Amazon menghadapi lima kasus baru bias rasial dan gender

Amazon menuduh lima wanita.

Pada hari Rabu, Amazon.com Inc terkena lima tuntutan hukum baru oleh wanita yang telah bekerja di perusahaan atau peran manajemen gudang, menuduh pengecer online bias gender, bias rasial, atau keduanya.

Para wanita, usia 23 hingga 64 tahun, menuduh Amazon lebih menyukai pria daripada wanita dalam pertumbuhan karier, membiarkan supervisor menodai reputasi mereka, dan membalas setelah mengajukan keluhan.

Dua penggugat berkulit hitam, satu Latin, satu Asia-Amerika, dan satu berkulit putih. Mereka mengajukan tuntutan hukum di pengadilan federal di Arizona, California, Delaware, dan kampung halaman Amazon di Seattle.

Seorang juru bicara Amazon mengatakan perusahaan belum menemukan bukti apapun yang mendukung tuduhan tersebut. Dia juga mengatakan bahwa Amazon tidak mentolerir diskriminasi atau pelecehan, dan mendukung “budaya yang beragam, adil dan inklusif.”

Gugatan tersebut telah diajukan oleh firma hukum Wigdor, yang juga direktur Black di Amazon Web Services yang mengajukan gugatan pada bulan Maret atas dugaan diskriminasi sistemik.

Di antara penggugat pada hari Rabu adalah Cindy Warner, seorang eksekutif gay di unit itu, yang mengatakan bahwa seorang manajer secara terbuka menggambarkannya sebagai “wanita jalang”, “bodoh” dan “bukan siapa-siapa”, dan bahwa Amazon menghentikan pekerjaannya setelah mengetahui bahwa dia telah menyewa seorang pengacara.

Perle Thomas, seorang pengacara kulit hitam, mengatakan petugas sumber daya manusia mengecilkan kekhawatiran tentang perlakuannya dengan mengatakan bahwa Thomas kesal dengan kejadian terkini dan bahwa “nama saya bukan Derek Chauvin,” mantan petugas polisi kulit putih Minneapolis yang dihukum karena membunuh George Floyd.

Wigdor Corporation juga mewakili wanita yang telah menuduh produser film Harvey Weinstein melakukan pelecehan seksual, dan karyawan Fox News dengan tuduhan bias atau pelecehan di sana.

READ  Selamat makan! 9 × Indonesian Eten di Tilburg

Pada bulan April, pendiri Amazon Jeff Bezos mengatakan perusahaannya perlu merawat karyawan dengan lebih baik, dan Amazon mengatakan menginginkan lebih banyak orang kulit hitam di posisi senior dan perusahaan.

Amazon mengakhiri tahun 2020 dengan sekitar 1,3 juta karyawan penuh waktu dan paruh waktu.

Perusahaan mendesak pemegang saham pada pertemuan tahunan 26 Mei untuk menolak proposal yang membutuhkan pengawasan independen yang menganalisis “implikasinya terhadap hak-hak sipil, ekuitas, keragaman dan inklusi.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *