Berasal dari India, operator kereta api dipuji sebagai pahlawan karena menyelamatkan orang-orang yang didorong ke rel kereta bawah tanah

Ketika jumlah kejahatan rasial terhadap orang Asia meningkat di AS, pria asal India dipuji sebagai “pahlawan” karena tindakan cepatnya untuk menyelamatkan seorang pria. Tobin Madathil, 29, seorang sopir kereta api New York, menghentikan kereta yang baru-baru ini dia operasikan dan menyelamatkan seorang pria Asia yang ditarik dari rel dalam sebuah insiden kejahatan rasial. Pria berusia 29 tahun itu mengatakan bahwa dia memperhatikan kegembiraan itu dan pergi ke 21st Street-Queensbridge Station Senin pagi.

Ketika dia mengira dia melihat sesuatu dalam perjalanannya, pengemudi yang berpikir cepat itu berhasil menghentikan kereta F-nya sekitar 30 kaki dari seorang pria yang didorong ke rel kereta bawah tanah Queens, New York Post melaporkan. “Saat saya masuk ke stasiun, orang-orang melambai kepada saya, dan kemudian saya segera menyetel kereta ke mode darurat,” kata Madathil kepada harian itu. “Saya senang saya bisa berhenti tepat waktu dan tidak memukul pria itu, terima kasih Tuhan!” dia berkata.

“Saya turun dari kereta dan mendatangi korban. Dia berdarah dari kepalanya, ”kenang Madathil. Tapi dia senang bahwa para pengamat yang waspada memberi tahu dia dan juga membantu menarik pria yang terluka itu kembali ke peron.

Responden pertama bergegas ke lokasi dan korban dibawa ke Mount Sinai Medical Center setelah menderita luka di dahi, NBC New York melaporkan. Namun, dia diharapkan baik-baik saja.

Berdasarkan ABC 7 NY NewsPihak berwenang setempat mengatakan korban, seorang pria berusia 35 tahun, berdiri di peron menghadap ke selatan “ketika pelaku mendatanginya dari belakang, menggumamkan sesuatu dan mendorongnya ke rel”.

NYPD sekarang mencari tersangka yang dilaporkan, yang dikatakan berusia antara 20 dan 30 tahun, tingginya sekitar dua meter dan mengenakan pakaian hitam dengan masker wajah, hoodie, celana dan sepatu pada hari serangan itu. Satuan tugas anti-kebencian badan penegak hukum juga mengirim tweet untuk mendesak orang-orang untuk mengidentifikasi pelaku.

MTA merilis pernyataan pada hari Senin yang menegaskan kembali fokusnya pada keselamatan perjalanan ketika sistem kereta bawah tanah kembali dari a pandemi lebih lambat.

READ  Pendaki gunung mencapai puncak K2 | untuk pertama kalinya di musim dingin SEKARANG

“Seperti sistem transit lain di seluruh negeri, MTA telah mengalami penurunan yang signifikan dalam jumlah pengemudi dan peningkatan kejahatan. Kami terus mendesak pemerintah de Blasio untuk bekerja sama dengan kami dan berbuat lebih banyak untuk mengatasi insiden kereta bawah tanah dan krisis mental yang sedang berlangsung di kota itu, ”kata seorang juru bicara dalam sebuah pernyataan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *