Bagaimana gigi seorang gadis muda, ditemukan di gua Laos, membantu kita lebih memahami sepupu kuno kita, Denisovans

New Delhi: Sebuah tim peneliti internasional menemukan gigi bungsu di Gua Cobra di Laos, dan menetapkan bahwa itu milik bayi Denisovan.

Ini adalah bukti fosil pertama Denisovans, sepupu manusia modern dan Neanderthal, di Asia Tenggara. Gigi itu kemungkinan besar adalah gigi seorang gadis yang hidup 1.64.000 hingga 1.31.000 tahun yang lalu di daerah tropis hangat Laos modern. Penemuan ini mendukung bukti dalam DNA Aborigin modern bahwa sepupu manusia purba pernah menjelajahi daerah tersebut.

Hasil penelitian yang dipimpin oleh para peneliti di University of Copenhagen, baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Nature Communications.

Siapa Denisovans?

Denisovans adalah populasi hominin yang punah, kerabat manusia modern dan Neanderthal. Hominin adalah kelompok yang terdiri dari manusia modern, spesies manusia yang punah, dan semua nenek moyang langsung kita, termasuk anggota genus Homo, Australopithecus, Paranthropus, dan Ardipithecus.

Para ilmuwan mengenali sepupu purba manusia modern ini untuk pertama kalinya pada tahun 2008, ketika mereka menemukan satu tulang jari, atau phalanx, di Gua Denisova di Pegunungan Altai di Siberia selatan. Tulang jari itu milik seorang wanita muda yang hidup sekitar 40.000 tahun yang lalu, menurut sebuah artikel di jurnal Nature. Para ilmuwan mengekstrak DNA mitokondria dari tulang jari, dan mengidentifikasi orang Denisovan untuk pertama kalinya.

Sebuah rahang bawah tunggal dengan sepasang geraham utuh, yang kemungkinan besar milik seorang remaja, ditemukan di sebuah gua Tibet yang dikenal sebagai Gua Xiahe, dan akhirnya dilaporkan sebagai Denisovan pada 2019. Dataran tinggi itu, yang berusia lebih dari 160.000 tahun, adalah juga Spesies Denisovan pertama yang ditemukan di luar gua Siberia.

Karena kelangkaan tulang yang relatif, sulit untuk menentukan karakteristik anatomi atau perilaku yang penting dari manusia purba ini. Denisovan adalah fosil hominin pertama yang diidentifikasi sebagai spesies baru berdasarkan DNA-nya saja.

READ  Parker Solar Probe NASA telah mendeteksi emisi radio alami dari Venus

Denisovan kemungkinan menyimpang dari manusia modern dan Neanderthal sekitar 300.000 hingga 400.000 tahun yang lalu. Spesies ini punah sekitar 30.000 tahun yang lalu.

Baik Siberia dan Tibet dianggap sebagai daerah pegunungan yang dingin, dan tidak ada bukti fosil bahwa Denisovan mungkin ada di Asia Tenggara.

Namun, bukti DNA Denisovans telah ditemukan di Asia Tenggara. Beberapa kelompok di Filipina membawa DNA yang sama dengan Denisovans. Jejak DNA Denisovan juga telah diidentifikasi dalam kelompok pribumi di wilayah lain. Namun, tidak ada bukti fisik Denisovans yang ditemukan di daerah ini.

Hasil

Tim peneliti menemukan gigi di Gua Cobra, juga dikenal sebagai Tam Ngo Hau 2, selama kampanye penggalian di Laos utara pada 2018. Mereka menguji bentuk gigi dan menentukan bahwa itu milik seorang gadis Denisovan, yang tinggal di Pleistosen tengah, yang terjadi 0,781 hingga 0,126 juta tahun yang lalu.

Menurut penelitian tersebut, orang Papua modern, Aborigin Australia, Melanesia, dan Filipina mempertahankan warisan genetik Denisovans. Orang Melanesia adalah penghuni pulau-pulau hitam di Pasifik Selatan yang bermigrasi ribuan tahun yang lalu. Ayta adalah istilah kolektif untuk beberapa penduduk asli Filipina yang tinggal di berbagai bagian pulau Luzon di Filipina, dan memiliki tingkat keturunan Denisovan tertinggi di dunia.

Gua baru ini terletak di dekat Gua Tam Ba Ling yang terkenal di mana fosil manusia penting lainnya (Homo sapiens) berusia 70.000 tahun sebelumnya ditemukan.

Mengapa penemuan itu penting?

Tim peneliti melakukan analisis yang sangat rinci, dan menemukan bahwa sampel dari Laos dan Tibet memiliki kesamaan morfologi, yang menunjukkan bahwa geraham dari gua kobra juga milik Denisovans.

Ini berarti bahwa Denisovans benar-benar tinggal di Asia Tenggara. Dalam studi tersebut, para peneliti mencatat bahwa gigi yang diambil dari gua kobra memberikan bukti langsung bahwa Denisovan betina kemungkinan besar ditemukan di daratan Asia Tenggara.

READ  Semua yang perlu Anda ketahui tentang misi Lucy NASA, pesawat ruang angkasa pertama yang terbang ke asteroid Trojan di Jupiter

Menurut penelitian ini dan penelitian sebelumnya, Denisovans kawin silang dengan nenek moyang manusia modern. Mengingat usia sampel dan kondisi tropis di mana sedimen dan fosil disimpan, tidak ada sampel tambahan yang dilakukan untuk analisis DNA purba.

Dalam sebuah pernyataan dari Southern Cross University, para ilmuwan yang terlibat dalam penelitian ini, Fabrice Demeter, penulis utama, mengatakan deposit gua juga mengandung gigi herbivora raksasa, gajah purba dan badak yang diketahui menghuni lingkungan hutan.

Dia menjelaskan bahwa fosil tersebut merupakan penemuan pertama Denisovans di Asia Tenggara dan menunjukkan bahwa Denisovans berada di selatan setidaknya sejauh Laos. Dia menambahkan bahwa temuan ini konsisten dengan bukti genetik yang ditemukan pada populasi Asia Tenggara modern.

Dalam versi yang sama, Mike Morley, salah satu rekan penulis studi tersebut, mengatakan bahwa sebuah gua kobra ditemukan berisi sisa-sisa endapan gua purba yang penuh dengan fosil.

Tim pada dasarnya menemukan ‘meriam asap’, kata Morley, karena gigi Denisovan menunjukkan bahwa sepupu kuno mereka ditemukan lebih jauh ke selatan di lanskap karst Laos. Karst adalah jenis bentang alam di mana pelarutan batuan dasar telah menyebabkan lubang, sungai yang tenggelam, gua, dan mata air, dan berasosiasi dengan jenis batuan terlarut seperti batugamping, marmer, dan gipsum.

Sangat penting untuk menciptakan konteks sedimen untuk tempat peristirahatan terakhir fosil, kata Keira Westaway dari Macquarie University di Australia, yang ikut menulis studi tersebut. Jika ditemukan sedimen dan fosil dengan umur yang sama, hal ini menunjukkan bahwa fosil tersebut tidak terkubur lama setelah organisme tersebut mati. Menurut penelitian, kemungkinan besar bahwa fosil-fosil itu tersebar di lanskap ketika mereka terbawa ke dalam gua selama peristiwa banjir yang menyebabkan pengendapan sedimen dan fosil.

READ  Fosil dinosaurus dengan kepala kokoh dan lengan kecil ditemukan di Argentina

Penemuan ini menunjukkan bahwa Asia Tenggara adalah hotspot keanekaragaman untuk Homo sapiens dengan setidaknya lima spesies berbeda dari akhir Pleistosen Tengah hingga Akhir: Homo erectus, Denisovans/Neanderthal, Homo floresiensis, Homo lozonensis, dan Homo sapiens.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *