Momen olahraga saya untuk tahun 2020? Anna van der Bregen dengan sepedanya

Jika saya tidak ingin khawatir sebentar, hanya ingin bersantai, lihatlah. Jika saya ingin menghilangkan keributan dari kepala saya, pikirkan sejenak bahwa semuanya baik-baik saja, lalu lihatlah. Bahkan suara kecil di benak saya yang mengatakan ada sesuatu, banyak sampai tahun ini, terdiam. Saya melihatnya. semuanya baik-baik saja.

Itu Anna di sepedanya. Anna van der Bregen. Itu berputar, tidak, itu mengapung di atas punggung bukit. Beberapa milimeter di atas aspal, sangat kecil, Anda bahkan tidak melihatnya. Itu harus mengapung seolah-olah ditarik oleh seutas benang. Dia menjalankan kakinya tanpa beban dan tanpa tenaga. Mesin yang selalu bergerak di bawah tubuh bagian atas. sphinx. Kesempurnaan ini membutuhkan waktu sepuluh detik. Saya mengulanginya tanpa henti.

Tahun 2020 tidak menyenangkan dan berduri. Marah sedih. Ketika jagung matang, depresi melanda, karena musim gugur dan musim dingin akan datang. Hujan, angin, hujan es, dan kesuraman – tahun ini lebih dari biasanya. Tapi hatiku berbinar saat melihatnya bersepeda seperti ini. Saya melihatnya. Tidak ada di sekitar saya yang masih ada. semuanya baik-baik saja.

Di jalan ada Kejuaraan Bersepeda Dunia. Hampir tidak terjadi. Sama seperti olahraga tahun ini, itu akan dibatalkan. Mereka bahkan berkata di Emilia-Romagna, Italia: Kemarilah. Kami selesai di Imola dan sebelum itu kami mendaki melalui perbukitan. Di sekitar punggung bukit. Dengan bidang di latar belakang. Dan beberapa pohon cemara. Tebing berguling di atas langit biru.

Daging yang sempurna

Tidak ada penonton. Hanya seorang pengendara sepeda, di perbukitan, tertangkap kamera helikopter. Semakin lama saya melihat, semakin tampak bagi saya bahwa itu tidak benar-benar ada, tetapi terjebak dalam lanskap. Dipotong tajam, ujung kepangannya bersinar di bawah sinar matahari. Untuk sesaat, dia menekuk dagunya. Apakah dia memeriksa pengukur kekuatannya? Atau pada kakinya yang bengkok? Apakah dia terkejut seperti saya? Lihatlah, kesempurnaan diwujudkan. Tidak ada di sekitar saya yang masih ada. semuanya baik-baik saja.

Pada tahun ini olahraga bukanlah olahraga, karena tanpa penonton, jiwa yang keluar, harus ada satu momen. Meski hanya satu detik. Atau sepuluh setelah itu, seperti di sini. Tentunya harus ada satu bagian, mana yang dengan suara bulat paling indah dan terbaik? Foto untuk merayakan olahraga ini. Untuk dihormati. Kami merindukan apa yang dulu dan apa yang akan segera terjadi lagi.

Sekarang tidak ada pesta olahraga, tidak ada atlet wanita, tidak ada tim olahraga tahun ini, ada momen olahraga untuk tahun 2020. Menurut juri satu perempuan, Anna van der Bregen sedang mengendarai sepedanya. Saya ingin itu di dinding seperti lukisan. Sebagai wallpaper di komputer dan ponsel saya. Lebih disukai sedikit terlambat. Berkali-kali. sekali lagi.

Ketika volatilitas tahun ini menjadi terlalu berat bagi saya, saya melihatnya, kesempurnaan terwujud. Tidak ada di sekitar saya yang masih ada. Istirahatkan kepalaku. semuanya baik-baik saja.

Jurnalis dan mantan pengendara sepeda profesional Marin de Vries memimpin Anda melalui olahraga akhir pekan setiap hari Senin. Baca kolom sebelumnya di sini.

READ  Soraya de Fish Egbergen di Swiss Terbuka 2021

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *