7 tewas dalam kekacauan di dekat bandara Kabul, kata Departemen Pertahanan Inggris

7 tewas dalam kekacauan di dekat bandara Kabul, kata Departemen Pertahanan Inggris

Krisis Afghanistan: Tujuh warga sipil Afghanistan tewas dalam kekacauan di dekat bandara Kabul. (Mengajukan)

London, Inggris:

Inggris mengatakan pada hari Minggu bahwa tujuh warga Afghanistan tewas dalam kekacauan di dekat bandara Kabul ketika Menteri Pertahanan Inggris menyatakan dukungan untuk memperpanjang batas waktu di Washington hingga akhir bulan untuk memungkinkan begitu banyak orang dievakuasi.

Amerika Serikat dan sekutunya telah berada di minggu sejak Taliban merebut kembali kekuasaan.

“Pikiran lurus kami menyertai keluarga tujuh warga sipil Afghanistan yang tewas secara massal di Kabul,” kata seorang juru bicara kementerian pertahanan, tanpa mengungkapkan keadaannya.

The British Sky News telah menyiarkan rekaman setidaknya tiga mayat ditutupi dengan terpal putih di luar bandara pada hari Sabtu.

Reporter Sky Stuart Ramsay, yang berada di bandara, mengatakan orang-orang yang berada di puncak kerumunan “hancur” sementara yang lain “dehidrasi dan ketakutan”.

Juru bicara Departemen Pertahanan mengatakan: “Kondisi di lapangan tetap sangat menantang, tetapi kami melakukan segala yang kami bisa untuk menangani situasi seaman mungkin.”

Kementerian secara terpisah menyatakan bahwa Inggris telah mengevakuasi hampir 4.000 orang dari Afghanistan sejak 13 Agustus.

Sementara itu, Menteri Pertahanan Ben Wallace mengajukan permintaan ke Washington agar lebih fleksibel pada target 31 Agustus Presiden Joe Biden untuk menyelesaikan misi penyelamatan.

“Jika jadwal AS tetap pada tempatnya, kami tidak punya waktu untuk kehilangan sebagian besar orang yang menunggu,” tulisnya dalam surat pada hari Minggu.

“Mungkin orang Amerika akan diizinkan untuk tinggal lebih lama dan akan mendapat dukungan penuh kami jika mereka melakukannya.”

Presiden AS Joe Biden telah mengumumkan bahwa batas waktu pengangkutan udara akan diperpanjang. “Saya pikir kita bisa membuatnya saat itu, tetapi kita akan membuat penilaian itu dari waktu ke waktu,” katanya pada hari Jumat

READ  Putin mengatakan pada rapat umum bahwa Rusia akan menang di Ukraina

Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab ingin berbicara dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken untuk membahas perpanjangan batas waktu 31 Agustus, menurut Sunday Times.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *