Pakar WHO mengusulkan vaksin penguat Covid-19 untuk gangguan kekebalan | Berita Dunia

Pakar WHO menekankan bahwa mereka tidak merekomendasikan dosis booster tambahan untuk populasi umum.

Pakar Organisasi Kesehatan Dunia mengusulkan vaksin penguat terhadap penyakit coronavirus (Covid-19) untuk orang-orang yang mengalami gangguan kekebalan pada hari Senin.

Kelompok Penasihat Strategis Ahli Imunisasi (SAGE) Otoritas Kesehatan PBB juga mengatakan bahwa mereka yang berusia di atas 60 tahun yang diimunisasi penuh dengan vaksin Sinovac dan Sinopharm China harus ditawari dosis ketiga tambahan vaksin Covid-19.

Para ahli menekankan bahwa mereka tidak merekomendasikan tambahan yang disebut dosis booster untuk populasi umum.

Beberapa vaksin Covid-19 telah mendapat persetujuan WHO untuk digunakan dalam keadaan darurat selama pandemi, termasuk Pfizer-BioNTech, Janssen, Moderna, Sinopharm, Sinovac, dan AstraZeneca.

Sebuah keputusan akan segera dibuat, apakah suntikan biotek Bharat India harus diberikan daftar darurat.

SAGE mengadakan pertemuan empat hari minggu lalu untuk meninjau informasi dan data terbaru tentang berbagai vaksin terhadap Covid-19 dan penyakit lainnya.

“SAGE telah merekomendasikan agar individu dengan gangguan kekebalan sedang dan berat ditawari dosis tambahan dari semua keadaan darurat WHO yang mencantumkan vaksin Covid-19 sebagai bagian dari seri primer yang diperluas,” kata kelompok itu.

“Orang-orang ini cenderung tidak merespon secara memadai terhadap vaksinasi setelah serangkaian standar vaksin primer dan berisiko tinggi mengembangkan penyakit Covid-19 yang parah.”

Ini juga menyatakan bahwa untuk orang yang diimunisasi lengkap dengan vaksin Sinovac dan Sinopharm, dosis ketiga tambahan dari vaksinasi yang sama “harus ditawarkan kepada orang berusia 60 tahun ke atas”.

Vaksin lain “juga dapat dipertimbangkan berdasarkan pasokan vaksin dan pertimbangan akses”.

SAGE menambahkan bahwa dalam menerapkan rekomendasi ini, negara-negara harus bertujuan pertama untuk menutupi populasi ini dengan dua dosis dan kemudian memberikan dosis ketiga, dimulai pada kelompok usia tertua.

READ  Tonton: Lava dari gunung berapi La Palma menelan kolam renang

Tutup cerita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *