Academia Sinica membantu menemukan 62 bulan baru Saturnus

Academia Sinica membantu menemukan 62 bulan baru Saturnus

Memelopori:
Tim peneliti internasional menganalisis data yang dihasilkan sebelumnya dan menemukan bahwa Saturnus memiliki bulan terbanyak di tata surya

  • Oleh Yang Yuanting dan Jake Zhong/Reporter staf, dengan penulis staf

Peneliti Academia Sinica telah menemukan 62 bulan yang sebelumnya tidak dikenal yang mengorbit Saturnus, yang – bersama dengan 145 bulan – sekarang diyakini sebagai planet dengan jumlah bulan terbesar di tata surya, melampaui Jupiter dengan 95 bulannya yang diketahui.

Penemuan tersebut, yang dilakukan oleh tim internasional yang diikuti oleh para peneliti Taiwan, terjadi setelah Pusat Planet Kecil International Astronomical Union (IAU) mengumumkan pada bulan Februari penemuan 12 bulan baru yang mengorbit Jupiter, menjadikan planet terbesar di tata surya juga yang terbesar.

Para peneliti di Institut Astronomi dan Astrofisika Academia Seneca berkolaborasi dengan Universitas Harvard, Observatorium Astrofisika Smithsonian, Observatorium Astronomi Besancon di Prancis, dan Profesor Brett Gladman di Universitas British Columbia untuk menganalisis data yang dihasilkan oleh Teleskop Kanada Prancis-Hawaii di Mauna Kea , Hawaii, dari 2019 hingga 2021.

Foto: AP

Upaya mereka mengonfirmasi 62 pengamatan selama periode itu, termasuk oleh IAU dan NASA, terhadap orbit planet terbesar kedua di tata surya.

Wakil Presiden Akademisi Sinica Chou Mei-yin (周美吟) kemarin mengatakan bahwa bulan yang baru ditemukan lebih kecil dan lebih gelap dari yang didokumentasikan sebelumnya, dan pendeteksiannya hanya mungkin dilakukan karena kemajuan teknologi teleskop.

Zhou mengatakan bahwa bulan terkecil yang baru ditemukan berdiameter 2,5 km, dibandingkan dengan bulan terbesar Saturnus, Titan, yang memiliki diameter 5.000 km.

Zhu menambahkan bahwa salah satu bulan yang baru ditemukan, yang disebut S/2019 S1, relatif jauh dari Saturnus, sehingga membutuhkan waktu hampir dua tahun untuk mengorbit planet tersebut.

READ  Washington County telah berpindah dari 10 kabupaten ke berisiko tinggi

Dia menambahkan bahwa pencarian bulan Saturnus membantu dalam memahami masa lalu planet tersebut.

Bulan terkecil yang baru ditemukan, kata Gladiman, bisa jadi merupakan pecahan dari bulan yang lebih besar yang hancur lebih dari 100 juta tahun yang lalu.

Teknologi untuk melihat bulan terus meningkat, kata Chu, sehingga jumlah bulan yang diketahui mengorbit Jupiter dapat sekali lagi melebihi jumlah Saturnus.

Komentar akan dimoderasi. Pertahankan komentar yang relevan dengan artikel. Umpan balik yang mengandung bahasa kasar dan vulgar, serangan pribadi dalam bentuk apa pun atau promosi akan dihapus dan pengguna diblokir. Keputusan akhir akan menjadi kebijaksanaan Taipei Times.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *