“Tidak Dapat Diterima”: Iran mengkritik penangguhan hak suara PBB | Berita dari Timur Tengah

Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif menyatakan “kecemasan yang mendalam” atas keputusan itu, dengan mengatakan bahwa Teheran tidak dapat membayar tunggakannya karena sanksi AS.

Pada hari Kamis, Iran mengkritik keputusan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk menangguhkan hak suaranya di Majelis Umum karena gagal membayar iurannya sebagai “cacat secara fundamental, sama sekali tidak dapat diterima dan sepenuhnya tidak dapat dibenarkan”.

Teheran berpendapat bahwa $ 16,2 juta utangnya kepada PBB adalah hasil dari sanksi melumpuhkan Washington yang dijatuhkan setelah mantan Presiden AS Donald Trump secara sepihak menarik AS dari kesepakatan nuklir dengan Iran pada 2018 telah ditarik dari 2015.

Hak suara Iran di Majelis Umum PBB ditangguhkan pada Januari di bawah aturan untuk negara-negara yang tunggakannya sama dengan atau melebihi iuran yang jatuh tempo dalam dua tahun terakhir.

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif menyatakan “kecemasannya yang mendalam” atas hilangnya hak suara dalam sebuah surat kepada Sekjen PBB Antonio Guterres pada hari Kamis.

“Ketidakmampuan Iran untuk memenuhi kewajiban keuangannya kepada PBB secara langsung disebabkan oleh ‘sanksi sepihak yang tidak sah’ oleh Amerika Serikat,” tulis Zarif, menurut surat itu. Diposting di akun Twitternya.

Piagam PBB

Zarif mengatakan Iran menolak untuk menangguhkan hak suaranya karena “ketidakmampuan Teheran untuk mengirimkan kontribusi keuangannya benar-benar di luar kendalinya”.

Guterres mengatakan dalam sebuah surat kepada Majelis Umum PBB tertanggal 28 “dari negara anggota.

Stephane Dujarric, juru bicara Guterres, mengatakan telah ada “pembicaraan yang sangat intensif” dengan Iran untuk menemukan solusi.

“Ini bukan karena kurangnya upaya, baik di pihak kita atau di pihak mereka … tetapi negara itu berada di bawah sejumlah sanksi bilateral, yang membuatnya sedikit sulit,” kata Dujarric kepada wartawan.

READ  Live: Di ibu kota tetap sepi, banyak agen dan tentara bergerak

“Diskusi ini akan berlanjut dengan itikad baik.”

Zarif meminta pimpinan PBB untuk tetap setia pada “tujuan dan prinsip” Piagam PBB dan “untuk menahan diri dari keputusan apa pun yang mengkhianati semangat kesetaraan kedaulatan negara-negara anggota dan melemahkan multilateralisme”.

Penarikan AS dari kesepakatan nuklir 2015 dan penerapan kembali sanksi membuat Iran meningkatkan kegiatan nuklirnya.

Presiden AS Joe Biden telah mengisyaratkan kesediaannya untuk menghidupkan kembali perjanjian itu, dan kekuatan dunia telah bertemu di Wina sejak awal April. Putaran baru pembicaraan dijadwalkan akan dimulai minggu depan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *