Astronot NASA melakukan spacewalk selama sekitar tujuh jam di luar Stasiun Luar Angkasa Internasional

Astronot NASA Mike Hopkins dan Victor Glover dalam tur luar angkasa Sabtu di luar Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk meningkatkan sistem komunikasi dan pendingin laboratorium. Pawai, yang berlangsung 250 mil di atas tanah, berlangsung hampir tujuh jam.

Berjuang dengan konduktor listrik yang tidak stabil, Hopkins dapat menghubungkan dan mengamankan tiga dari empat kabel daya dan kabel data tebal yang diperlukan Platform Uji Eropa saat berjalan di ruang yang sulit, meninggalkan satu kabel untuk pemecahan masalah tambahan.

Hopkins dan koleganya Victor Glover juga mengeluarkan sisa pendingin amonia dari dua jumper yang digunakan untuk memperbaiki sistem kontrol termal pabrik, dan menyimpan selang di berbagai lokasi untuk digunakan di masa mendatang jika diperlukan. Salah satu pelompat melepaskan lebih banyak kristal amonia es daripada yang diharapkan ketika berventilasi ke luar angkasa, tetapi para astronot mengatakan pakaian mereka tampaknya tidak terkontaminasi dengan chip apa pun yang dapat dikembalikan ke stasiun.

Hopkins dan Glover, mengambang di kunci udara Quest, memulai perjalanan pada hari Sabtu ketika mereka mengganti pakaian antariksa mereka ke tenaga baterai pada pukul 8:14 EST, saat Operasi 237 Spacewalk yang ditugaskan untuk perakitan dan pemeliharaan stasiun lepas landas sejak konstruksi dimulai pada tahun 1997. 1998.

Tugas pertama dalam agenda adalah untuk melepaskan dua sambungan amonia dengan aman, yang digunakan untuk memuat pendingin ke dalam sistem kontrol termal pabrik dan untuk membantu melacak kebocoran. Jumper terletak di ujung kiri peralatan tenaga surya laboratorium, bagian yang dikenal sebagai port 6, atau P6.

Setelah memastikan bahwa tidak ada kontaminasi dengan kristal es amonia, para astronot menyimpan satu pelompat pada segmen P6 untuk pemecahan masalah di masa mendatang yang mungkin diperlukan di sisi stasiun ini sementara yang lain dipasang di luar kunci udara untuk digunakan jika diperlukan nanti. sisi kanan.

READ  SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 yang membawa satelit Starlink

“Tentu saja, saat menangani amonia, peningkatan kewaspadaan diperlukan karena kekhawatiran bahwa jika kita mendapatkan kontaminasi amonia pada pakaian, dan kemudian kita menaruhnya di dalam stasiun, itu bisa mewakili atmosfer yang berpotensi beracun bagi kru dan stasiun. ” Direktur Penerbangan Chris Edlin mengatakan sebelumnya.

Setelah ventilasi transit dan relokasi selesai, Glover memasang pemancar dan penerima alternatif untuk kamera nirkabel di dekat unit unit pusat sementara Hopkins beroperasi di ujung depan stasiun tempat Unit Laboratorium Columbus Badan Antariksa Eropa dipasang.

Platform eksperimen luar ruangan yang dikenal sebagai Bartolomeo dipasang di sisi depan Columbus sebelumnya, tetapi pejalan ruang angkasa mengalami masalah dalam menyelesaikan sambungan listrik selama tamasya sebelumnya. Hopkins berjuang untuk menyelesaikan misi pada hari Sabtu, tetapi akhirnya berhasil dengan tiga dari empat kabel.

031321-amonia-jet.jpg
Kamera video HD pada helm antariksa Mike Hopkins memberikan pandangan tajam dari kristal es amonia yang dikeluarkan ke luar angkasa (kanan tengah) ketika selang yang digunakan untuk memperbaiki sistem pendingin stasiun luar angkasa dibuang ke luar angkasa.

NASA TV


Glover mengganti pemancar dan penerima kamera nirkabel dan pengait yang diperkeras dengan selubung panas yang fleksibel di palka eksterior Quest di dalam kunci udara. Dia mengeluhkan iritasi yang tidak biasa yang menyebabkan mata kanannya sobek sebentar, tetapi mengatakan bahwa mengedipkan mata dengan sering sepertinya membantu.

Hopkins juga mengkonfigurasi ulang antena radio HAM di unit Columbus Eropa yang gagal berfungsi dengan baik setelah peningkatan baru-baru ini dan keduanya mulai bekerja pada perutean dua kabel Ethernet yang pada akhirnya akan menjadi bagian dari wi-fi eksternal yang diperluas.

031321-eva1.jpg
Astronot Victor Glover (dengan garis merah di setelannya) dan rekannya Mike Hopkins muncul dari pintu udara Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk memulai perjalanan ruang angkasa selama 6,5 ​​jam untuk melakukan berbagai misi pemeliharaan.

NASA TV


031321-cable.jpg
Tampak pada steker dan kabel yang menghubungkan platform eksperimental Badan Antariksa Eropa ke unit laboratorium Columbus. Hopkins berhasil menghubungkan tiga dari empat kabel, meninggalkan satu tidak terhubung untuk pemecahan masalah di masa mendatang.

NASA TV


“Mate! Itu di atas tengah,” seru Hopkins ketika konektor flip-flop pertama dicolokkan dan ditahan di tempatnya. “Lucu! Kerumunan menjadi liar!”

“Kerja bagus, bagus, kerja bagus,” jawab Andreas Mogensen dari Mission Control Center. “kabar baik.”

“Saya biasa mengatakan menyentuh bola, tapi dia bermain di sisi bola yang salah,” Glover menyindir, merujuk pada karier sepak bola perguruan tinggi Hopkins sebagai bek sayap bertahan di University of Illinois.

“Kami sesekali menyadap,” kata Hopkins.

Transceiver Sistem Video Nirkabel Eksternal, atau WETA, yang disetel dari Glover adalah salah satu dari tiga yang berkumpul di sekitar luar stasiun. Unit yang dimaksud gagal akhir tahun lalu.

“Ini pada dasarnya adalah antena yang menerima transmisi dari helm kru,” kata Edlin. “Kami … sangat menghargai memiliki ini dalam kendali misi selama EVA sehingga kami bisa mendapatkan perspektif anggota kru untuk melihat dengan tepat apa yang mereka kerjakan. Jadi kami pasti ingin … mengganti ini sehingga kami memiliki cakupan.”

Semua misi luar angkasa utama awalnya direncanakan awal bulan ini tetapi telah ditunda setelah perakitan dua instalasi pendukung susunan surya memakan waktu lebih lama dari yang diharapkan.

Perjalanan luar angkasa berakhir pada 15:01 selama enam jam dan 47 menit. Total ruang berjalan kaki stasiun melalui 237 penerbangannya sekarang 1.491 jam 54 menit, atau 62,2 hari.

Ini adalah pawai ruang angkasa keempat Glover dan Hopkins, yang kelima kalinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *