Oldambt mendukung seruan untuk mengakui penderitaan Maluku di Belanda: “Ratusan orang Maluku telah diterima di kamp di Carel Coenraad Polder di Dollarddijk.”

Walikota Groningen mendukung tuntutan pengakuan penderitaan Maluku di Belanda. “Masuk akal, bukan?” Kata Walikota Cora-Yfke Sikkema dari komunitas Oldambt.

Sikkema mendengar akhir pekan lalu bahwa tujuh belas walikota dari komunitas dengan komunitas besar Maluku mengirim surat terbuka meminta pemerintah untuk mengakui penderitaan dan menawarkan dukungan. “Kami tidak memiliki komunitas Maluku, tetapi ratusan Maluku telah ‘dilindungi’ di sebuah kamp di polder Carel Coenraad di Dollarddijk. “Itu yang disebut Ambonezenbosje. Nama seperti itu tidak mungkin lagi sekarang, ”kata Sikkema.

Hutan yang mengingatkan pada periode Maluku di polder. “Dan ada tanda dengan teks dan informasi di atasnya.” Sikkema percaya bahwa Oldambt tidak boleh ketinggalan mengambil sikap dan juga membuat pernyataan. “Itu bagian cerita yang jelas.”

Walikota Groningen juga mendukung seruan tersebut

Walikota Gerard Beukema dari Eemsdelta (komunitas besar Maluku tinggal di Appingedam, Farmsum memiliki distrik Maluku kecil), Koen Schuiling dari Groningen (banyak orang Maluku tinggal di Hoogkerk dan De Wijert) dan Ard van der Tuuk dari Westerkwartier memberi tahu mereka bahwa mereka melakukannya bukan Kami mengetahui surat terbuka itu, tetapi berada di balik pesan itu. Walikota Adriaan Hoogendoorn dari kotamadya Midden-Groningen adalah salah satu penandatangan surat tersebut.

Van der Tuuk percaya penting untuk lebih memperhatikan budaya lokal dan sejarah Maluku. Menanggapi surat tersebut, dia berbicara dengan ketua Lucas Bernard dari Yayasan Talitha Kumi Moluccas di Marum. Antara lain, B dan W van Westerkwartier ingin berkontribusi pada peringatan kedatangan orang Maluku pertama di kamp Nuis pada Juni tujuh puluh tahun silam.

Tujuh puluh tahun yang lalu pada hari Minggu ketika kapal pertama dengan Maluku tiba di Belanda. Maluku berperang dengan Tentara Belanda (KNIL) dalam peperangan di Indonesia. Koran utara menjelaskan hal ini dalam dua cerita lampiran rinci.

Anda dapat mengikuti topik ini

READ  Restrospektif Chanel pertama dibuka di Paris setelah kemunduran COVID-19 - Gaya Hidup

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *