Wabah tikus melanda Australia, para petani berharap mendapat racun terlarang dari India

Ribuan hewan pengerat kecil memenuhi komunitas pedesaan New South Wales di Australia, menyebabkan wabah penyakit terburuk dalam beberapa dekade. Beberapa video yang diposting di media sosial menunjukkan karpet tikus berlarian di lantai gudang, berkerumun di sekitar mesin, dan menyerang silo baja berbutir tebal ketika petani berjuang untuk mengendalikan hewan pengerat.

Tikus juga masuk ke rumah, menemukan dirinya di dalam wadah dan menemukan jalannya ke tangki air, seperti yang dicatat oleh saluran media lokal. Mereka juga menggigit petani dan pasien rumah sakit saat mereka sedang tidur, menurut laporan lokal.

Mimpi buruk petani

Krisis tersebut telah mendorong pemerintah New South Wales untuk memesan 5.000 liter racun bromadiolon terlarang dari India. “Ini sebenarnya adalah racun tikus paling kuat yang pernah kita dapatkan di bumi yang benar-benar membunuh makhluk-makhluk ini dalam waktu 24 jam,” kata Adam Marshall, Menteri Pertanian negara bagian itu.

Pemerintah negara bagian juga telah mengalokasikan $ 50 juta ($ 39 juta) untuk membantu mengendalikan infestasi yang secara bertahap menyebar ke negara bagian Queensland. Namun, perintah tersebut belum disetujui oleh pemerintah federal, di tengah kekhawatiran bahwa pestisida yang kuat dapat membunuh hewan lain dan hewan peliharaan juga.

Menurut laporan AP, serangan itu mencemari ekspor sorgum dengan kotoran hewan, yang menyebabkan penurunan kualitas dan membatalkan pengiriman biji-bijian. Masalah tikus muncul karena petani di negara bagian terpadat di Australia telah dilanda kebakaran, banjir, dan gangguan pandemi dalam beberapa tahun terakhir.

Meskipun program umpan intensif dari pemerintah, tidak banyak berhasil melawan serangan itu. Penduduk setempat mengharapkan hujan lebat untuk menenggelamkan tikus di liang mereka.

Epidemi muncul entah dari mana dan sering kali hilang dengan cepat. Penyakit dan kekurangan makanan diyakini menyebabkan penurunan populasi secara dramatis karena tikus memakan diri mereka sendiri dan melahap yang sakit, yang lemah, dan keturunannya sendiri.

READ  Letusan gunung berapi di Islandia, lalu lintas udara terhenti

(Dengan entri agensi)

posting serupa


Pejalan kaki berjalan di sepanjang jalan sepi di dekatnya selama penguncian jalan di Melbourne, Australia. (Bloomberg)

PTI | , Melbourne

DITERBITKAN 28 MEI 2021 14:22

Sekarang ada lebih dari 15.000 kontak primer dan sekunder yang diminta untuk diisolasi setelah wabah terakhir, yang berakhir selama 80 hari tanpa kasus penularan yang diketahui di negara bagian tersebut.


File gambar oleh Mel Jones.  (Mengajukan)
File gambar oleh Mel Jones. (Mengajukan)

PTI |

DITERBITKAN 22 MEI 2021 pukul 17:43

Komentar dari Jones, juga anggota Komite Wanita ICC, datang menjelang tur Australia yang direncanakan tim wanita India dari September hingga Oktober, yang akan mencakup tes (pertandingan siang-malam), tiga ODI dan sebanyak T20I.


Video saksi mata yang diperoleh Reuters menunjukkan ribuan hewan pengerat kecil berkerumun di sekitar sebuah peternakan di kota Gilgandra.  (Reuters)
Video saksi mata yang diperoleh Reuters menunjukkan ribuan hewan pengerat kecil berkerumun di sekitar sebuah peternakan di kota Gilgandra. (Reuters)

Reuters | , Sydney

DITERBITKAN 21 MARET 2021 01:59

Video saksi mata yang diperoleh Reuters menunjukkan ribuan hewan pengerat kecil berkerumun di sekitar sebuah peternakan di kota Gilgandra.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *