Aliran karbon kosmik dingin intergalaksi yang luas memberi makan galaksi masif

Aliran karbon kosmik dingin intergalaksi yang luas memberi makan galaksi masif

Aliran karbon kosmik dingin intergalaksi yang luas memberi makan galaksi masif

setiap orang [C I] Emisi sekitar 4 °C 41.17. (A) Biru dan cyan [C I] Konturnya sama seperti pada Gambar 1a; Garis hijau (ditandai sebagai galaksi radio “RG”) dan merah (ditandai sebagai SE) menunjukkan saluran kecepatan tambahan. Gambar latar belakang sama dengan Gambar S1A. itu [C I] Emisi pada rentang kecepatan yang ditunjukkan dalam legenda telah terintegrasi. Level kontur biru dan merah mulai dari 2σ dan meningkat sebesar 1σ, di mana σ = 0,011 Jy bm-1 × km s-1. Garis hijau mulai dari 3σ dan meningkat sebesar 1σ, di mana σ = 0,015 Jy bm-1 × km s-1. Tidak ada koreksi yang diterapkan pada respons balok awal (PB). Garis abu-abu menunjukkan halo Lyα (gambar latar belakang pada Gambar 1a). Dua galaksi kemerahan pada citra HST di dasar aliran kemungkinan adalah galaksi pembentuk bintang berdebu (DSFGs) (27), ditandai dengan panah. Garis abu-abu putus-putus menunjukkan dua jalur gelap yang menonjol (DL) yang sebelumnya diidentifikasi dalam pencitraan Lyα (17, 24). Simbol dan penunjukan lainnya sama seperti pada Gambar 1. (BH) spektra [C I] Diekstraksi di lokasi salib putih di panel A, yang menangkap wilayah aliran NW1, NW2, NW3, dan NW4, serta Radio Galaxy (RG), wilayah barat galaksi radio yang terhubung ke aliran (W), dan wilayah tenggara galaksi radio (SE). Spektrum Hanning dihaluskan ke resolusi kecepatan 29 km s-1 dan nilai dikoreksi untuk respons PB untuk memberikan kerapatan fluks. Area yang diarsir berwarna sesuai dengan rentang kecepatan dalam legenda. – Ilmu

Pengamatan teleskop radio telah mengungkap aliran dingin gas atom karbon intergalaksi yang memicu pembentukan bintang di galaksi radio masif di alam semesta muda.

READ  Kit perbaikan dapat bergerak untuk membantu memperbaiki kerusakan oksidatif di pabrik protein

Hasilnya memberikan bukti pengamatan yang mendukung model kosmologi teoretis dan memberikan wawasan baru tentang asal-usul bahan kosmik yang memungkinkan pembentukan galaksi dan bintang. Galaksi tumbuh dan berkembang melalui akresi gas, baik dalam penggabungan dengan galaksi lain atau dari aliran gas molekuler dingin yang melewati medium intergalaksi. Simulasi menunjukkan bahwa jenis akresi yang terakhir ini, juga dikenal sebagai akresi aliran dingin, mungkin merupakan mekanisme kunci yang mendorong laju pembentukan bintang yang tinggi dan evolusi galaksi yang cepat di awal sejarah alam semesta.

Namun, fisika di balik arus akresi dingin tidak dipahami dengan baik, dan karena sifatnya yang sukar dipahami, sulit untuk memantau dan mengonfirmasi keberadaan arus semacam itu yang memberi makan galaksi masif. Menggunakan Atacama Large Millimeter/submillimeter Array (ALMA), Bjorn Emonts dan rekannya telah memetakan gas atom karbon yang mengelilingi galaksi 4C 41.17 — galaksi radio masif di alam semesta awal pada pergeseran merah 3.8.

Untuk memaksimalkan sensitivitas kecerahan permukaan teleskop radio, Emonts et al. Mereka menggunakan konfigurasi ALMA yang lebih padat dan kurang tepat, yang kemungkinan besar membantu mereka mendeteksi arus molekuler dingin yang tidak dimiliki penelitian sebelumnya, kata penulis. Pengamatan milimeter kecil telah mengungkapkan aliran sempit gas dingin yang memanjang setidaknya 100 kiloparsec (sekitar 326.000 tahun cahaya) dari galaksi dan ke media intergalaksi – jarak yang berkali-kali lebih besar dari galaksi yang tampaknya diberi makan. Menurut penulis, pengamatan konsisten dengan aliran gas dingin yang diprediksi oleh model kosmologis, dan massa gas atom dingin yang disalurkan ke galaksi masif dapat memicu pembentukan bintang selama lebih dari 500 juta tahun.

“Mendapatkan umpan balik yang sesuai dengan ekspektasi sebelumnya dari simulasi telah lama dibuat,” tulis Caitlin Casey dalam Perspektif Terkait. “Pengamatan lebih lanjut dari aliran dingin yang meluas melintasi berbagai galaksi diperlukan untuk menentukan proses yang memberi makan gas ke galaksi.”

READ  Rumah sakit kota telah melaporkan kasus demam berdarah dan malaria yang tinggi

Aliran kosmik gas atom karbon yang terhubung ke galaksi radio masif pada pergeseran merah 3.8Ilmu

Astrobiologi, astronomi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *