapan yang masuk akal untuk stabilisasi dan normalisasi" pandemi, kata pejabat tinggi WHO di Eropa berita Dunia

“Keterlibatan Zombie”

Di tengah gejolak yang sedang berlangsung dalam hubungan dengan China, anggota parlemen dari Partai Republik telah meningkatkan kritik mereka terhadap strategi diplomatik Biden. Mike Gallagher, ketua komite pemilihan DPR tentang persaingan dengan China, mencemoohnya sebagai “pertunangan zombie”.

Pada hari Kamis, komite Gallagher mengumumkan sidang minggu depan tentang strategi China pemerintahan Biden, di mana tiga pejabat politik senior akan bersaksi: Ely Ratner, asisten menteri pertahanan untuk urusan keamanan Indo-Pasifik; Daniel Kritenbrink, Asisten Menteri Luar Negeri untuk Urusan Asia Timur dan Pasifik; dan Thea Rozman Kendler, Asisten Sekretaris Perdagangan untuk Administrasi Ekspor.

Awal pekan ini, Michael McCaul, seorang Republikan Texas dan ketua Komite Urusan Luar Negeri DPR, melayani Blinken dengan panggilan pengadilan untuk dokumen yang berkaitan dengan tindakan pemerintah terhadap China. Menggunakan akronim untuk Republik Rakyat Tiongkok, dia menuduh Departemen Luar Negeri “kelemahan dan kepasifan yang terus-menerus dalam menghadapi agresi Republik Rakyat Tiongkok.”

Pemerintah menolak kritik ini dan merujuk pada berbagai sanksi dan kontrol ekspor lainnya yang telah diberlakukannya.

“Salah satu hal yang kami dengar berulang kali dari pejabat China adalah protes mendalam mereka dan keluhan mendalam mereka tentang tindakan antimonopoli yang telah kami ambil,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller pada hari Rabu.

– Dengan dukungan Peter Martin.

(Kecuali judulnya, artikel ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *