Arash-Wallyt dan Bank Neo Commerce bergabung untuk memperluas pembayaran digital di Indonesia

Bank Neo Commerce, sebuah bank yang berbasis di Indonesia, hari ini mengumumkan perluasan kemitraan dengan Arash Digital, perusahaan fintech lintas batas terkemuka di Indonesia, dan Wallyt, penyedia terkemuka solusi perbankan digital dan mitra teknologi eksklusif Arash.

Bank Neo Commerce, yang telah memanfaatkan layanan pemrosesan pembayaran digital debit langsung Arash-Wallyt, kini akan menambahkan lebih banyak layanan pembayaran digital dan mengintegrasikan beberapa metode pembayaran di seluruh sistem switching lokal Indonesia, semakin meningkatkan inklusi keuangan dengan menawarkan konsumen dengan rekening Bank Neo Peluang perbankan Bayar secara digital .

Wabah COVID-19 dan pembatasan pergerakan yang meluas telah mempercepat konsumsi digital dan adopsi perbankan digital di Asia Tenggara, dengan bank-bank di kawasan tersebut melaporkan peningkatan pengguna baru perbankan digital yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2020.

Adegan perbankan digital juga memanas di Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara. Dengan populasi terbesar keempat di dunia yaitu 270 juta orang, Indonesia memiliki tingkat penetrasi internet sebesar 73,7%, tetapi lebih dari 50% populasi tidak memiliki rekening bank. Indonesia memiliki potensi pengembangan dan ruang pengembangan yang besar untuk perbankan digital, yang mendorong bank dan perusahaan keuangan untuk menawarkan layanan yang lebih khusus ke berbagai sektor dalam ekosistem.

Tjandra Gunawan, Head of New Bank of Commerce di Bank, mengatakan: “Potensi perbankan digital di Indonesia sangat besar. Dengan adopsi teknologi dan risiko keuangan terkini, Bank Neo Commerce berharap dapat membawa pengalaman baru bagi nasabah baru. bank-bank di Indonesia. Bank Neo Commerce diluncurkan ke masyarakat pada tahun Di tengah pandemi Covid-19 dimana terjadi pergeseran perilaku nasabah terhadap bagaimana mereka mengkonsumsi teknologi dalam adopsi yang jauh lebih besar dibandingkan sebelumnya. salah satu bank digital pertama di Indonesia yang melalui transisi untuk melayani masyarakat Indonesia secara digital dalam perbankan universal.Kolaborasi kemitraan ini akan menjadi hal penting dalam tujuan kami untuk memberikan pengalaman pembayaran digital yang lancar kepada pelanggan kami, terutama dalam hal fokus kami pada mengembangkan fitur-fitur utama, seperti debit langsung dan pembayaran QR.”

READ  Pemerintah mengembalikan nelayan Indonesia yang terdampar di Thailand

“Kerjasama ketiga pihak ini (Bank Neo Commerce-Arash-Wallyt) pada produk pembayaran dan pinjaman digital yang masif akan mempercepat Bank Neo menjadi bank terkemuka yang sepenuhnya digital dan meningkatkan manfaat digital bagi calon nasabah dan nasabah unbanked (UKM/UMKM) dan akan akhirnya beroperasi Tujuan akhir percepatan pemulihan ekonomi nasional di tengah pandemi Covid-19.”

“Penyebaran pandemi COVID-19 telah mempercepat adopsi digital, dan transformasi digital telah menjadi tren di seluruh ekosistem perbankan. Wallyt berdedikasi untuk menjadi mitra terbaik bank dan menyediakannya dengan kemampuan teknis yang kuat terhadap pesaing yang muncul di fintech space. Kami berharap dapat terus bekerja sama dengan Bank Neo Commerce, dan memperluas kemitraan untuk memasukkan produk perbankan digital yang lebih kompleks.” kata Tong Liu, CEO Wallyt.

Melalui kemitraan yang dimulai pada tahun 2020, Bank Neo Commerce bekerja sama dengan Arash-Wallyt untuk terus menyediakan layanan keuangan digital dan metode pembayaran digital yang lebih disesuaikan di Indonesia.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *