Korban tewas akibat banjir di Indonesia meningkat menjadi 43 | sekarang juga

Banjir di dalam dan sekitar ibu kota Indonesia, Jakarta, telah menewaskan 43 orang. Sementara puluhan ribu orang Indonesia telah meninggalkan rumah mereka, cuaca diperkirakan akan lebih parah di daerah tersebut. Curah hujan jarang sekali sederas ini sejak pengukuran dimulai pada tahun 1865.

Pada malam tahun baru dan dini hari tahun baru, Jakarta dan sekitarnya dikejutkan oleh cuaca buruk yang menyebabkan banjir berdarah selama bertahun-tahun, menurut kantor berita tersebut. Reuters. Hujan deras mungkin berlanjut di daerah tersebut hingga pertengahan Februari.

Dengan cuaca yang lebih parah di radar, ada sejumlah pesawat yang berusaha memecah awan hujan sebelum mencapai Jakarta. Pesawat-pesawat ini harus melepaskan partikel natrium klorida ke awan. Air akan mengembun di awan dan kemudian menyebabkan hujan.

Lebih dari 120.000 pekerja darurat telah keluar untuk membantu orang-orang dengan evakuasi dan pemasangan pompa air bergerak. Dengan pompa ini, rumah dan infrastruktur harus dibersihkan. Jakarta berisiko terkena banjir selama seluruh musim hujan, yang berlangsung hingga April.

30 juta orang tinggal di Jakarta dan sekitarnya. Daerah tersebut sering dilanda gempa bumi dan banjir yang mematikan. Presiden Joko Widodo mengumumkan pada bulan Agustus bahwa ibu kota Indonesia akan pindah ke provinsi Kalimantan Timur di pulau Kalimantan, di mana lebih sedikit orang akan tinggal.

READ  Berita FC Barcelona: 20 Juni 2021; Kesepakatan Memphis Depay, Conrad setuju untuk bergabung dengan Marseille

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *