Bagaimana pendukung Imran Khan menemukan cara mengatasi pemadaman media sosial

Bagaimana pendukung Imran Khan menemukan cara mengatasi pemadaman media sosial

Bagaimana pendukung Imran Khan menemukan cara mengatasi pemadaman media sosial

Pada hari Kamis, Mahkamah Agung membatalkan penangkapan Khan. (Mengajukan)

Islamabad, Pakistan:

Penguncian media sosial yang diberlakukan pemerintah untuk memadamkan protes besar-besaran seputar penangkapan mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan malah memberikan dorongan, kata para analis.

Tak lama setelah Khan ditangkap oleh segerombolan penjaga paramiliter pada hari Selasa, Home Office membatasi akses ke Twitter, Facebook, dan YouTube secara nasional.

Cakupan data seluler, yang digunakan oleh aktivis politik untuk mengatur protes melalui aplikasi perpesanan seperti WhatsApp, juga telah dibatasi, meskipun dampaknya jauh lebih besar pada masyarakat umum.

Tapi pendukung Khan dengan cepat menemukan jalan keluar, memposting serentetan seruan protes dan klip genggam yang goyah di media sosial dari ribuan pengunjuk rasa yang bentrok dengan polisi.

Menurut Shahzad Ahmad, direktur organisasi hak digital Bytes for All, langkah tersebut merupakan “salah penilaian yang mencolok” oleh pihak berwenang. “Itu hanya akan bekerja melawan mereka.”

Khan, yang memimpin partai oposisi Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI), tetap sangat populer dan telah melancarkan kampanye yang menuduh partai-partai dan tentara menjauhkannya dari kekuasaan, memenjarakannya dan bahkan membunuhnya.

Memblokir media sosial hanya memperkuat kasus PTI, kata aktivis hak digital Usama Khilji.

“Ini meningkatkan popularitas mereka karena dipandang sebagai langkah untuk membatasi hak dasar warga negara.”

Pada hari Kamis, Mahkamah Agung membatalkan penangkapan Khan, tetapi kerusuhan politik terus berlanjut dan pembatasan internet tetap berlaku.

Digital “dinosaurus”

Ahmad mengatakan pihak berwenang yang memerintahkan pelarangan adalah “dinosaurus” yang “tidak tahu seberapa cepat perubahan”.

“Mereka berpikir dalam pola pikir kekuasaan mutlak,” katanya.

Namun penggunaan internet dan media sosial telah meledak di Pakistan dalam beberapa tahun terakhir, didorong oleh meluasnya ketersediaan smartphone murah.

READ  Presiden Prancis Macron mencium 'pantat' Xi Jinping: Donald Trump | berita Dunia

Menurut regulator telekomunikasi, pelanggan broadband seluler tumbuh dari 56 juta pada 2018 menjadi 116 juta pada 2022 — sekitar separuh negara.

Sensor internet telah menjadi hal biasa selama beberapa dekade terakhir, bahkan di bawah pemerintahan Khan.

Tetapi warga muda yang paham teknologi telah beradaptasi dengan cepat, menggunakan jaringan pribadi virtual (VPN) untuk menyamarkan lokasi mereka dan menghindari pembatasan, kata Ahmad.

Meskipun ada larangan, Twitter “masih sangat aktif di negara ini karena orang-orang telah menyiapkan VPN mereka,” tambahnya.

Namun, kegagalan data seluler tidak dapat dihindari dengan cara ini.

Di Peshawar, pendukung PTI Ikram Khan mengatakan kepada AFP bahwa untuk mengantisipasi “penutupan total (internet), ” para aktivis partai bergegas mentransfer klip telepon ke komputer yang dilengkapi dengan koneksi internet kabel dan VPN.

Ada penundaan dalam mengunggah video ke Instagram dan Twitter, dan layanan streaming langsung Facebook juga tidak dapat digunakan, tetapi “kami masih melakukan pekerjaan kami dengan baik,” kata pria berusia 31 tahun itu kepada AFP.

“Kami tahu bagaimana menghadapi situasi ini.”

Penutupan internet telah memicu kecaman internasional.

Aktivis Amnesty International Pakistan Rimmel Mohydin mengatakan kepada AFP bahwa itu adalah “pelanggaran hak asasi manusia yang jelas”.

Itu bisa “mendorong pelanggaran hak asasi manusia lebih lanjut, termasuk menghalangi dokumentasi penggunaan kekuatan yang melanggar hukum,” katanya.

“Untuk kebaikan mereka”

Menurut analis Hasan Askari, komentar semacam itu memperkuat klaim PTI bahwa mereka dibungkam.

“Perhatian internasional jelas menguntungkan mereka,” katanya.

Khan berkuasa pada 2018 dan memasarkan dirinya sebagai orang luar politik. Dia menggunakan gelombang antusiasme terobosan di media sosial untuk menantang dua partai dinasti utama negara itu, yang telah bersama-sama memerintah Pakistan selama beberapa dekade.

READ  Trump menolak untuk bersaksi di bawah sumpah tentang pemberontakan Capitol

Dia digulingkan oleh mosi tidak percaya April lalu setelah kehilangan dukungan penting dari militer kuat Pakistan, yang secara langsung memerintah negara itu sendiri selama lebih dari tiga dekade.

Kekacauan politik yang diakibatkannya telah memperburuk kemerosotan ekonomi yang telah menyebabkan inflasi selama beberapa dekade, rupee anjlok ke rekor terendah pada hari Kamis dan menghentikan negosiasi bailout dengan Dana Moneter Internasional.

Pemadaman internet baru-baru ini memperburuk masalah ini, merugikan Pakistan hingga $53 juta per hari, menurut monitor internet global NetBlocks.

Sebuah pemerintah koalisi yang goyah sekarang menghadapi prospek pemilih yang terguncang oleh krisis politik dan ekonomi secara bersamaan sebelum pemilihan diadakan selambat-lambatnya Oktober.

Pemadaman itu “sangat tidak proporsional,” kata Khilji. “Ini menunjukkan kepanikan di mana negara agak terkejut dan sepertinya mereka tidak merencanakannya dengan baik.”

“Masalah terbesar adalah orang sudah tidak puas dengan ekonomi dan ini menambahnya,” katanya.

“Ini memberi warga lebih banyak alasan untuk tidak puas dengan pemerintah saat ini.”

(Kecuali judulnya, artikel ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan melalui feed sindikasi.)

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *