BharatPe tas karyawan dan penjual. Untuk memulihkan stok dari Ashneer Grover

Perusahaan pembayaran BharatPe, yang telah mengalami pertikaian antara promotor dan investor, mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya telah memutuskan untuk mengambil kembali saham terbatas mantan pendiri Ashneer Grover di perusahaan tersebut. Itu juga telah memberhentikan beberapa karyawan dan vendor selain mengajukan kasus pidana terhadap mereka karena pelanggaran.

“Jika perlu, perusahaan akan mengajukan kasus pidana terhadap beberapa karyawan ini atas pelanggaran dan penipuan yang mereka lakukan terhadap perusahaan,” kata Bharatbi dalam sebuah pernyataan.

“Banyak penjual yang terlibat dalam malpraktik, seperti faktur yang salah atau membengkak, telah dilarang dari bisnis lebih lanjut dengan perusahaan…Perusahaan telah mengeluarkan pemberitahuan hukum kepada penjual ini untuk pengembalian uang dan akan mengajukan tuntutan hukum perdata atau pidana terhadap mereka di masa mendatang. hari, “katanya. Selain itu, BharatPe mengatakan sedang dalam proses memperkenalkan kebijakan pembelian vendor baru untuk mengurangi risiko karyawan yang terlibat dalam transaksi mencurigakan untuk keuntungan pribadi.

Perkembangan ini mengikuti penyelesaian tinjauan tata kelola perusahaan selama dua bulan yang dilakukan oleh Alvarez & Marsal, Shardul Amarchand Mangaldas & Co dan PwC. Tanpa menyebut nama Grover, perusahaan mengatakan tindakan telah diambil “terhadap mantan pendiri untuk menebus sahamnya yang dibatasi sesuai dengan Perjanjian Pemegang Saham. Semua langkah akan diambil untuk menegakkan haknya berdasarkan hukum.”

Grover saat ini memiliki sekitar 8,5 persen Bharatpi, di mana 1,4 persen tidak dimiliki. Awal tahun ini, BharatPe menuduh penyalahgunaan dana oleh Grover dan istrinya Madhuri Jain Grover, yang merupakan kepala kontrol di startup yang didukung oleh Sequoia Capital.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *