Bagaimana Els Visser selamat dari kecelakaan kapal dan menjadi trio top Belanda

Els Visser adalah salah satu dari sedikit yang selamat dari kecelakaan kapal di laut di Indonesia pada tahun 2014. Dia berenang selama berjam-jam melawan ombak di pulau terpencil, secara ajaib menyelamatkan dirinya sendiri. Sekarang dia membagikan bukunya Tidak ada laut yang terlalu tinggi Cara Bertahan dari Bangkai Kapal dan Menjadi Pemain Triple.

Visser masuk Tidak pernah tidur lagi

Kecelakaan kapal

Itu adalah malam terpanjang dalam hidup saya, kata Els Visser Tidak pernah tidur lagi. “Sebagai mahasiswa kedokteran, saya berangkat ke Indonesia untuk magang di sana. Setelah itu saya sempat melakukan perjalanan melintasi pulau-pulau di Indonesia. Saya melakukan perjalanan perahu dari Lombok melintasi Laut Flores menuju Flores.”

Veser menjelaskan bahwa perjalanan perahu ini mengubah hidupnya selamanya. Apa yang seharusnya menjadi perjalanan indah melintasi lautan berakhir dengan bencana yang fatal. Perahu itu menabrak karang dan tenggelam dua hari kemudian. “Saya mendengar banyak suara, perahu itu melompati ombak. Itu sangat bergolak dan situasinya semakin bergolak.”

Setelah beberapa saat, mesin kapal tidak berfungsi dan penumpang serta awak kapal mendarat jauh di tengah malam ke laut. “Saya masuk ke mode bertahan hidup, kami tidak bisa menjangkau siapa pun. Tidak ada rencana darurat yang dibuat kru, jadi kami mengambil inisiatif sebagai turis.”

Bertahan

“Kami berada di lautan hitam itu. Hanya atap perahu yang berada di atas permukaan air dan ada sekoci kecil. Malam itu kami bergiliran duduk di atas atap dan di sekoci. Kami menyaksikan matahari terbit, memang seperti itu. Dinginnya.” Suatu ketika di siang bolong, Veser sangat senang melihat bayangan yang tampak seperti pulau. Ada pilihan lain untuk tetap tinggal: berenang ke pulau gunung berapi tak berpenghuni.

READ  IPL 2021, RCB vs KKR: Glenn Maxwell mengecam 'orang-orang yang mengerikan' karena 'mengeposkan pelecehan' di media sosial setelah RCB keluar

“Saya akhirnya berenang ke pulau bersama beberapa penumpang lain.” Ini menjadi kompetisi renang melawan kematian. “Kami berenang tanpa henti selama 8 jam dan mencapai pulau itu sesaat sebelum matahari terbenam.” Cerita berlanjut dan Veser serta penumpang lainnya terlihat dan dijemput di sekoci. Kedutaan menerima Visser dan korban lainnya dan dirawat di rumah sakit.

Atlet terbaik

“Ada hubungan tertentu antara balapan yang saya lakukan sekarang sebagai triathlon dan apa yang telah saya coba sebelumnya,” lanjut Veser. Sebagai seorang triathlon, dia harus berenang tanpa batas, berputar tanpa henti, dan berlari maraton lagi. Veser menjelaskan bahwa ini pasti ada hubungannya dengan bangkai kapal.

“Saya berurusan dengan olahraga dan menemukan jarak yang harus ditempuh atlet triathlon sangat aneh. Saya pikir itu tidak manusiawi.” Terlepas dari kecantikannya yang dia anggap sebagai dunia kedokteran, Veser memutuskan untuk melangkah ke langkahnya di dunia triathlon.

“Saya benar-benar ingin melakukan balapan ini dan mencapai akhir. Pada musim panas 2017 saya menjadi orang nomor satu di Swiss Triathlon. Semua orang menyadari saya memiliki banyak bakat. Saya melamar kasus uji coba di Asosiasi Triathlon Belanda, mereka melihatnya berhasil.” Saat ini Els Visser memiliki beberapa kontrak olah raga di Belanda, Australia dan Swiss sebagai salah satu atlit papan atas.

segala sesuatu Tidak pernah tidur lagi Dengarkan lagi?

Anda dapat mendengarkan lagi di podcast favorit Anda. Tidak pernah tidur lagi Ini adalah program budaya untuk VPRO. Setiap malam Senin sampai Jumat antara pukul 00:00 dan 01:00, Anda akan mendengar percakapan mendalam tentang budaya, sastra, film, musik, teater, atau seni.

Laporan koreksi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *