Belanda mencatat dengan tepat semua orang yang diperbudak di Indonesia

Kadang-kadang Thea Jonathans melihat cerita melalui fitur wajah atau karakternya. “Anda bisa tahu dari bentuk hidung atau wajah, hei, ini dari Bengal. Nenek moyangnya pasti orang India. “Tapi mereka pasti tidak tahu apa-apa tentang asal-usul mereka, kata wanita tua itu. “Kami hanya menebak-nebak.”

Thea Jonathans, delapan puluh tahun, berbicara tentang perbudakan di Depok, pinggiran selatan Jakarta yang telah berkembang menjadi ibu kota selama bertahun-tahun. Rumahnya berfungsi ganda sebagai kafe terbuka dan penuh dengan pernak pernik Belanda. Sebuah etalase kayu dengan rumah kanal keramik tergantung di dinding, dan di lemari ada asbak dengan ‘Holland’ dan kaleng kopi kuno oleh Douwe Egberts. Tanah ini pernah diwariskan kepada Jonathans oleh mantan pemilik budak Cornelis Chastelein.

Pada akhir abad ke-17 seorang akuntan mengambil alih Cornelis Chastelein untuk Perusahaan Hindia Timur Belanda ke Batavia, yang sekarang menjadi Jakarta. Dia membeli sebagian besar tanah dan telah memperbudak pekerja mengolah dan mengerjakan tanah. Dia membawa sekitar 150 orang yang diperbudak bersamanya dari bagian lain negara itu; Mereka berasal dari Bali, Sulawesi dan mungkin juga dari India. Tapi Anda tidak akan mendengar kabar buruk tentang Chastelein dari Thea Jonathans. Dia merawat orang-orangnya yang diperbudak dengan baik, katanya. “Dia memberi mereka banyak pengetahuan pertanian dan juga memberi mereka keyakinan. Saya akan mengatakan dia adalah orang yang mulia. ”

Selama masa hidupnya, Chastelein Kristen mengkritik perbudakan VOC, meskipun dia sendiri telah “memperbudak” orang. Dalam surat wasiatnya, ia memerintahkan agar budak dibebaskan setelah kematiannya dan bahwa mereka akan mewarisi hartanya di Depok. Dia memberi mereka dua belas nama keluarga, yang sebagian besar berasal dari Alkitab. Samuels, Jonathans, Ishak, Jacob dan seterusnya, semua dua belas nama masih terukir di pintu kayu gereja di belakang mereka. Depok masih banyak keturunan yang tinggal di Depok, meski Thea Jonathans tidak tahu persis berapa jumlah mereka. Ratusan, pasti.

mendaftar

Yang istimewa dari keluarga-keluarga ini adalah bahwa nenek moyang mereka pasti diperbudak – hanya sedikit di Indonesia yang melakukannya. Sementara kepemilikan budak dan perdagangan budak tersebar luas pada abad ke-17 dan ke-18, kata Sri Margana, sejarawan Universitas Gadjah Mada di Yogyakarta. “Belanda membangun segala macam barang di pantai utara Jawa, pelabuhan, benteng, department store. Selama waktu itu, sekitar 200.000 orang yang diperbudak dibawa untuk bekerja. “Itu baru di Jawa.

Di Batavia, yang diperbudak merupakan bagian terbesar dari populasi: sekitar 40 persen. Orang Eropa sekitar 2.5

VOC di seluruh India antara 660.000 dan 1,1 juta budak yang diperdagangkan dan dipekerjakan. Mereka bekerja di perkebunan, di pertanian, di pertambangan atau di rumah tangga. Angka-angka ini cukup bisa diandalkan, kata Sri Margana, karena pemiliknya harus mendaftarkan harta benda orang yang diperbudak. “Sama seperti Anda harus melaporkan rumah atau kuda. Belanda takut akan kerusuhan dan kerusuhan dan ingin melacak jumlahnya. “Pastinya, di kota seperti Batavia, orang yang diperbudak merupakan bagian terbesar dari populasi: sekitar 40 persen, sedangkan Belanda dan Eropa lainnya hanya sekitar 2,5 persen dari populasi.

READ  Gov. Kemp mempromosikan babak berikutnya dalam perang virus saat distribusi vaksin di panti jompo dimulai

Lalu mengapa hanya sedikit orang Indonesia yang tahu tentang asal usul budak mereka? Karena di sini, berbeda dengan orang Afrika yang diperbudak yang berakhir di Amerika Serikat, misalnya, penduduk lokal dan orang yang diperbudak sangat mirip. “Setelah dibebaskan, mereka dengan mudah masuk ke dalam masyarakat,” kata Sri Margana. “Di Maluku, misalnya, bekas budak mendirikan pemukiman baru sendiri. Di sana mereka menjadi kepala desa dan segera menjadi seperti asli dan bahkan dipandang sebagai elit. ”

pahlawan nasional

Hasilnya adalah perbudakan menempati tempat yang sangat sederhana dalam ingatan kolektif Indonesia. Sebagian besar perhatian selalu tertuju pada perjuangan melawan penjajah Belanda. Ini bahkan berlaku untuk protagonis Indonesia yang dipilih oleh Rijksmuseum untuk pameran tentang perbudakan. Untungnya, Surapati adalah seorang budak Bali yang memutuskan pada abad ke-17 untuk melarikan diri dari rumah tangga saudagar Belanda Pieter Cnoll. Surapati mengumpulkan banyak pengikut, tipe kuat yang menjarah di mana-mana dan tidak takut membunuh.

Sri Margana tahu banyak tentang Surapati dan telah membantu para kurator Rijksmuseum mengumpulkan informasi. Karya paling terkenal adalah lukisan di mana Surapati digambarkan dalam bayangan tuannya Cnoll, tetapi ada juga manuskrip khusus dari daun lontar yang di dalamnya diceritakan kisah Surapati. Kebanyakan orang Indonesia tidak memiliki referensi nyata atau bahkan pengetahuan tentang perbudakan Surapati, kata Margana. “Mereka terutama seperti itu, Surapati memberontak melawan VOC dan Belanda. Pada tahun 1975 Untung Surapati ditetapkan sebagai pahlawan nasional, bukan karena dia melarikan diri. “Pada tahun 1970-an, pemerintah mencoba menambahkan sentuhan nasionalis ekstra ke dalam historiografi Indonesia, dan Surapati cocok.

Hinduisme

Di Jakarta, orang Betawi, penduduk asli kota, pasti termasuk keturunan orang yang diperbudak, kata sejarawan Bondan Kanumoyoso. Ia pernah meneliti sejarah Batavia dan daerah-daerah di belakangnya di masa lalu yang Ommelanden. Hanya orang Betawi yang tidak tahu atau tidak mau tahu. “Jika Anda bertanya kepada mereka tentang hal itu, mereka menyangkalnya. Mereka melihat perbudakan sebagai hal yang buruk. “Ini kemungkinan besar karena pengaruh Hindu di mana orang yang diperbudak berasal dari kasta terendah. “Anda tidak ingin terhubung dengan kelas populasi terendah ini.”

Thea Jonathans di rumah di Depok dan di sebelah kanan koleksi rumah kanal Amsterdam.
Foto Annemarie Kas
Thea Jonathans. Foto Annemarie Kas
Foto Annemarie Kas
Thea Jonathans di rumah di Depok dan di sebelah kanan koleksi rumah kanal Amsterdam.
Foto Annemarie Kas

Meskipun perdagangan budak di bawah VOC dan pemerintahan Belanda berkembang pesat setelah itu, jelas bukan Belanda yang memperkenalkan perbudakan ke nusantara. Perang adalah tatanan hari antara banyak kerajaan yang menguasai Jawa dan pulau-pulau lain di abad-abad sebelum kedatangan Portugis dan Belanda, kata Kanumoyoso. “Mereka bertengkar di antara mereka sendiri dan siapa pun yang menang akan mengambil tahanan orang lain. Meskipun demikian, hampir tidak mungkin untuk membedakan antara populasi normal dan yang diperbudak. ”

Jan Pieterszoon Coen

Di Depok, sebagian besar keturunannya sekarang adalah orang Indonesia kelas menengah, mereka tidak terlalu miskin atau kaya. Mereka sering menyingkirkan tanah yang tidak ingin mereka jual oleh Cornelis Chastelein. Begitu juga Thea Jonathans dan suaminya. Dia menunjukkan pohon pisang: lembah ini juga termasuk di belakangnya, tetapi kemudian suaminya jatuh sakit dan mereka membutuhkan uang untuk pengobatannya. “Suatu kali beberapa orang Arab datang untuk membeli rumah kami. Mereka akan mengatur lokasi lain untuk kami. Tidak akan ada hasilnya, kataku. “Beberapa bagian dari Chastelein Land sekarang menjadi kawasan lindung, termasuk pemakaman, lapangan sepak bola dan rumah sakit setempat.

Dia datang ke sini dan meniup apa yang Thea sebut itu. Mendiang suaminya adalah Jonathans yang “asli”. “Tapi saya ingin kisah Cornelis Chastelein dan apa maknanya bagi Depok dilestarikan. Sedikit sekali warga Depok yang ingin mendalami sejarahnya. “Dia suka melakukan itu sendiri. Dia pernah berteriak di depan patung pemimpin VOC Jan Pieterszoon Coen di Hoorn ketika dia mengunjungi Belanda. “Aku berteriak. Orang-orang menatapku jika memang begitu. Tapi kupikir dia datang ke sini untuk mengambil rempah-rempah sementara kami kehabisan barang. ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *