Banding Airtel terhadap pembayaran AGR Videocon di Mahkamah Agung hari ini

Banding Airtel terhadap pembayaran AGR Videocon di Mahkamah Agung hari ini

Bharti Airtel memiliki perjanjian spektrum dengan Videocon

New Delhi:

Besok Mahkamah Agung akan mendengar banding Bharti Airtel terhadap klaim pusat untuk membayar iuran AGR (Adjusted Gross Revenue) ke Videocon. Perusahaan, yang merupakan operator seluler terbesar di India, memiliki perjanjian spektrum dengan Videocon, sehingga departemen telekomunikasi ingin Airtel membayar iuran Videocon. Videocon berutang kepada pemerintah Rs. 1376 crore.

Airtel menandatangani kesepakatan Rs 4.428 crore untuk membeli spektrum milik Videocon Telecom di enam distrik – Bihar, Haryana, Madhya Pradesh, Uttar Pradesh (Timur), Uttar Pradesh (Barat) dan Gujarat – pada Maret 2016.

Namun, Airtel mempertanyakan permintaan pusat untuk AGR Videocon, dengan mengatakan itu tidak dapat dimintai pertanggungjawaban atas iuran perusahaan di masa lalu.

Kemudian departemen komunikasi pergi ke pengadilan. Pada bulan April tahun ini, pemerintah memberi tahu Mahkamah Agung bahwa mereka telah mengajukan permohonan sesuai dengan perintah pengadilan sebelumnya, tetapi menerima tanggapan negatif dari Airtel.

Pada sidang September 2020, Mahkamah Agung mengatakan bahwa sesuai dengan pedoman perdagangan spektrum, AGR harus dipenuhi sebelum lisensi dapat diperdagangkan dan jika penjual tidak dapat membayar, pembeli harus mengeskalasi masalah tersebut.

Laporan mengatakan bahwa setelah langkah Airtel, departemen komunikasi mengambil pendapat hukum tentang pencairan bank garansi perusahaan untuk meningkatkan iuran Videocon.

Saat ini, jika perusahaan telekomunikasi gagal membayar lisensi triwulanan atau iuran terkait spektrum, bank garansi dengan departemen telekomunikasi dicairkan. Bank garansi juga diperbarui secara berkala.

Tahun lalu, Mahkamah Agung menolak mencegah pemerintah mengambil tindakan paksa terhadap perusahaan telekomunikasi untuk menaikkan iuran AGR. Pengadilan menjelaskan bahwa mereka tidak akan mendengarkan “bahkan untuk sesaat” argumen mengenai penilaian ulang atau penghitungan ulang piutang terkait dengan AGR operator telekomunikasi, yang berjumlah sekitar Rs 1,6 crore.

READ  Cara mendapatkan 2 Crore INR dalam 15 tahun menggunakan Aturan Reksa Dana 15 x 15 x 15

Pada sidang berikutnya, pengadilan juga bertanya kepada departemen komunikasi bagaimana rencananya untuk memulihkan iuran terkait AGR dari perusahaan yang menghadapi proses kebangkrutan dan apakah spektrum yang diberikan kepada perusahaan-perusahaan ini dapat dijual.

Departemen Komunikasi memberi tahu pengadilan bahwa spektrum frekuensi dimiliki oleh negara dan dipegang oleh pemerintah secara amanah dan tidak dapat dijual.

“Telekomunikasi tidak memiliki spektrum, kontrak memungkinkan penggunaannya saja,” kata kementerian itu. Dia mengatakan Spectrum tidak dapat dikenakan proses IBC (Insolvency and Bankruptcy Act).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *