“Ada ribuan Anne Frank di Indonesia!” – Standar harian

Hari Peringatan Nasional kembali dipolitisasi. Panitia pada tanggal 4 dan 5 Mei ini tampaknya kembali gagal dalam pemeriksaan latar belakangnya karena salah satu lapisan karangan bunga tersebut merupakan anggota jaringan radikal dekolonisasi bekas Hindia Belanda (DNNI). Kelompok aksi kontroversial ini membandingkan Belanda dengan Nazi dan bahkan memasukkan Anne Frank.

Panitia pada 4 dan 5 Mei itu dikecam karena mengundang kelompok ekstremis Jaringan Dekolonisasi bekas Hindia Belanda (DNNI). Yang Laporan Federasi Hindia Belanda (FIN).

Kelompok aktivis anti-kolonial tampaknya tidak memiliki kesadaran sejarah sama sekali dan hanya merupakan bentuk yang sangat kiri Korban tertuduh untuk menyebar. Misalnya, “Kolonialisme Belanda” disalahkan atas semua yang terjadi di Hindia Belanda, dan klub bahkan membandingkan Belanda dengan Nazi. “Apa yang dilakukan Nazi Jerman di Belanda, yang dilakukan Belanda di Indonesia,” kata FIN di saluran media sosial mereka. Juga dilaporkan bahwa “ribuan Anne Frank” dikatakan telah berjalan melintasi negeri itu.

Seluruh aksi kelompok dibentuk oleh politik identitas BIJ1. Dan itu tidak bisa sebaliknya, karena Anggota Dewan Kota Amsterdam BIJ1 Jazie Veldhuyzen adalah pendirinya.

Jadi Komite 4 dan 5 Mei dengan senang hati berpartisipasi dalam membicarakan rasa bersalah atas sesuatu yang sensitif seperti peringatan. Malu. Karena mari kita hadapi itu: tidaklah sulit untuk meninjau seorang kandidat. Dan tentu saja tidak jika menyangkut anggota kelompok aksi yang membuat pernyataan ekstrem seperti itu.

Dalam memberikan panggung kepada tokoh-tokoh seperti itu untuk peringatan semacam itu, tujuan dari semua peringatan perang dirusak. Inilah yang diinginkan para aktivis ini: mengubah sesuatu yang penting sosiokultural menjadi platform propaganda untuk ideologi mereka sendiri.

Peringatan 4 Mei mengancam akan dipolitisasi berkat kehadiran kuat tokoh-tokoh kiri radikal dengan agenda politik yang berdalih bahwa mereka sedang mencapai sesuatu. Yang benar-benar mereka capai adalah pembagian masyarakat lainnya. Tapi sebelum para aktivis ini menyadarinya, mereka sudah sibuk menghancurkan potongan identitas Belanda selanjutnya.

READ  Info Gempa: Gempa Sedang Mag.4.4

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *