Pulau Pasifik yang terus menghilang dari Google Maps membingungkan para ilmuwan

Pin menunjukkan koordinat yang tepat ke “Pulau Pasir” yang misterius

Ada sebuah pulau di Google Maps yang terus muncul dan menghilang, yang membuat para ilmuwan benar-benar bingung. Sebidang tanah yang tidak jelas antara Australia dan sebuah pulau bernama Kaledonia Baru yang disebut Pulau Berpasir telah menjadi misteri selama bertahun-tahun.

Pulau yang disebutkan di atas pertama kali diterbitkan pada tahun 1776 dalam “Peta Penemuan Pasifik Selatan” oleh penjelajah Inggris Kapten James Cook. Tepat seratus tahun kemudian, pada tahun 1876, sebuah kapal pemburu dan penangkap ikan paus bernama Velocity juga melaporkan penampakan di pulau itu. Hal ini akibatnya tercermin dalam beberapa 19th Peta abad di Inggris dan Jerman. Menurut Untuk mengekspresikan. Itu terlihat lagi pada tahun 1895, dengan pulau yang diperkirakan memiliki panjang 24 kilometer dan lebar 5 kilometer.

Ada keraguan yang berkembang tentang keberadaan pulau itu ketika Layanan Hidrografi Prancis menghapusnya sepenuhnya dari peta lautnya pada tahun 1979.

Pada November 2012, beberapa ilmuwan Australia menuju ke daerah Sandy Island dan tidak menemukan apa pun selain laut. Mereka bahkan mencatat kedalaman laut pada koordinat, yaitu 4.300 kaki, menunjukkan bahwa kecil kemungkinan pulau itu tenggelam di bawah laut. 4 hari kemudian, Google Maps menghapus pulau itu dari layanannya.

Namun, jika Anda memasukkan koordinat yang tepat, Anda dapat melihat “benjolan” kecil di lautan tempat pulau itu dulu muncul di Google Maps. Tidak ada yang benar-benar tahu apakah pulau itu pernah ada dan tetap menjadi misteri hingga hari ini.

READ  Sekitar 150 anggota oposisi Rusia ditangkap pada pertemuan SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *