Aturan baru RBI untuk transaksi kartu online mulai berlaku 1 Juli 2022

Mulai 1 Juli 2022, perusahaan e-commerce seperti Amazon dan Flipkart atau agregator pengiriman online seperti Zomato tidak akan lagi dapat menyimpan informasi kartu di platform mereka, di bawah pedoman baru dari Reserve Bank of India (RBI). Menurut aturan baru, pelanggan yang melakukan transaksi online di platform e-commerce apa pun harus memasukkan detail kartu debit atau kredit mereka setiap kali mulai tahun depan. Namun, pelanggan dapat menghindari kerumitan dan memilih untuk menerima platform untuk mengkodekan kartu mereka.

Kembali pada Maret 2020, RBI Ini mengeluarkan pedoman yang mencegah pedagang menyimpan detail kartu pelanggan untuk meningkatkan keamanan. Pada bulan September tahun ini, badan pengawas dermawan Panduannya tentang layanan pengkodean kartu untuk meningkatkan keselamatan dan keamanan. “Data kartu harus dikodekan dengan persetujuan pelanggan eksplisit yang memerlukan faktor otentikasi tambahan (AFA),” kata RBI dalam siaran pers. Perlu dicatat bahwa batas waktu bagi pedagang dan agregator pembayaran lainnya untuk menyimpan data kartu pertama kali ditetapkan pada 30 Juni 2021, kemudian diperpanjang hingga 31 Desember 2021, dan sekarang diperpanjang, panjang, memanjang Hingga 30 Juni 2022.

Hanya kartu yang dikeluarkan oleh Mastercard dan Visa yang dapat dikodekan mulai sekarang
Kredit gambar: tangkapan layar / 360. Alat

Tokenisasi membantu mengganti detail kartu dengan kode atau token unik yang dihasilkan oleh algoritme, yang memungkinkan pembelian online tanpa memaparkan detail kartu.

Jadi, apa artinya ini bagi pelanggan rata-rata? Berikut adalah 10 makanan cepat saji:

  1. Efektif 1 Juli 2022, pelanggan tidak dapat lagi menyimpan detail kartu debit atau kredit mereka di platform e-niaga mana pun.
  2. Pelanggan harus memasukkan kembali detail kartu setiap kali melakukan transaksi online.
  3. Untuk menghindari kerepotan berulang, pelanggan dapat menawarkan persetujuan mereka kepada perusahaan e-commerce untuk “menjadikan” kartu mereka. Setelah mendapatkan persetujuan pelanggan, platform e-niaga akan meminta jaringan kartu untuk mengenkripsi detail dengan autentikasi faktor tambahan sesuai kebutuhan.
  4. Setelah platform e-commerce menerima detail terenkripsi, pelanggan dapat menyimpan kartu itu untuk transaksi di masa mendatang.
  5. Saat ini, hanya kartu yang ditawarkan oleh Mastercard dan Visa yang dapat dikodekan oleh sebagian besar platform e-commerce terkemuka. Kartu dari layanan keuangan lainnya diharapkan akan segera diberi token.
  6. Pedoman RBI baru harus dipatuhi untuk kartu kredit dan debit.
  7. Pedoman baru tidak berlaku untuk transaksi internasional. Hanya kartu dan transaksi lokal yang termasuk dalam rangkaian pedoman RBI yang baru.
  8. Pelanggan tidak perlu membayar biaya tambahan untuk kartu coding.
  9. Platform e-commerce akan menampilkan empat digit terakhir dari kartu berkode agar pelanggan dapat dengan mudah mengidentifikasi, bersama dengan nama bank penerbit dan jaringan kartu.
  10. Akhirnya, pengkodean kartu tidak wajib. Pelanggan dapat memilih untuk mengkodekan kartu mereka untuk transaksi cepat atau memasukkan detail kartu dengan cara lain.
READ  Tesla mencatat penjualan dan laba kuartalan tertinggi pada kuartal kedua 2021

Catatan Editor:: Versi sebelumnya dari artikel ini menyebutkan batas waktu untuk Reserve Bank of India pada 31 Desember 2021, yang telah diperpanjang hingga 30 Juni 2022. Artikel telah diperbarui untuk mencerminkan perubahan ini.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *