4 bulan besar Uranus mungkin mengandung air: NASA

4 bulan besar Uranus mungkin mengandung air: NASA

Ilmuwan NASA telah menemukan bahwa empat bulan terbesar Uranus kemungkinan besar memiliki lapisan samudra di antara inti dan kerak esnya.

Tanggal Posting – 06:10, Sabtu – 6 Mei 23

4 bulan besar Uranus mungkin mengandung air: NASA

Gambar: IAN

Washington: Ilmuwan NASA telah menemukan bahwa empat bulan terbesar Uranus kemungkinan mengandung lapisan samudera di antara inti dan kerak esnya, yang menunjukkan bahwa bulan-bulan ini mengandung lautan yang mungkin sedalam puluhan mil.

Secara keseluruhan, setidaknya ada 27 bulan yang mengorbit Uranus, dan empat bulan terbesar berkisar dari Ariel, dengan jarak 1.160 km, hingga Titania, dengan diameter 1.580 km.

Studi ini adalah yang pertama merinci evolusi interior dan struktur lima bulan besar: Ariel, Umbriel, Titania, Oberon, dan Miranda.

Temuan yang diterbitkan dalam Journal of Geophysical Research menunjukkan bahwa Miranda tidak mungkin memiliki air, tetapi sisanya mengandung air.

Studi ini juga memiliki implikasi di luar Uranus, kata penulis utama Julie Castillo-Rogues dari Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan.

Ketika berbicara tentang benda yang lebih kecil – planet dan bulan kerdil – ilmuwan planet sebelumnya telah menemukan bukti lautan di beberapa tempat yang tidak terduga, termasuk planet kerdil Ceres dan Pluto, dan bulan Saturnus, Mimas.

“Jadi ada mekanisme yang tidak sepenuhnya kita pahami. Makalah ini melihat seperti apa mereka dan bagaimana mereka berhubungan dengan banyak benda di tata surya yang mungkin kaya akan air tetapi memiliki panas internal yang terbatas,” Castillo- kata para bajingan.

Studi ini meninjau kembali temuan-temuan dari terbang lintas Voyager 2 NASA di Uranus pada 1980-an dan dari pengamatan berbasis darat.

Tim membangun model komputer yang dipenuhi dengan temuan tambahan dari Galileo, Cassini, Vonn, dan New Horizons (masing-masing menemukan dunia samudra), termasuk wawasan tentang kimia dan geologi bulan Saturnus Enceladus, Pluto dan bulannya Charon, serta Ceres. Semua benda es berukuran hampir sama dengan bulan-bulan Uranus.

Mereka menggunakan pemodelan ini untuk mengukur seberapa keropos permukaan bulan-bulan Uranus, dan menemukan bahwa mereka mungkin cukup terinsulasi untuk mempertahankan panas internal yang diperlukan untuk menampung lautan.

Selain itu, mereka menemukan apa yang bisa menjadi sumber panas potensial di mantel berbatu bulan, yang melepaskan cairan panas, dan membantu lautan mempertahankan lingkungan yang hangat — skenario yang sangat mungkin terjadi untuk Titania dan Oberon, di mana lautan bisa menjadi cukup hangat. untuk mendukung potensi layak huni.

Dengan menyelidiki komposisi lautan, para ilmuwan dapat belajar tentang bahan-bahan yang juga dapat ditemukan di permukaan es bulan, tergantung pada apakah bahan di bawahnya telah didorong ke atas dari bawah oleh aktivitas geologis. Ada bukti dari teleskop bahwa setidaknya salah satu bulan, Ariel, memiliki material yang mengalir di permukaannya, kemungkinan dari es vulkanik, relatif baru.

Faktanya, Miranda, bulan terdalam dan terbesar kelima, juga memiliki fitur permukaan yang tampaknya berasal dari masa lalu, yang menunjukkan bahwa ia mungkin telah menahan cukup panas untuk mempertahankan lautan di beberapa titik. Pemodelan termal baru-baru ini menemukan bahwa Miranda tidak mungkin menampung air begitu lama: ia kehilangan panas dengan sangat cepat dan sekarang mungkin membeku.

Tapi panas internal bukan satu-satunya faktor yang berkontribusi terhadap lautan bawah tanah bulan.

Salah satu temuan utama dalam penelitian ini menunjukkan bahwa klorida, serta amonia, kemungkinan besar melimpah di lautan bulan terbesar raksasa es itu.

Sudah lama diketahui bahwa amonia berfungsi sebagai antibeku. Selain itu, pemodelan menunjukkan bahwa garam yang kemungkinan ada di air akan menjadi sumber antibeku lain, melestarikan lautan bagian dalam tubuh.

Tentu saja, masih banyak pertanyaan tentang bulan-bulan besar Uranus, kata Castillo-Rogues, menambahkan bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan: Kita perlu mengembangkan model-model baru untuk berbagai asumsi tentang asal-usul bulan-bulan di memesan. Untuk memandu perencanaan untuk pengamatan masa depan.

About The Author

READ  Imigrasi ke Amerika Serikat: Pemohon Kartu Hijau harus memiliki vaksinasi penuh terhadap Covid-19

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *