Agama Kristen adalah yang paling tidak dikenal di India. Di seluruh dunia ada 3,2 miliar yang “belum terjangkau”


Daftar negara dari organisasi misi GlobalRize.

(gambar globalrize)

Oldebroek

Kedengarannya seperti angka yang sangat tinggi: lebih dari tiga miliar orang tidak pernah benar-benar mendengar apa itu iman Kristen. Tapi ini sama sekali bukan omong kosong, kata Marten Visser, direktur GlobalRize, sebuah organisasi yang menyiarkan melalui Internet. Hari ini, untuk pertama kalinya, organisasi misi menerbitkan daftar negara “dengan negara-negara yang hampir tidak atau sama sekali belum mendengar Injil Tuhan Yesus”.

Di urutan teratas adalah India. Hingga 1,3 miliar orang di negara ini (95 persen dari populasi) tidak akan pernah terjangkau oleh Injil. Ini mempengaruhi lebih dari 200 juta orang (hampir seluruh populasi) di Pakistan dan sekitar 170 juta orang (62 persen dari populasi) di Indonesia. GlobalRize mendasarkan peringkatnya pada data dari Joshua Project, sebuah organisasi Kristen Amerika yang mengumpulkan angka tentang “negara-negara yang belum terjangkau” untuk membantu organisasi misi memilih area kerja yang tepat. Jumlah tiga miliar orang yang belum terjangkau terus bertambah. Sebuah kampanye oleh hampir dua puluh organisasi misi termasuk MissieNederland, Camazending, Trans World Radio dan
Wycliffe juga memperkirakan bahwa tiga miliar orang belum pernah mendengar tentang Injil. Itu setara dengan 40 persen populasi dunia.

tak tertandingi oleh negara

Direktur GlobalRize Marten Visser mengakui bahwa “sangat sulit” untuk menentukan jumlah orang yang belum terjangkau per negara dan, dalam kasus Proyek Joshua, berbicara tentang data terbaik yang tersedia. “Jumlahnya pasti mendekati.”

Pertanyaan besar tentang angka adalah apa yang sebenarnya dimaksud dengan “bukan Injil yang dicapai”. Menurut Visser, mereka adalah orang-orang yang belum pernah mendengar Injil sedemikian rupa sehingga mereka memiliki kesempatan untuk melihat Yesus Konsekuensi’. Jumlah 3,2 miliar adalah jumlah orang yang termasuk dalam populasi dengan orang Kristen yang relatif sedikit, dan karena itu banyak orang yang belum pernah mendengar Injil.

READ  'Itu berhasil dengan baik pada akhirnya!' - Clement tentang pemecatan Ancelotti di Chelsea dan kebangkitan Lampard sebagai pelatih

Misalnya, dia sendiri tinggal di Thailand selama bertahun-tahun di daerah di mana 90 persen penduduknya tidak mengenal orang Kristen. Akibatnya, mereka tidak tahu apa itu Injil. Mereka benar-benar tak tertandingi. Di sekolah itu akan menjadi pekerjaan
Agama-agama dunia, dan hampir setiap orang memiliki nama itu
Saya pernah mendengar Yesus sebelumnya. Tetapi itu tidak berarti bahwa Injil menjangkau mereka. “

Dengan definisi seperti itu, Belanda tidak tertandingi. Jika Anda melihat database Joshua Project, Anda akan menemukan bahwa 909.000 penduduk diklasifikasikan sebagai tidak tertandingi, yang berarti lebih dari 5 persen dari populasi. Kelompok ini sebagian besar terdiri dari orang-orang dengan latar belakang migrasi non-barat, terutama dari negara-negara Muslim.

India dan Pakistan

Fakta bahwa India berada di urutan teratas daftar negara sebagian besar karena populasinya yang sangat besar. Minoritas Kristen tinggal di selatan, tetapi lebih jauh ke utara hanya ada sedikit orang Kristen, kata Visser. “Ini adalah area di mana Injil hanya mendapat sedikit tanggapan.”

Di Pakistan, menurut data, 99,1 persen populasi “belum terjangkau”. “Ini adalah negara Muslim terbesar kedua di dunia setelah Indonesia,” jelas Visser. Banyak orang Kristen tinggal di Indonesia (3), Cina (5), dan Nigeria (9) dan Ethiopia (16), tetapi juga banyak kelompok yang belum terjangkau, yang menempatkan mereka pada daftar negara yang paling tidak terjangkau.

Negara-negara di 21 teratas dengan negara paling tidak terjangkau – dalam urutan yang berbeda – juga muncul dalam Peringkat Penganiayaan terhadap Umat Kristen, yang diterbitkan Open Doors setiap tahun. Ini tidak berlaku untuk Jepang dan Thailand. Kebebasan beragama penuh berlaku di kedua negara, tetapi pada saat yang sama ada “sedikit keterbukaan spiritual,” jelas Visser. “Itu berubah di Thailand, di mana gereja menjadi dua kali lipat setiap lima belas tahun.”

READ  Liverpool mengonfirmasi lineup awal melawan Brighton saat Sadio Mane absen

Direktur GlobalRize mencatat bahwa pekerjaan misionaris Barat terutama ditujukan untuk memperkuat dan memperluas gereja di lingkungan yang sebagian besar sudah Kristen. Hanya 0,1 persen dari semua sumbangan Kristen dihabiskan untuk misi di 38 negara dengan orang yang paling sedikit terjangkau. Dia tidak ingin menyimpulkan, bagaimanapun, bahwa pekerjaan misionaris salah tempat. “Kami mengeluarkan daftar sehingga fakta berbicara. Setiap orang dapat menarik kesimpulan mereka sendiri dari ini. Kami juga memperhatikan bahwa itu tidak mudah: kami ingin menjangkau yang belum terjangkau sendiri, tetapi itu tidak selalu berhasil. ‘

Dia melihat daftar negara dan jumlah negara yang “belum terjangkau” sebagai tugas. Itu seharusnya mengguncang kita: pekerjaan misionaris sebenarnya belum berakhir. Ada banyak hal yang harus dimenangkan. ‘

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *