Kreatif dengan sampah plastik: dari Kanal Amsterdam ke Ghana | Kementerian

Kementerian

Entri blog | 22-04-2021 | Lainnya tentang pekerjaan BZ

Kumpulkan sampah dengan sebanyak mungkin orang dan ubah menjadi benda-benda indah. Marius Smit, pendiri Plastic Whale, menunjukkan cara mengatasi masalah sampah dengan cara yang kreatif. Dengan dukungan Kementerian Luar Negeri, ia membangun Fast Value Factory di Ghana, tempat sampah plastik diubah menjadi bahan mentah yang berharga.

Berhenti bicara, ayo kita mulai‘adalah kredo Paus plastik. Marius Smit, yang berlatar belakang marketing dan strategi, sudah cukup sering bertemu. Dia ingin memulai. Marius terinspirasi oleh pidato Kennedy tahun 1961. Kennedy ingin menempatkan manusia di bulan. Itu menciptakan gerakan orang-orang yang ingin membuat yang tidak mungkin menjadi mungkin. Marius ingin menciptakan gerakan orang-orang yang merasa berkomitmen pada tujuan yang sama. “Berkat media sosial, Anda tidak perlu dipanggil Kennedy akhir-akhir ini, tetapi penting untuk mendefinisikan“ manusia di bulan ”Anda sendiri. Bagi saya itu adalah: membuat perahu dari sampah plastik. Tapi saya tidak tahu apa-apa tentang plastik dan saya tidak tahu apa-apa tentang perahu. ‘

Marius
Marius Smit ingin membuat perahu dari sampah

Perahu sampah plastik

Sepuluh tahun lalu, Marius mengajukan banding: Siapa yang akan membantu membangun perahu dari sampah plastik? Dia tidak memiliki rencana bisnis, tetapi dia yakin bahwa ada banyak orang di luar sana yang ingin memberikan kontribusi positif tetapi tidak yakin bagaimana caranya. Marius menciptakan platform untuk para dermawan ini. Dia sekarang telah membangun sepuluh perahu di Amsterdam dan dua lagi diayunkan di Rotterdam. “Jika memungkinkan di Belanda untuk mengembangkan model ekonomi untuk pengumpulan dan pengolahan sampah plastik, sekarang saatnya untuk berekspansi ke luar negeri.”

Plastik batang


©Paus plastik
Sepuluh perahu yang terbuat dari plastik daur ulang kini berlayar di kanal Amsterdam

Sabun plastik

Selama perjalanannya, Marius bersentuhan dengan sup plastik. “Tempat-tempat terindah telah tercemar sampah.” Saat didekati oleh Trash Connect, sebuah organisasi Ghana yang berdedikasi untuk menangani masalah plastik, dia tidak perlu berpikir dua kali. Di Ghana, sampah dikumpulkan di tumpukan besar. Orang-orang tinggal di atau di samping TPA dan berjongkok secara manual untuk memisahkan sampah. Kami ingin meningkatkan kondisi kerja dan kehidupan orang-orang ini. ‘

READ  'Life Goes On' BTS Diproyeksikan Menjadi Hit No. 1 Ketiga Mereka Di Billboard Hot 100
Afval plastik
Anda dapat mengolah limbah menjadi bahan mentah yang berharga

Percakapan dengan kedutaan

Tapi Ghana adalah dunia yang tidak dikenal oleh pengusaha. Ia menerima informasi tentang bea cukai dan kemungkinan rekanan dari Kedutaan Besar Belanda di Accra. Marius: Kami melakukan percakapan yang menyenangkan dengan staf kedutaan. Itu membantu mendapatkan kepercayaan diri untuk bekerja di lokasi. ‘Saya t SBIR artinya Kementerian Luar Negeri memungkinkan untuk berinvestasi.

Pabrik Nilai Cepat

Bersama dengan Trash Connect, Paus Plastik membentuk keseluruhan rantai: mulai dari pengumpulan limbah rumah tangga hingga daur ulang. ‘Kami sedang membangun Pabrik Fast Value di ibu kota Accra. Pabrik kecil tempat orang Ghana mengolah limbah menjadi bahan mentah berkualitas tinggi. Direktur pabrik lokal sangat senang menggunakan bahan mentah ini untuk membuat produk rumah tangga seperti ember. ‘

Daur ulang limbah Ghana
Di pabrik yang akan segera dibangun, orang dapat bekerja dalam kondisi kerja yang lebih baik

32 pekerjaan

Dalam waktu dekat, banyak yang akan dilakukan oleh mesin agar orang dapat bekerja dalam kondisi kerja yang lebih baik, semuanya menjadi lebih efisien, dan kualitas meningkat. Bangunan itu akan memiliki kantin, pancuran, dan toilet. “Peningkatan besar bagi kami, tentu saja.” Pabrik Fast Value pertama menyediakan pekerjaan untuk 32 warga Ghana, di mana beberapa anggota keluarga mendapat manfaat. Secara keseluruhan, kondisi kehidupan sekitar 160 orang Ghana membaik.

Dan itu tidak berhenti di situ. Paus Plastik berencana membuka delapan pabrik lagi di Ghana. Semoga negara-negara lain di Afrika akan mengikutinya. Dan mungkin India dan Indonesia. Negara dengan masalah plastik besar, di mana ada cara untuk mengubah sampah menjadi bahan mentah yang menghasilkan uang. ‘

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *