Bagaimana cara mengadakan pameran buku terbesar di dunia dalam sebuah pandemi – Buku

Pameran buku Frankfurt, yang terbesar di dunia, akan berlangsung minggu ini bahkan setelah lonjakan infeksi virus korona mengubah kota Jerman itu menjadi daerah berisiko tinggi.

Dengan penulis menandatangani buku di belakang plexiglass, penonton yang memakai topeng dan acara industri berpindah ke online, edisi tahun ini tidak seperti yang lain.

Wabah yang memburuk dengan cepat, di negara yang sejauh ini mampu mengatasi pandemi dengan relatif baik, memaksa penyelenggara untuk menulis ulang rencana mereka beberapa kali.

Hanya 48 jam sebelum kickoff hari Rabu, direktur pameran Juergen Boos dan timnya memutuskan untuk melarang penonton menghadiri pembacaan dan wawancara di aula konser yang sedianya akan menampung 450 orang sekaligus.

“Kami harus segera bereaksi,” kata Boos kepada AFP, setelah Frankfurt diwarnai merah pada peta virus corona.

Ini merupakan pukulan besar bagi pameran yang tahun lalu menarik 300.000 pengunjung dan telah dikurangi secara drastis.

Pembicaraan penulis di atas panggung di arena Festhalle yang sekarang kosong dan menakutkan masih berlangsung dan sedang disiarkan langsung.

Juga kosong adalah pusat konferensi yang berdekatan, biasanya merupakan sarang aktivitas di mana para pencinta buku dapat bersosialisasi dengan para eksekutif penerbit dan penulis papan atas seperti Dan Brown dan Cecelia Ahern.

Baca juga: Pameran Buku Frankfurt akan berjalan sesuai jadwal pada bulan Oktober

‘Aman’

Dengan banyak pengunjung internasional yang tidak dapat atau tidak mau terbang karena virus tahun ini, penyelenggara telah membangun platform digital bagi penerbit dan agen untuk mendiskusikan tren, mengendus buku terlaris berikutnya, dan menawar hak terjemahan.

Peristiwa sastra dan pembicaraan politik juga telah bergeser secara online dan dapat diikuti oleh siapa saja yang memiliki koneksi internet.

READ  Kepala Manchester United Ed Woodward 'siap memecat Ole Gunnar Solskjaer'

Tapi masih ada cara untuk mengalami “Buchmesse” secara langsung.

Hotel, museum, bar, dan toko buku di seluruh Frankfurt mengadakan lusinan pembacaan dan diskusi hingga hari Minggu untuk menghidupkan pameran, menyambut penonton hingga 50 orang.

Tamu harus menutupi, mengikuti pedoman jarak sosial, dan membagikan detail kontak mereka sehingga mereka dapat diberi tahu jika seseorang di acara tersebut kemudian dinyatakan positif.

“Semuanya harus benar-benar aman dalam hal pencegahan kesehatan,” kata Boos. “Tapi kita harus bisa mengalami pertemuan pribadi ini.”

Di kafe Walden pada Rabu malam, pensiunan guru Christiane Decker-Eisel, 67, mengantri dengan sabar untuk novelis Jerman Bov Bjerg, duduk di belakang layar kaca plexiglass besar, untuk menandatangani bukunya.

“Saya tertarik dengan pekerjaannya dan sangat ingin berada di sini,” katanya kepada AFP. “Saya merasa terlindungi dengan masker FFP2 saya.”

Baca juga: Indonesia merangkul konten kreatif di Frankfurt Book Fair 2019

‘Kekacauan’

Dipaksa untuk beralih ke pameran digital memiliki kelebihannya, kata Boos, memungkinkan audiens yang lebih besar dan menarik pembicara yang mungkin tidak pernah datang ke Frankfurt.

Lebih dari 4.400 peserta pameran dari lebih 100 negara telah mendaftar untuk ambil bagian secara virtual.

Untuk publik, siaran langsung minggu ini termasuk wawancara dengan aktivis demokrasi Hong Kong Joshua Wong, pelapor AS Edward Snowden dan penulis legendaris Margaret Atwood dari The Handmaid’s Tale ketenaran, yang negara asalnya Kanada menunda perannya sebagai tamu kehormatan pada pameran tahun ini hingga 2021.

Tapi Boos mengatakan tidak ada yang bisa menggantikan pameran fisik dengan “kreativitas, pertemuan kebetulan dan sedikit kekacauan”.

Volker Bouffier, perdana menteri negara bagian Hesse di Frankfurt, mengatakan pada konferensi pers pembukaan bahwa “berani” penyelenggara untuk tidak membatalkan edisi 2020, “yang akan lebih mudah”.

READ  AC Milan memenangkan adu penalti maraton 24 di Liga Europa

Tetapi membatalkan pameran terkenal, yang dimulai pada Abad Pertengahan, tidak pernah benar-benar menjadi pilihan.

Boos mengatakan ada kebutuhan bagi industri untuk berkumpul setelah pameran buku lainnya, termasuk di London dan Bologna, dibatalkan karena virus.

Survei di Eropa menunjukkan bahwa membaca telah meningkat selama penguncian COVID-19, terutama di antara anak-anak dan remaja, dan penjualan buku meningkat di beberapa negara.

“Saat toko buku tutup, kami menyadari betapa pentingnya buku,” kata Boos.

Periode premi Anda akan kedaluwarsa dalam 0 hari

tutup x

Berlangganan untuk mendapatkan akses tak terbatas Dapatkan diskon 50% sekarang

More from Zakariyya Abdi

Wisatawan RI-Singapura mendapatkan jalur khusus di Bandara Soekarno-Hatta – Sel, 20 Oktober 2020

Bandara Internasional Soekarno-Hatta menyediakan jalur khusus untuk penumpang yang melakukan perjalanan antara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *