AS: Sanksi China karena situasi hukuman Uighur “tidak berdasar” | SEKARANG

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken memperingatkan pada hari Sabtu bahwa sanksi China terhadap dua orang Amerika yang mengutuk perlakuan Beijing terhadap Uyghur “tidak berdasar”. Dalam pandangannya, ini hanya menempatkan “genosida” di Xinjiang menjadi pusat perhatian.

China mengumumkan sanksi terhadap dua anggota komisi AS untuk kebebasan beragama internasional, Kanada, dan organisasi hak asasi manusia. Negara itu melakukannya sebagai tanggapan atas sanksi yang dijatuhkan kedua negara Amerika Utara minggu ini atas perlakuan Beijing terhadap minoritas Uighur.

Upaya Beijing untuk mengintimidasi dan membungkam mereka yang mendukung hak asasi manusia dan kebebasan fundamental hanya menambah kecaman internasional terhadap genosida yang sedang berlangsung dan kejahatan terhadap kemanusiaan di Xinjiang, kata Blinken dalam sebuah pernyataan.

Setidaknya satu juta orang Uighur dan orang-orang dari kelompok populasi lain, sebagian besar Muslim, ditahan di kamp-kamp di wilayah Xinjiang, China, menurut organisasi hak asasi manusia. Organisasi tersebut menuduh pihak berwenang melakukan sterilisasi paksa terhadap perempuan dan melakukan kerja paksa.

Uni Eropa, Inggris Raya, Kanada, dan Amerika Serikat telah menjatuhkan sanksi kepada tokoh politik dan ekonomi tingkat tinggi di Xinjiang. Beijing datang berikutnya Sanksi melawan orang-orang dari Uni Eropa dan Inggris Raya.

“Kami berdiri dalam solidaritas dengan Kanada, Inggris, Uni Eropa dan mitra lain serta sekutu di seluruh dunia dan menyerukan China untuk mengakhiri hak asasi manusia dan pelanggaran terhadap sebagian besar Muslim Uyghur dan anggota kelompok etnis dan etnis lainnya. Agama minoritas di Xinjiang Dan membebaskan mereka yang ditahan sewenang-wenang, “kata Blinken.

READ  "Denda $ 250.000 Per Hari Untuk Politisi Terlarang" - Standar Harian

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *