Mengapa pendukung Imran Khan marah pada militer Pakistan?  |  Berita Imran Khan

Mengapa pendukung Imran Khan marah pada militer Pakistan? | Berita Imran Khan

Islamabad, Pakistan – Sebuah video berdurasi 34 detik yang direkam di kota Lahore, Pakistan timur, pada 9 Mei pertama kali menunjukkan sekelompok orang, termasuk wanita, memasuki sebuah vila.

Mereka melambai-lambaikan tongkat, meneriakkan slogan-slogan dan membawa bendera partai Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) mantan Perdana Menteri Imran Khan.

Pria yang membuat video tersebut mengatakan, “Orang-orang menerobos gerbang dan sekarang telah memasuki kediaman komandan korps,” merujuk pada seorang perwira militer senior.

Dia kemudian mendekati seorang tentara yang berdiri di sudut halaman rumput yang luas, melihat ke kerumunan yang memasuki kompleks dan berkata kepadanya, “Tuan, kami menyuruh Anda untuk tidak menyentuh Imran Khan.”

Rumah besar itu bukan hanya tempat tinggal seorang jenderal militer berpangkat tinggi di Lahore, tetapi juga memiliki makna sejarah. Bagian dari bangunan megah, bernama Rumah Jinnah setelah pendiri negara itu, Muhammad Ali Jinnah, kemudian dibakar oleh pengunjuk rasa.

Video yang menjadi viral di media sosial Pakistan itu direkam tak lama setelah Khan ditangkap oleh Biro Akuntabilitas Nasional (NAB) di pengadilan di ibu kota Islamabad atas tuduhan korupsi.

Penangkapan dramatis mengejutkan bangsa, dan pendukung Khan turun ke jalan menuntut pembebasannya segera.

Lusinan video serupa menunjukkan pengunjuk rasa menargetkan instalasi dan bangunan militer Pakistan yang kuat di beberapa kota.

Video yang diambil di kota garnisun Rawalpindi – tempat tentara Pakistan bermarkas – menunjukkan seorang wanita memprotes di pintu masuk kompleks benteng, mengguncang gerbang untuk membukanya sementara dua wanita lain mengelilinginya.

READ  Anjing Begbie jungkat-jungkit Brighton | Temui Begbie, penjaga yang gagah di pub Brighton yang juga mencuri nampan minuman dan sepatu

Video lain memperlihatkan ratusan orang yang membawa bendera PTI dan syal pesta turun di gerbang yang sama, mencoba memanjat dan memukulinya dengan pentungan. Mereka segera memasuki kompleks, berteriak “Tuhan Maha Besar” dan menuntut pembebasan Khan.

Pada hari Kamis, Mahkamah Agung memutuskan bahwa Khan ditahan secara tidak sah dan memerintahkan pembebasannya segera. Pemimpin oposisi berusia 70 tahun itu diperkirakan akan hadir di hadapan Mahkamah Agung Islamabad pada Jumat, di mana dia mengajukan banding atas penangkapannya.


Imran Khan melawan militer

Militer Pakistan telah melakukan tiga kudeta sejak negara itu didirikan pada 1947. Itu telah memerintah negara secara langsung selama lebih dari tiga dekade dan memiliki pengaruh besar atas politik dalam negeri.

Ketika PTI Khan memenangkan pemilihan nasional 2018, lawan politik dan pengamat mengaitkan kemenangan bersejarah itu dengan mendukung militer yang kuat, dengan beberapa bahkan menuduh tentara melakukan kecurangan suara.


Selama masa jabatannya sebagai perdana menteri dari 2018 hingga 2022, Khan sering menekankan bahwa dia “berada di pihak yang sama” dengan tentara, menandakan kerja samanya yang erat dengan para pemimpin militer.

Namun, ketegangan muncul antara Khan dan tentara atas masalah kebijakan luar negeri di mana pemerintah Khan menginginkan suara yang lebih besar. Ketegangan yang meningkat menyebabkan pemecatannya pada tahun 2022, yang menurut Khan diatur oleh militer.

“Imran Khan selalu mengatakan bahwa Pakistan membutuhkan militer yang kuat selama pemerintahannya. Ini sangat penting bagi negara dan kami pikir mereka juga memahaminya. Tapi ketika mosi tidak percaya terjadi, itu mengejutkan. Saya tidak pernah menyangka situasinya akan sejauh ini,” kata Abdul Aziz, seorang warga Lahore berusia 35 tahun, kepada Al Jazeera.

READ  Pria keturunan India meninggal setelah didorong menuruni tangga di luar pusat perbelanjaan di Singapura
Komuter melewati kendaraan yang terbakar di Lahore [Arif Ali/AFP]

Sejak April 2022, Khan telah mengadakan aksi unjuk rasa di seluruh negeri untuk menyerukan pemilihan awal pada Oktober tahun ini. Dia dibunuh selama kampanye pemilu November lalu. Khan menuduh pemerintah dan beberapa perwira militer berencana untuk membunuhnya.

Pendukung Khan mengatakan penangkapan dramatisnya pada hari Selasa juga diatur oleh pemerintah Perdana Menteri Shehbaz Sharif atas perintah tentara.

“Sampai tentara mendukung konstitusi dan mendukung pemimpin kami, kami selalu mendukung tentara. Kami pikir mereka tahu apa yang benar dan apa yang salah. Tapi ketika kami melihat bagaimana tentara menindak Khan dan ideologinya dan mencoba membungkam suara kami, saya tahu saya tidak bisa bersama mereka,” kata Abdullah Afridi, seorang warga distrik Khyber berusia 30 tahun di barat laut Khyber. Provinsi Pakhtunkhwa Al Jazeera.

Pendukung Khan memblokir jalan di depan pangkalan militer di Peshawar [File: Muhammad Sajjad/AP]

“Garis Merah kami adalah Imran Khan”

Aziz mengatakan dia adalah bagian dari kelompok pengunjuk rasa yang menyerbu kediaman komandan militer di Lahore pada hari Selasa.

“Garis merah kami adalah Imran Khan dan ketika Anda melihat tingkat kebrutalan yang terjadi padanya dan bagaimana dia diculik, harus ada garis batas. Ada titik didih, semuanya memiliki batas dan ketika Anda melampaui itu, banyak hal meledak dan tidak ada yang dapat Anda lakukan,” katanya kepada Al Jazeera.


Sementara Aziz menyangkal menjadi bagian dari kerumunan yang menghancurkan tempat tinggal, dia mengakui bahwa nafsu sedang memuncak dan sulit untuk mengendalikan mereka.

Dia juga mengklaim bahwa banyak “elemen tak dikenal” di kerumunan memasuki kediaman dan “menghasut dan memprovokasi” para pengunjuk rasa untuk menyerang.

“Kami selalu melakukan protes dengan tenang dan damai. Tetapi ketika Anda menahan seseorang hingga tidak bisa kembali, akhirnya orang tersebut membalas dan memutuskan ikatan. Ketika orang banyak bersemangat, menjadi sulit untuk mengendalikan mereka,” katanya.

READ  Prancis Mendorong Penyelidikan Independen Atas Kematian 112 Warga Gaza - Manadopedia

Afridi, yang menjalankan bisnis real estat di Khyber, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia telah melakukan protes di luar Benteng Bala Hisar Peshawar, yang berada di bawah kendali unit paramiliter Angkatan Darat Pakistan.

“Anda bisa mengatakan protes kami salah atau dianggap melanggar hukum, tapi mengapa tidak ada yang bertanya kepada militer apa yang mereka lakukan?” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *