Deforestasi skala besar di Liberia juga dengan uang Belanda

Salah satu perusahaan minyak sawit terbesar di dunia, Golden Agri Resources (GAR)bertanggung jawab atas deforestasi besar-besaran dan pelanggaran hak asasi manusia di Liberia. Meski demikian, bank dan dana pensiun Belanda dengan sadar terus berinvestasi di bisnis kelapa sawit. dalam De Nieuws BV Patrick Lodiers membicarakannya dengan Anne Wijers, seorang aktivis di Milieudefensie.

Perusahaan minyak sawit Golden Agri Resources sebagian besar aktif di Indonesia dan Malaysia, menurut Wijers. Tapi berkembang. Wijers: “Anda dapat melihat bahwa permintaan minyak sawit yang sangat besar telah membuat banyak perusahaan minyak sawit mencari tempat baru untuk berkembang. Liberia di Afrika Barat, tetapi juga negara-negara di Amerika Tengah dan Selatan, adalah negara-negara berikut yang sedang membentuk perkebunan. “”

Hutan hujan yang unik

Deforestasi dan pelanggaran hak asasi manusia kini telah terjadi di Liberia. Wijers menunjukkan bahwa wilayah tempat perusahaan kelapa sawit beroperasi sangat penting bagi keanekaragaman hayati dan bagi masyarakat lokal, yang bergantung pada wilayah tersebut untuk mata pencaharian. “Ini adalah hutan hujan unik dengan keanekaragaman hayati yang sangat tinggi. Ini juga merupakan habitat simpanse dan kuda nil kerdil,” kata Wijers.

Janji yang bagus?

Pada 2018, Milieudefensie mengajukan keluhan kepada sejumlah mitra yang kini telah berhasil. Wijers: “Artinya GAR harus memperbaiki kerusakan sehingga dapat menyelesaikan deforestasi dan pelanggaran hak asasi manusia.” Meski demikian, Milieudefensie tidak menganggap ini cukup. Karena menurut Weijers, perusahaan sawit tersebut tidak melakukan tindakan nyata.

Wijers: “Apa yang sebenarnya kami lihat adalah sejak perusahaan ini mulai beroperasi di Liberia, yang telah berdiri sekitar 10 tahun, telah berulang kali terjadi laporan pelanggaran dan pelanggaran.” Wijers menjelaskan bahwa pengaduan sebelumnya telah diajukan terhadap LSM, tetapi dalam praktiknya tidak ada yang berubah.

READ  Boeing 737 Crash Disebabkan oleh Beberapa Baris Kode Hilang

Wijers: “Ini adalah kesekian kalinya GAR ditegur tidak hanya oleh LSM, tetapi juga oleh badan independen. Dan kami melihat bahwa lembaga keuangan Belanda terus memasukkan uang ke GAR, tetapi juga ke perusahaan minyak sawit lainnya. Jadi benar-benar menjadi kotor kesalahan yang terlibat. “

Bank dan dana pensiun

“Bank dan dana pensiun terus menginvestasikan uang di perusahaan kelapa sawit jenis ini. Seperti dana pensiun Zorg en Welzijn dan manajer aset PGGM dan Robeco menginvestasikan uang di perusahaan ini.”

Wijers: “Ini sebenarnya berarti bahwa karyawan Belanda menginvestasikan uang untuk penggundulan hutan dan pelanggaran hak asasi manusia.”

De Nieuws BV bertanya kepada investor pensiun PGGM mengapa mereka masih yakin bertanggung jawab untuk tetap berinvestasi di perusahaan kelapa sawit jenis ini. PGGM menyatakan bahwa mereka menyadari pelanggaran tersebut tetapi mengatakan bahwa mereka ingin mengubahnya secara internal. Wijers menyatakan bahwa ini merupakan respon yang umum dari lembaga keuangan. “Menurut pendapat saya, semua kredibilitas hilang, mereka sadar akan pelanggaran ini dan fakta bahwa sebenarnya tidak ada perubahan di lapangan.”

Anda menyadari pelanggaran tersebut.

Friends of the Earth Belanda menghimbau pemerintah untuk mengatur sektor keuangan guna mencegah investasi yang “salah”. Wijers melihat bahwa pemerintah sangat bergantung pada pedoman internasional dalam beberapa tahun terakhir. “Pedoman internasional ini mengharapkan perusahaan untuk memetakan risiko mereka dengan benar dan mencegah penyalahgunaan. Namun, kami melihat bahwa ini sama sekali tidak diatur secara hukum dan bahwa mereka sekarang dapat lolos dengan impunitas.” Oleh karena itu, Wijers menganjurkan agar pedoman internasional yang sudah berlaku ditetapkan dalam undang-undang.

Lebih dari De Nieuws BV?

ikuti kami di Instagram, Facebook dalam Indonesia.

Koreksi laporan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *